KIMCHI homemade

Haii haaii.. Assalamu'alaikum sistah and bradah.. ukhti wa akhi..

Kali ini, saya mau posting resep masakan lagi ah. Kayaknya udah sejak jaman peradaban pale-lo-litikum saya gak sok nge-Chef lagi. 

Apa? Kangen? Yaahh gimana ya, tolong lah dimaklumi, lha wong saya emang orangnya suibuk banget ini loh.. Beneran.. Sibuk ngitungin berapa jumlah duri kaktus di setiap batangnya. Bahahaha.

Uwkey, back to the topic ya. Biasanya kalau bikin Kimchi, saya pake resep asal ala saya, rasanya saya sesuaikan juga sama lidah -sebut saja doyan manisan- kebanyakan orang Indo. Tapi kali ini, saya akan share resep dari asli orang Korea. Siapa diaaa??

Teng tereng tereengg.. Dia adalah Chef yang sangat terkenal di Korea Selatan, banyak acara tivi yang dia MC-in, tentunya yang berhubungan sama kuliner ya. Dia adalah Chef Baek Jong Won, dan resep ini saya re-cook setelah menonton acara Home Food Rescue 3 episode 16 di TvN.

Ngarti kagak acara apaan tuh Home Food Rescue? Owalahh yoo.. gak gaul sampean iku. Sini tak jelasin dulu ya. Home Food Rescue itu acara dimana Chef Baek membuka kelas memasak untuk Selebritis Korea, dan di season 3 ini ada 4 murid yang ke-3 nya sama sekali gak bisa masak (Lee Kyu Han, Nam Sang Mi, dan Yoon Do Joon-nya Beast), sementara yang satu adalah seorang pelawak bernama Yang Sae Hyung, FYI dia adalah adik dari Yang Se Chan member baru dari variety show SBS Running Man. Kalo Running Man ngerti kan? Kalo gak ngerti juga masa saya harus jelasin lagi di sini? #Berasa Ekspert Reality-Variety Shownya Korea banget sih situ.. Yah maapkah, syndrom megalomannya lagi kumat sesekali. Ohya, dan menurut Sae Hyung, dibanding 3 murid chef Baek yang lain, dirinya berada di level menengah karena cukup mahir dalam memasak, dan menggunakan pisau.

Sudah ya perkenalan acaranya, Nanti dulu lah kalau mau gugling acaranya, baca dulu resep ini sampe kelar. Masa udah nyasar kemari masih mau ditinggal juga ngintip si Lee Kyu Han Oppa, hohoho.

Baeklaaahh.. pertama-tama, siapkan Alat dulu ya :
  • Baskom besar
  • Sarung tangan plastik
  • Spatula
  • Sendok makan
  • Gelas takar (pake punya magicom yang bening kecil itu aja)


Bahan utama :
  • 1 buah Sawi putih segar ukuran besar
  • 5-6 sdm garam dapur
  • Air secukupnya (sampai merendam semua permukaan sawi)


Sebelum menyiapkan semua bahan lengkap, Sawi putih dibelah jadi dua, lalu dibersihkan dengan air, setelah itu rendam dalam air larutan garam. Itu kalau ingin mempertahankan bentuk kimchi sawi utuhnya ya.



Karena saya mendadak males, setelah saya belah, sawinya langsung saya potong kecil-kecil seukuran suapan, baru saya rendam pakai air garam.

Rendam selama minimal 1 jam. Saya biasanya 2-3 jam'an, tergantung mood. Hohoho.


Bahan yang diblender : 
  • 1 buah Bawang bombay (kalau ukuran besar, pakai 1/4 saja)
  • 5 siung bawang putih
  • 1 ruas jari jahe
  • 1 cup gula pasir
  • 1 cup kecap ikan
  • 1 sdm asinan udang (saya pakai 2 sdm ebi kering halus)


Bahan campuran :
  • 1 cup gochugaru (karena susah didapat, saya pakai bubuk paprika. Ada sih bubuk cabai, tapi kurang menyala warnanya nanti)
  • 1/2 sachet boncabe level 10
  • 200 ml cuka apel
  • 1 sdm kanji + 150 ml air lalu masak hingga kental
  • Wortel iris korek
  • Lokio ( saya pakai daun bawang)


Ada pertanyaan, sebelum saya lanjut masak? CEILLEEHH... gaya bahasa gueehh. Hahaha. Ga-dink, saya serius nanya. Barangkali ada yang bertanya-tanya kenapa pake bahan ini dan bahan itu. Misal kaya gini :

Kenapa sayuran yang akan dibuat kimchi mesti direndam air garam?
Kenapa hayooo.. Iya ya, kenapa ya? Hehehe, becanda dink. Jadiiii.. larutan garam fungsinya untuk melunakkan sayuran, yaahh kan karena sayurannya untuk kimchi kebanyakan gak dimasak ya, jadi butuh cara agar sayuran bisa sedikit lunak saat dimakan walau gak dimasak.

Selain itu, larutan garam fungsinya memang untuk mengasinkan kimchi, karena pada dasarnya rasa dari kimchi adalah asem dan asin, asem dari hasil fermentasi, asin dari proses pengasinan/pengawetan. Bonusnya adalah, larutan garam dapat membunuh hewan-hewan kecil yang nyempil di beberapa bagian sayuran, kaya ulat sayur yang ijo kecil-kecil itu.

Kenapa bawang bombay besar hanya pakai 1/4 saja?
Sebenernya bawang bombay itu untuk menambah cita rasa manis dalam masakan, jadi kalau pengen nambah aroma manis, bisa pakai separuh. Kalau bawang bombay ukuran kecil, semuain aja lah, kaya bikinan saya. Kenapa dibatasi? Karena bawang bombay ini nanti dihaluskan dan dipakai dalam keadaan mentah, jadi ada rasa khas bawang, kalau kebanyakan kan gak enak juga. 

Kenapa pakai asinan udang dalam membuat kimchi?
Well, kalau kalian tahu resep asli kimchi yang difermentasi di gentong-gentong segede gaban di Korea itu, mereka malah memasukkan cumi-cumi, ikan asin, dan produk biota laut untuk membumbui dan memfermentasi kimchi. Loh, kenapa gitu? Ya ntar kalau ketemu Dae Jang Geum saya bakalan nanya kenapa resep kimchi harus begitu yak. Hadeehhh.. (-_-)" ya habis pertanyaan jadi kaya, kenapa bumbu soto harus pake kunyit dan gak pake santen? Karena kalau gak pake kunyit dan pake santen, jadinya Opor.. Ahahaha. Nyolll konyoll tak yeee..
Skip add.
Jadi kalau di resep chef Baek cuma pakai asinan udang (yang umum dijual di pasaran Korea), maka hal itu jadi wajar lah ya. Cuma berhubung saya nih emang njiplak tapi gak modal, makanya saya pake ebi kering ajalah, wong aroma amis-amis nya itu juga udah mewakili kok.

Bahan utama kimchi harus sawi ya?
Enggak juga, di resep yang dipraktekkan Chef Baek, dia menggunakan zukini. Tau gak Zukini? Tulisannya Zucchini, ojo ndeso-ndeso.. kuwi timun jepang Lek. Hehehe. Timun jepang juga umum di Korea, biji di dalamnya gak becek kaya jenis timun yang umum di Indonesia, makanya dipakai untuk kimchi timun juga fine-fine aja. Timun itu dipotong jadi 4 bagian, lalu salah satu ujung sisinya dibelah bentuk plus ( + ) sampe hampir ke sisi lainnya, fungsinya agar nanti saat diberi bumbu dapat meresap sampe ke lapisan dalam timun. Tapi karena timun itu cepat busuk, Chef Baek memberi tips agar timunnya direbus dulu selama semenit (sejak air mendidih, baru timun masuk didihan air selama semenit).

Ohya, saya juga pernah kok pakai kubis. dan enak-enak aja tuh. Mudah-mudahan bukan karena emang dasarnya doyan asem-asem sih.. hihihi.

Larutan kanji masak tuh buat apa?
Menurut Chef Baek, kanji dapat membantu proses fermentasi dan meresapkan bumbu ke dalam bahan. Padahal tadinya banyak resep yang tersebar untuk bikin kimchi adalah tepung beras tuh, eehh ternyata pakai kanji hasilnya malah lebih bagus loh. Hebat bener sih nih orang kalau kasih resep. Iyalah, dia Chef sih ya..

Apa itu Gochugaru?
Gochu itu artinya lombok merah, Garu artinya bubuk. Jadi kalau digabung, lombok merah yang udah dibubukin, eh.. maksudnya udah jadi bubuk gitu.. (moga-moga artinya bener ya Allah). Di Indo susah lah kalau mau beli, kudu lewat olshop dan mihiilll, jadi mending pakai bubuk paprika aja, beli di giant atau superindo udah dapat sebotol. Sebenernya bisa sih kalau mau pake bubuk cabe lokal, tapi warnanya kurang ngejreng nanti. Padahal ciri khas kimchi adalah warnanya yang merah semerah hatiku khaann...

Kenapa pakai ditambahin wortel sama daun bawang?
Wah, gak tau ya.. saya boleh nyontek Chef Baek juga sih. Mungkin biar rame aja kimchinya, soalnya kalau sendirian nanti kuatir sawinya kesepian. Aseegghh..

Resep aslinya pakai cuka apel ya?
Oraaa.. alias gak pake, saya sendiri yang nambahin Cuka Apel untuk menyesuaikan sama lidah saya, karena saya suka yang asem seger, bukan asem asin kaya rasa kimchi yang asli ini. Lalu kenapa cuka apel? Karena aman bagi lambung, dah gitu aja.


Baaiikklaahh.. ayo kita start cooking ye..

Haluskan semua bahan halus dengan blender




Masak larutan kanji, hingga jadi kental kaya begini.

satu sendok kanji

aduk dengan 150 ml air

masak sampai kental


Tiriskan sawi

Masukkan bumbu halus dalam sebuah baskom besar, tambahkan cuka apel, bubuk paprika, boncabe, larutan kanji matang, lalu aduk rata.



Setelah rata, masukkan wortel dan lokio, aduk lagi hingga rata. Cicipi rasa. Kalau kurang manis, tambahin gula lagi, kurang merah ya tambahin bubuk paprika lagi, kurang pedes, ya tuang aja semua boncabe satu sachet itu.



Setelah rasa yang diinginkan fix, masukkan sawi atau sayuran yang akan kamu jadikan "kimchi". Aduk dengan tangan yang sudah dilapisi plastik, aduk sampai rata.



Letakkan dalam wadah tertutup, dan biarkan selama kurang lebih 24 jam dalam suhu ruang, baru masukkan kulkas.




Yang ini dijamin endeus lah, mirip sama yang dijual-jual itu.. Met mencoba deh yaaaa...


asem-asem seger gimanaaa gitu.


Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>