INCREDIBLE MAMAK OLSHOPER..

Assalamualaikum warahmatullah semuaahhh... yuuhuuu eperibadiiii...

Lama hibernasi blog dan baru muncul sekarang kemane aje? Maklum lah, saya ini sibuk ikut mengawal proses hukum tentang kecurangan election yang menimpa Hillary Clinton, yang disebabkan oleh campur tangan Rusia pada menangnya Presiden sekarang. Setdaahhh... Hehehe, sok gaya banget, koyo bener-bener ngerti wae ngomongin politik.

Sudah-sudah, kita ngomongin hal yang ringan-ringan aja yuk.. seringan kerupuk bawang yang gak digoreng pake minyak, atau seringan kapas yang membersihkan sisa kotoran yang nempel di wajah, atau.. bisa juga seringan hatimu untuk mencintaiku.. hahaha.. opo ae..


Jaman now, kita pasti udah akrab sama yang namanya OLSHOP kan? Buat yang belum paham apa itu olshop, mending pindah planet dulu, karena sepertinya kalian salah planet atau salah jaman, hehehe. Lha gimanaaa.. Data statistik yang saya dapatkan, pengguna internet di Indonesia itu lebih dari 50% dari seluruh jumlah penduduk Indonesia. Itu angka yang termasuk tinggi karena mengingat pemerataan internet di negara kita belum sepenuhnya terlaksana.

Dan bagi yang sudah pegang hape canggih semacam android dan kawan-kawannya, hampir mustahil gak pernah denger kata Olshop ini, agak dimaklumi kalau yang ga ngerti adalah orang yang memang memegang teguh prinsip konvensinal dan tinggal nan jauh di desa, gak ngerti internet, ga ngerti android, dan ga ngerti bahwa peradaban dunia sudah beralih dari jaman millenium awal ke jaman alay, atau untuk lebih jelas lagi, ketidaktahuan tentang internet bisa jadi wajar kalau anda berusia lebih dari 55 tahun.

Pedagang Olshop pun saat ini mulai merata di semua kalangan usia, ada yang masih belia sekelas SMP-SMA, ada yang anak kuliahan lagi belajar bisnis, ada yang memang dari dulu kerjaannya itu pedagang toko yang beralih ke pedagang olshop untuk mengikuti perkembangan jaman, dan ada juga Mamak-mamak yang di tengah kesibukannya berkarir di kantor, atau jadi Ibu rumah tangga juga meramaikan jagat per-Olshop-an Indonesia.

Dan untuk kalangan Mamak yang sukses dengan Olshopnya, juga sukses mengurus rumah tangganya, saya ingin bertanya : HOW'D THEY DO THAT??! *envy mode on*

Perlu ngana tahu lah, gini-gini beta juga pernah menjajal bisnis Olshop loh, dari mulai dropshipper (sebelum saya tahu hukum dropship dalam islam), sampai bener-bener ngejual barang real yang saya persiapkan sendiri. Cuman memang ada satu jenis metode dagang yang belum minat saya coba sampai sekarang, dan itu adalah bisnis MLM, hahaha.. tau kan yaa hukumnya masih syubhat dan lebih ke arah haram, jadi saya mundur teratur lah.. Kan Nabi memerintahkan umatnya untuk menjauhi syubhat, jadi gak salah kaaann.. ya khaann.. ya khaann..

Dan di masa saya masih mampu eksis sebagai pedagang Olshop, ada beberapa hal yang baru saya sadari bahwa banyak juga hal yang saya korbankan. 

Siapa bilang coba, kalau kerja olshop itu lebih ringan dari kerja kantoran? Katanya bisa ngurus anak, bisa tetep masak buat suami, bisa nemenin anak belajar, bisa beberes rumah dan lain-lain.. Bagi yang bener-bener bisa, saya angkat topi. Tapi saya ga bisa pemirsaahhh, hu hu hu... Loh kok bisa? Padahal kan kerjanya santai, di rumah lagi.

Oke, akan saya jelaskan kronologisnya kenapa saya merasa ga mampu menekuni bidang olshop selama anak-anak masih balita begini.

Kerja olshop itu, senjata utamanya adalah laptop, dan minimal android untuk jualan. otomatis yang ada dalam genggangan tangan dan pikiran adalah dua benda itu. Saya orangnya totalitas kalau mengerjakan sesuatu, sehingga sebelum saya jualan pasti akan saya pikirkan bagaimana strategi marketingnya, bagaimana saya menata barang jualan saya agar menarik, dan bagaimana saya bisa manajemen waktu agar ga mengganggu rutinitas di rumah. See, dari situ saja kadang saya merasa terlalu memforsis pikiran saya dan ga bisa sesantai dulu.

Malah saat saya jualan barang sebagai dropshipper, upload barang dagangan itu menjadi hal yang paling menguras energi mata, harus konsen mencatat dan mengingat nama produk, dan mengecek terus apakah produk tersebut ready atau sudah sold dari toko pusatnya. Weehh kok segitunya? Iyalah, dibilangin saya kalau jualan itu totalitas, saya ga mau kaya beberapa olshop yang setelah dipajang gambarnya ternyata barangnya abis, weehh.. ngapain dipajang kalau gitu, cuma menuh-menuhin wall etalase aja. Ya kecuali kalau barang yang dijual memang ada variasi ukurannya, itu perlu nanya ke toko pusat apakah varian ukuran yang ditanyakan masih ada. daaannn itu juga perlu waktu, karena gak semua CS olshop pusat langsung ready jawab pertanyaan kan.

Belum lagi, kalau ternyata dagangan saya banyak ditanya'in oleh calon pembeli, mereka ga segan chat saya dari mulai pagi buta sampai tengah malam, yaaa memang pilihan saya sih mau jawab sesuai jam kerja, tapi ya tetep aja bakalan kepikiran sambil tidur kalau chat nya udah kebaca tapi gak dibales. Istilahnya sih, Baper..

Dan yang lebih penting lagi, saat saya menggeluti dunia per-olshopan setelah punya anak.. Saya merasa saya menyingkirkan satu hal yang paling penting. 

"Memanusiakan diri sendiri, dan memanusiakan orang rumah"

Kenapa bisa begitu?

Balik lagi, bahwa saya orangnya memang totalitas kalau memulai sesuatu, dan totalitas itu mempengaruhi kegiatan lain yang seharusnya juga butuh totalitas serupa. Intinya, saya tipe orang yang ternyata kesusahan untuk membagi pikiran dalam banyak hal, kalau ada satu yang saya kerjakan sepenuh jiwa, maka yang lain akan tetap saya kerjakan tapi tanpa melibatkan sisi emosional yang seharusnya ada.

Contohnya, saya tetap memasak untuk suami saya.. Tapi saya seperti gak menikmati waktu masuk dapur, menyiapkan semua bahan, dan mengolah masakannya. Benar saja saya ada di dapur sedang memasak, tapi pikiran saya dibuat kacau dengan memikirkan sudah ada yang chat belum ya, hari ini laku berapa ya, atau.. tadi ngiklannya udah bener belum sih? Belum lagi kalau chat dari calon customer ternyata ada sebelum saya mulai masak, wahhh bisa tambah kacau jadwal memasak hari itu, bisa juga malah mood masak jadi hilang karena balas chat yang gak mungkin singkat, alasanya ya itu tadi.. kita harus membangun kesan ramah pada calon pembeli agar mereka juga punya kesan baik terhadap olshop saya, jadi jawab chat sebisa mungkin gak terlihat jual mahal.

Selain itu, saat saya memutuskan untuk menjadi pedagang pada jaman dulu-dulu itu, waktu untuk ngurusin dan nemenin Naell jadi praktis berkurang. Saya sibuk menata barang dagangan, nyatetin pesenan, dan sekalipun saya tetep bisa mandiin, atau nyuapin Naell, tapi pikiran saya gak ada di sana. Lantas di mana? Di tempat lain yang masih berkutat pada dagangan saya. Otomatis kalau Naell gak bisa se-kondusif harapan saya, maka saya bisa langsung naik pitam, atau minimal bawaannya emosi dan kadang saya lampiaskan sama suami yang sebenernya ga tau apa-apa. Hadeehhh... Dan ingat, saat itu baru ada Naell loh ya, saya udah kelimpungan banget membagi fokus, nah sekarang apa lagi, ada si Elna dan calon adek di perut. C - A- L - O - N .... Heh? Hamil lagi??

*Nanti saya bakalan cerita tentang kehamilan ketiga ini ya, hohoho*

Untuk itu, segatel-gatelnya saya ingin memulai berjualan lagi, saya berusaha menahan diri. Pengen banget sih bisa menghasilkan duit sendiri dan tetep kerja di rumah kaya jargon Mamak-mamak olshop itu, tapi saya benar-benar bermasalah dengan manajemen qolbu *halah*.

Lagipula, fokus saya setelah resign adalah keluarga. Seharusnya saya mengingat betul hal itu, karena tanggung jawab sebagai ibu juga ga cuma nyuapin, mandiin, nyebokin anak doang. Perlu tanggung jawab moril terhadap pendidikan akhlaknya, membangun karakter jiwanya, mulai mengenalkan hal yang benar dan salah sejak kecil, memastikan dalam pandangan mereka bahwa kita selalu ada saat mereka terbangun sampai terlelap, bukan cuma ada secara raga.. tapi juga secara jiwa.

Ahh.. ini ga akan lama kok. Mereka cuma bisa se-intens ini sama saya paling dalam kurun waktu beberapa tahun aja, sisanya mereka akan sibuk dengan sekolah dan beberapa kegiatan tambahan lain yang sudah saya bayangkan akan mereka ikuti. Di saat seperti itu, saya pasti bisa menjadikan berdagang sebagai me-time untuk mencari duit receh halal yang bisa saya pakai untuk keperluan saya, atau orang-orang sekitar. Aamiin ya Allah..

Eh.. satu lagi, cita-cita saya berdagang kelak semoga membuat saya semakin dekat sama Allah dan Rosul melalui kajian ya.. Jangan sampai saat itu tiba, saya sukses berdagang, tapi sukses juga lalai dalam menjalankan kewajiban menuntut ilmu sebagai bekal di akherat. Naudzubillahimindzaalik.

Baidewei, saya beneran salut deh sama Mamak-mamak yang hebring bisa membagi waktu antara rumah, keluarga, dagang, dan kajian. Kalau saya punya sepuluh jempol, sudah saya pastikan akan saya beri untuk mereka. Kapan-kapan saya dibagi tips yak. Hehehe..

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>