NIQABY WIFE

Ngerasa punya wajah eye-catching? Bukan kepedean nih, tapi itu yang selama ini saya rasakan.

Dulu, seneng banget kalo ada banyak mata ngeliatin atau ngelirik kita, apalagi cowok ya.. Serasa most-wanted abeess alias laku gitu sih, dan lagi anehnya nih, kita juga bisa puas banget kalo tau ada cewek yang seolah sirik gitu kalo kita jadi perhatian para cowok.

Kalo pas yang ngeliatin kita adalah cowok yang notabene favorit alias ganteng, tajir, manis, atau cowok yang pokoknya jadi target gebetan lah, kita pasti bangga dong ya, siapa tahu tuh cowok kecantol sama muka kita yang biar dikata gak cantik-cantik amat tapi otentik dan berkarakter #Haseekk. Tapi, giliran muka kita juga dinikmati orang-orang yang sebenernya gak masuk daftar list, jadinya males gak sih? Mendadak risih gitu kan diliatin dengan tatapan tajam apalagi mupeng. Dan biasanya sih, untuk bikin ilfil  orang yang gak kita inginkan itu, bisa aja kita jelek-jelekin nih muka.

Astaghfirullaah.. iya iya, salah emang ya. Itu dulu kok. Duluuuuu banget. crying2 onion headSekarang, saya ngerasa salah besar kalau kita bangga wajah kita dinikmati orang banyak. Biar dikata gak terlalu cantik, kalo sudah masuk kategori eye-catching mah bisa aja wajah kita diam-diam jadi obyek fantasi laki-laki yang gak halal buat kita. Bagus kalo dibayangin sekelebatan doang, lha kalo dipake berimajinasi yang enggak-enggak, kan jijik banget ya Allah..

Untuk itu, pernah banget kepikiran untuk pake Niqab, Cadar, Purdah atau yaaa sejenis itulah ya. Maksudnya sih biar wajah ini cuma bisa dinikmati oleh suami, dan dilihat orang yang mahram aja. Tapiiii... apa daya ilmu belom nyampe, dan hati ini masih bimbang gundah gulana *Sigh*.

Saya gak akan bahas panjang lebar hukum cadar, karena ini emang cuma curcolan pribadi saya. Tapi sebagian ulama memang ada yang mewajibkan, ada pula yang hanya men-sunnah-kan cadar, sunnah tersebut dikarenakan cadar merupakan sebuah keutamaan, apalagi jika wajahnya punya potensi menarik lawan jenis.

Agamamu adalah agama temanmu, seperti hadist di bawah ini :
“Seseorang itu menurut agama teman dekatnya, maka hendaklah kalian melihat siapakah yang menjadi teman dekatnya.” (HR. Abu Daud dan Tirmidzi, dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam Silsilah Ash-Shahihah no. 927)

Saya ngerasa, hadist itu bener banget loh (yaiyalah! Kemane aja mbak?). Sejak nambah teman di dumay (facebook) yang sama-sama mengajak kepada sunnah, motivasi untuk jadi the real muslimah makin meningkat, termasuk waktu tau bahwa temen-temen baru itu udah ada yang pake niqab. Subhanallah sesuatu, bikin ngiri. Hiks.

Lantas, kenapa kok masih ragu pake niqab? Ya itu tadi, pertimbangan-pertimbangan gak penting yang seharusnya bisa dinomersekiankan. Contohnya nih :
  1. Masih kerja ini, agak gimana gitu kalo mutusin pake niqab sekarang. Padahal justru karena masih kerja dan ketemu banyak orang, maka potensi nambah dosa dengan mempertontonkan wajah eye-catching ini makin besar. So, mestinya ya harus berani bertindak. Iya gak?
  2. Kalo mau nyapu teras depan, mau ke toko kelontong deket rumah, yang biasanya cuma pake bergo instan doang, otomatis jadi gak bisa ngasal makwerrr gitu aja, kudu pake Niqab juga, bayanginnya kok seribet amat. Padahal, ada juga niqab instan yang langsung nempel sama kerudungnya, jadi gak ada bedanya kaya pake bergo instan, cuma yaaa kaos kakinya emang harus konsisten dipake sih (Ketauan deh kalo se-kotak dua kotak rumah aja suka gak pake kaos kaki, cuma pake sandal crocs KW yang cuma nutupin depannya doang, hehehe).
  3. Pandangan tetangga, sodara, temen, yang mungkin bakalan shock dan berfikir : damn, you look so weird, lalu perlahan-lahan mereka menjauhi kita, dan itu masih jadi sesuatu yang absurd kalo dibayangin. Padahal, justru dengan mendekati syari'at, Allah akan bantu memfilter siapa teman kita, jadinya justru malah keliatan mana teman yang bisa diajak ke surga bareng, dan mana teman yang punya potensi merusak keistiqomahan kita. Iya gak?
  4. Takut gak konsisten karena pake Niqab kudu banyak-banyak ikut kajian, kudu pake ilmu, kalo enggak, bisa lepas pasang kaya maenan. Padahal, dengan maju dulu pake niqab, kita akhirnya bisa punya motivasi untuk nambah ilmu biar bisa istiqomah. Ya iyalah, udah pake niqab masa iya kelakuan tetep? Masa iya ilmu agama masih cetek? Masa iya hafalan Qur'an masih surat-surat pendek doang? Iya gak? Lagian Niqab kan emang sunnah, bukan sesuatu yang harus terus menerus dipake. Intinya sih, dipake kalo ada kekhawatiran wajah kita menarik lawan jenis aja.
  5. Takut gak dikasih ridhonya Suami, soalnya, niqab itu sunnah yang di Indonesia kadang masih jadi hal yang aneh, mungkin suami takutnya kita akan dianggap orang yang anti sosial. Padahal, kita bisa loh kasih pengertian pelan-pelan ke suami bahwa niqab adalah sebuah kebaikan, apalagi niqab juga bisa digunakan untuk menghindari suami dari sikap Dayyuts. Iya gak sih?

Well.. emang ya, udah tau kalau pertimbangan-pertimbangan gak penting itu bisa dipatahkan sendiri, tapi kok kesannya masih cari legitimasi untuk enggak menyegerakan pake Niqab. Lhaaa gimanaaa... nafsu lebih gede dari ilmu ya gini ni, jadinya saya beneran butuh bertumpuk-tumpuk motivasi yang lebih lagi untuk memantapkan niat.

Buat yang baca postingan ini, daripada kena bully mendingan saya didoain ya biar segera dimantapkan hatinya untuk jadi Niqaby-Wife. Untuk sementara, sebagai ganti saya belum berniqab kayaknya saya kudu latihan menahan diri biar gak aplot foto wajah lagi deh, juga pelan-pelan menghapus gambar-gambar muka yang keliatan jelas di facebook, instagram, atau path.

innocent onion head

Ummatul jannah, doain saya yaahhh...

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>