Berhubungan sama si IKHLAS

Assalamu'alaikum semuaaahh...

Siang-siang gini, si emak kebelet curcol nih..

Udah lama gak posting, sekali posting numpang curcol, hehehe. Tapi ya gimana ya, namanya juga kebelet. Gak berat-berat kok, cuma tentang dagangan saya aja.

Selama saya jadi emak-emak per-September ini, entah kenapa keinginan pengen jualan mendadak membuncah *cieehh membuncah*. Bukan jualan yang waow-waow banget sih, cuma sekedar ingin mengisi waktu yang kayaknya masih sedikit luang dan bisa dipake buat menghasilkan fulus. Dari awal saya melahirkan si Elna sampai akhirnya kudu beli freezer baru untuk mindah ASIP yang hampir cair itu, saya kepikiran untuk usaha rumahan bikin es krim, es lilin atau es AICE yang lagi ngetrend saat ini.

Daaannn, karena sisa gaji bulan lalu masih ada, akhirnya saya nekad lah belanja bahan-bahan untuk bikin es lilin choki-choki. Setelah itu, saya ambil modal lagi untuk kulakan AICE. Pake freezer ASIP yang saya taruh di rumah saya (di sebelah rumah Ibu) yang belum ditempati. Strategi pemasaran saya saat itu gak muluk-muluk. Bikin edaran yang isinya produk yang mau dijual, trus nyegatin (ala preman malak) anak-anak kecil sekitaran komplek yang suka lewat di depan rumah , trus edaran itu saya kasih ke mereka.

Dan untuk melengkapi fungsi edaran sebagai alat pemasaran, saya tempelin juga pamflet sederhana itu di pagar dan dinding pagar rumah saya, biar yang lewat pada kepo gitu.

Alhamdulillah ya, sesuatu. Umpan saya berhasil. Sejak saya jualan awal September lalu, hampir gak pernah sepi pembeli. Suami juga bantu jualin di kantornya dan selalu habis. Belum lagi, ada tetangga juga yang akhirnya kulakan di saya untuk dijual lagi di kantornya.

Nah, sampai tiba saatnya saya nemu toko agen resmi AICE di deket pintu perumahan saya. Saya agak down kan ya, takut kalo pelanggan atau tetangga yang biasa kulakan di saya itu tahu dan beralih ke sana, ya secara namanya agen ya jualannya harga pasaran. Lah saya kan jualan harga reseller gitu, otomatis harga saya "up" sedikit untuk keuntungan dan bayar listrik freezer.

Tapi.. saya kembali tersadar. Bahwa yang namanya bisnis itu wajib memasukkan unsur IKHLAS di dalamnya, ikhlas dalam menghadapi rintangan apapun, toh Allah kasih kita otak ya fungsinya untuk mencari solusi terhadap rintangan kan ya? So, sejak saat itu saya jadi gak mau mikir yang aneh-aneh. Saya yakin bahwa rejeki saya sudah diatur dan gak akan tertukar.

Ehhh.. sampai akhirnya dagangan saya yang didominasi oleh pembeli anak-anak di gang rumah ini jadi sepi, cuma ada 2 pelanggan setia yang gak pernah absen beli. Ada banyak faktor sih, kayaknya emang anak-anak udah pada bosen karena udah ngerasain hampir semua rasa es yang saya jual, atau bisa jadi karena tanggal tua, atau bisa jadi karena tau kalo ada agen AICE yang harganya lebih murah dari saya di depan komplek sono. Kata-kata ikhlas yang sempat jadi tameng mau gak mau agak keder juga, hehehe. Manusiawi lah yaaa...

Daaann, saya juga harus menghadapi tangan anak iseng yang cabutin pamflet yang saya tempel di dinding rumah saya. Ibu saya waktu itu sempet tau sih siapa yang ambil, tuh anak masih TK yang tinggal di gang sebelah. Ya karena saya gak mau ambil pusing. Akhirnya saya print ulang pamflet itu dan dikasih tali di pagar rumah, lalu satu lagi saya tempel di salah satu sisi dinding pagar.

Pas saya lagi sibuk nge-blog kemaren, saya sempet denger ada suara di pagar rumah. Pagar saya kan dari almini tuh, otomatis agak ribut suaranya kalo kesentuh. Saya refleks manggil ibu saya yang saya kira lagi ada di rumah sebelah (tempat bakulan saya). Karena biasanya ibuk lagi ngerjain sesuatu di rumah sebelah itu. Eh ternyata Ibu saat itu ada di ruang tamu dan menyahuti saya. Ya sudah, saya yang tadinya curiga ada anak yang ambilin pamflet/edaran itu akhirnya gak jadi kuatir, karena kan ada ibuk di ruang tamu, otomatis kalau ada anak yang iseng ambilin pamflet pasti keliatan, belum lagi suara berisik khas pipa almini yang jadi pagar rumah saya itu pasti bikin Ibu aware kan?

Saat saya ngejualin es ke customer (ghuayamuu mbook atek "customer" barang), reflek saya ngeliat ke arah pagar dan beneran kalau pamflet saya di dinding dan di pagar raib. Gila. Padahal jelas-jelas itu baru aja saya pasang tadi pagi, pake tali pula. Saya mbatin. Kurang ajar bener nih anak, kemaren dibiarin ngambil pamflet sekali, ehhh yang ini diambil lagi. Saya sampe nyumpah-nyumpah dalam hati, kalo ketemu tuh anak, bakalan saya anter pulang ke rumahnya dan saya protes langsung ke orang tuanya tentang anaknya yang iseng itu. Isengnya ini berhubungan sama penandaan dagangan saya kok ya. Kalo gak ada itu, anak-anak mana tau kalo saya jualan es.

Saya akhirnya BBM suami dengan dongkolnya, berharap dia mengerti dan siapa tau ikut dongkol juga. Biar dikata suami solidaritas tinggi gitu. Tapi ternyata, saya malah diceramahi : "Biarin lah ma. Kalo pun ketangkep tuh anak, ya jangan dimarahin. Bilangin aja ke dia suruh nyebarin info kalo mama jualin es. Kan lebih untung". Duh! Tambah nyebelin kan? Gak asik banget jiwa nyales-nya itu keluar di saat saya lagi dongkol ngerasain keisengan anak itu. Lha iya kalo pamfletnya itu emang diambil buat ditunjukkin temen-temennya, lha kalo sama tuh anak dibuat seni origami gimana coba? Untung dari mananya ntaarrr...

Akhirnya saya pasang lagi deh tuh pamflet, mencoba bersabar sambil berkata dalam hati, kalo kali ini diambil lagi, bakalan saya jitak tuh anak sebelum saya anter ke rumahnya. Beneran!

Selang satu jam kayaknya, saya denger ada suara agak berisik di pagar rumah samping sambil berbisik-bisik : "Ini ya rumahnya?" (kira-kira gitu percakapannya). Saya langsung pasang kerudung dan lompat lari ke depan maksudnya untuk menangkap basah barangkali itu dua bocah iseng yang dengan kurang ajarnya ambil pamflet saya. Baru mau saya teriakin, eehh dua bocah itu kompak teriak : "Beli Eeess". Hadeeehhh.. ternyata mereka gak lagi ambil pamflet tapi malah mau beli dagangan saya. Dan salah satu dari dua bocah itu adalah tersangka utama yang ambil pamflet saya pertama kali.

Gak ada setengah jam, itu dua orang bocah kayaknya woro-woro ke temen-temennya di gang 6, dan sekompi anak itu pada datang sehari sampe 4 kali untuk beli es. Wah. Saya jadi gak tau mesti bersyukur atau tetep dongkol ya sama anak yang ambilin pamflet itu, karena emang terbukti, pamflet saya yang dia cabut terakhir kalinya itu disebar juga sama temen-temennya, hehehe.

Dan yang lucu lagi, pas maghrib nih, 3 orang anak dari gang 6 itu nganterin pamflet pertama saya yang dicuri bocah tersangka itu. Yaaa tentunya bocah itu gak ikut ya. "Tanteee.. mau ngembalikan ini yang dicuri sama anak kecil tadi loh". Ibu saya yang terima waktu itu cuma senyum aja.

Dan tau kah apa sahutan suami saya saat tau cerita ini? Dia bilang, anggap aja pamflet itu dibantu nyebarin sama tuh anak yang iseng, dan ujungnya rejeki itu emang gak akan tertukar kan walau pamflet berkali-kali dicabutin. 

Dari situ saya kembali tersadar, bahwa ikhlas itu emang kunci kehidupan. Kemaren aja pas saya masih dongkol, ternyata es saya tetep dibuat laku sama Allah. Palagi kalau saya bisa ikhlas ya, udah es laku, insyaAllah dapat pahala lagi, kan sedeeppp..

Ya sudah deh, kayaknya emang saya yang newbie di dunia perdagangan ini kudu banyak-banyak belajar ya, terutama me-menej yang namanya ikhlas. Doakan semoga usaha saya ke depan bisa maju dan nambah banyak dagangan yaaa..

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>