HOUSEWIFE

A housewife usually caring a household core and take their kids by themselves. And yes, it's me (temporary now) 

Jujur ya, ini pekerjaan yang saya tunggu-tunggu sebenernya.. semua saya yang kerjakan, tanpa khadimat (pembantu), semua saya yang atur, apalagi saya juga bisa praktekkin sisi perfeksionis managing bawaan dari lahir ini.
ahaaah onion head
multitasking housewife

Tapi usut punya usut, ternyata beda loh jadi the real housewife jaman belum punya anak sama sekarang. Jadi housewife yang sekarang (setelah punya dua orang anak) ternyata lebih ribet, lebih capek, dan serasa dikejar-kejar waktu banget. Mau ngerjain ini itu, anak bungsu nangis, mau lanjut ini itu lagi, anak sulung minta makan, udah pada kelar dan baru mau istirahat, anak-anak pada ngajak main, belum lagi kalo udah pada rewel dan berantem (yang ini baru ngebayangin doang sih), hadeehhh.. sesuatu deh pemirsah.

Padahal dulu sering banget ngatain Ibu saya yang emang males mandi, males keramas, apalagi bedakan, dengan sederet kalimat sok "iyess" kalo jadi ibu rumah tangga itu mah kudu tetep cantik, kudu sempet buat mandi luluran, maskeran, dan bla-bla-bla.. kenyataannya?? Kalo ada yang bisa kaya gitu, rasanya pengen nanya deh : how'd they do that?? Hohoho, boro-boro tampil attractive ya, kerjaan rumah aja dicicil karena the krucils juga butuh ditengokin, so mandi hanya sekedar "syarat" aja biar gak bau atau gak kucel-kucel amat.

Satu lagi ya yang pengen dicurhatin. Ini masalah kecil tapi dampaknya besar. Apa itu? Ibu rumah tangga kadang sering uring-uringan, bukan melulu masalah anak sih, anak biasanya hanya jadi pelampiasan omelan doang. Kadang pemicunya malah hal lain, yaitu sikap pasangan. #Catet.

cool onion head

Dalam agama islam ya, gak ada tuh kewajiban isteri kudu merangkap tugas semua-muanya. Ya jadi isteri, ya jadi tukang bersih-bersih, ya jadi tukang masak, ya jadi guru, manajer keuangan. Gak Ada! Yang ada, Isteri cuma kudu PATUH sama suami. Jadi kalo suami nyuruh beberes rumah, nyuruh ngurusin anak, nyuruh siapin makan, nyuruh setrikain baju, semua kudu diturutin (lhaahh podo wae mbak yuuu..)

Skip ya.

Kalaupun kami merelakan diri mengurus dan mengerjakan semuanya, ini karena dedikasi dan komitmen kami yang ingin melayani suami, plus menghemat pengeluaran untuk gaji khadimat. So, wajar jika kami yang tercipta dengan segenap zat aditif berupa "perasaan" akhirnya jadi sering baper kalo pulang-pulang liat suami kaya gak ngehargai usaha isterinya managing rumah dan ngurusin anak.

Ngehargai?? Emang gimana cara ngehargai isteri?

Mau tau gimana bentuk ngehargai housewife secara sederhana? Contoh nih, nanyain kabar aja gimana hari-hari kami sebagai isteri terlewatkan, nanyain anak-anak rewel apa enggak, dan sekedar berempati dengan bertanya "kamu pasti capek ya", atau bisa juga memuji hasil masakan isteri yang mungkin gak enak-enak banget, memuji kebersihan rumah yang sangat diusahakan di sela-sela momong anak, atau mungkin juga ucapan sederhana tapi selalu dinantikan yaitu "terima kasih sudah mengurus rumah".

Ada level selanjutnya untuk mengekspresikan cara menghargai isteri. Contoh nih, coba mijitin kaki atau punggung isteri dengan sayang, gak perlu sampe kaya tukang urut lah yang ngabisin tenaga dalam, cukup pijit-pijit kecil aja disambi ngobrol santai. Bisa juga dengan kasih kesempatan isteri untuk "me-time" ke salon, spa atau hobi yang dia senangi SENDIRIAN, artinya suami bersedia menjaga anak-anak selama beberapa jam ke depan, sekalian biar ngerasain gimana isteri dalam keseharian melewatinya, siapa tahu dengan begitu rasa menghargai ke isteri juga bertambah.
Atau kalo isteri masih baik hati menolak me time karena gak tega (lebih tepatnya gak percaya) ninggalin anak-anak sama ayahnya doang, ya cari alternatif lain misalnya cari waktu untuk ajak jalan-jalan sekeluarga, makan malam, atau refreshing bareng. Bagi suami yang punya duit lebih dan pengen menghargai housewife nya, bisa juga sekali-kali nawarin bantuan, misalnya bantuan beliin baju, sepatu, tas, atau bisa juga bantuin beliin emas 20 gram. Gimana? Why?? Ya because gak ada cewek yang gak doyan bantuan kejutan.

Biasakan juga para suami untuk sesekali bantu isteri demi meringankan pekerjaan rumahnya, contohnya bantuin cuci baju, ngejemur, ngepel, cuci piring, atau setrika, insyaAllah kalian juga bakalan dapet pahala kok. Kalo perlu, bikin jadwal harian dan pembagian tugas agar isteri gak terbebani total dengan segala pekerjaan rumah dan mengurus anak. Ingat ya, dulu Rosulullah menjahit bajunya sendiri yang koyak loh, jadi gak ada salahnya kan meniru sikap Rosulullaah sebagai suami yang rendah hati dan gak mau ngerepotin isterinya.

Suami capeekk setelah pulang kantor. Suami sibuk di kantor, jadi pengen istirahat di rumah. Boo' mbok ya jadi cowok jangan cemen-cemen amat. Rosulullah yang segitu sibuknya ngurusin umat dan berdagang, tetep bisa tuh manjain isteri-isterinya.. Isteri-isteri yaaaa.. which means, isterinya buanyak dan bisa tetep manja-manja. Lha Bapak? Isteri baru satu doang aja kalo di rumah deketin cuma pas butuh secara biologis doang. Rosulullah (ﷺ) bahagiain isterinya gak pake emas permata malah, cuma pake "PERHATIAN" doang Maasss...

Efek suami yang gak menghargai isterinya biasanya sih berdampak sama psikologis isteri dalam jangka panjang ya. Banyak ibu-ibu yang ngerasain bahwa jadi ibu rumah tangga bukan lagi sesuatu yang membanggakan apalagi menyenangkan, bahkan kadang membuat isteri jadi punya rasa rendah diri dan menganggap dirinya hanya sebatas pembantu rumah tangga. Akibatnya, ya itu tadi.. jadi sering tersinggung atau uring-uringan. Dampaknya bisa ke urusan ranjang yang mungkin gak lagi menyenangkan karena hanya sebatas memenuhi kewajiban sebagai isteri aja daripada dosa. Lah gimana? Wong badan udah capek, hati juga lelah karena ngerasa gak dihargai. Hayati lelaaahh Bang..

Untuk menanggulangi dampak yang lebih ekstrim akibat rasa gak dihargai ini, harusnya memang dari pihak isteri kudu banyak-banyak ikut kajian, dengerin ceramah, atau mengubah mind-set untuk setia pada komitmen awal menjadi ibu rumah tangga deh. Hal ini untuk mempertebal iman mereka sendiri agar menjadi ibu rumah tangga bisa dijalani dengan ikhlas, berorientasi surga dan gak terganggu sama sikap apatis suami. Tenang aja buibu, kalo suami masih tetep bersikap cuek juga, besok di akherat bisa kok dituntut, hehehe. Adil kan?

evil smile onion head
adiilll bangeeetttt.... heh heh heh

FAQ.
  1. Kenapa minta dihargai sih? Kita suami juga kerja, banting tulang, lembur, capek-capek, tapi biasa aja. Kalian di rumah masih bisa tidur siang, lha kita? Tidur cuma malem doang, wajar kalo pulang kantor udah capek dan gak sempet ajakin ngobrol.

    Jawab : Nih kalo ada suami ngomong gini nih, rasanya pengen banget ngegampar pake parutan kelapa. Aseliiii ngeselin. Kalian para suami kerja untuk untuk cari nafkah kan? dan memberi nafkah hukumnya WAJIB 'AIN tau gak! Jadi gak pantes kalo kalian mengeluhkan kewajiban kalian ke kami. Harus berapa kali kami bilang kalau isteri tidak wajib mengerjakan segala bentuk urusan rumah tangga, jika kami mengerjakannya artinya kalian dapat bonus. Wajar kan kalau kalian menghargai bonus yang kalian dapatkan?

    Dan masalah tidur siang. Heh suami, tidur siang paling lama berapa jam sih? Kalo ada tidur siang 2 jam mah, udah terima kasih banget tuh. Tapi jangan lupa, biasanya kami bangun 1-2 jam sebelum kalian bangung untuk nyiapin sarapan, cuci baju (karena jam pagi buta air masih deras-derasnya), nyapu-nyapuin rumah. Daann bahkan saat kalian sarapan pun, kami masih berkutat untuk menyiapkan bekal kalian, dinginin nasi, siapin lauk. Belum lagi kalau punya anak yang mulai masuk waktu sekolah, kami kudu bantuin mandiin mereka. Eh iya, kalo kalian udah masuk waktu tidur, biasanya juga kami masih harus beberes makanan, ya ngangetin, ya nyimpen di kulkas, cuci piring, atau juga nemenin anak belajar, nemenin anak main, nidurin anak. Gimana? EMEJING kan?

  2. Jadi ibu rumah tangga, ya jobdisnya emang gitu itu. Merapikan rumah, masak, mendidik anak, itu termasuk bagian dari pelayanan terhadap suami. Balasannya surga loh kalo Ikhlas.

    Jawab : Oke, jangan bicara masalah ikhlas ke kita dulu deh. Kalian wahai bapak-bapak kalo kerja di kantor pasti akan jadi pegawai yang rajin kan? Itu idealnya. Harapannya apa sih? Supaya dihargai Pak Bos, atau biar dapat promosi, sepakat?

    Bayangin kalo kalian mati-matian kerja, berbuat sebaik mungkin sebagai pegawai, tapi dilirik pak Bos aja enggak, apalagi dinaikin pangkat? Atau nih, kalian udah totalitas jadi pegawai teladan, tapi malah orang lain yang dinaikin pangkatnya. Nyesek gak? Ikhlas gak?

    Analogi'in deh kaya posisi kami sebagai isteri kalian. Ada alasan untuk bersikap konsisten dalam melayani suami dan berdedikasi penuh merawat rumah, yaitu RASA DIHARGAI. Ingat ya, sebaik-baik kalian adalah yang paling baik sikapnya terhadap isterinya. Makanya, sikap kalian pulalah yang juga mempengaruhi keihklasan kami menjadi ibu rumah tangga.

  3. Ibu-ibu rumah tangga jaman dulu gak pake acara ribet minta dihargai sampe kaya gini deh.

    Jawab : Helloowww... sikap menghargai isteri itu masuk kategori akhlakul karimah tauk, harusnya sikap itu udah ada tanpa harus diminta. Ya gak?

    Ibu rumah tangga jaman dahulu kala itu keliatan gak manja? Iya? Yaudah, nikah aja sana sama ibu-ibu jaman dahulu, cari sono yang masih perawan sekarang. Kenapa? Gak mau? Udah ketuaan? Gak relevan sama kemampuan kalian saat di ranjang kah?

    Maka, pilihan kalian mau gak mau ya kami. Isteri yang hidup sejaman sama kalian. Dimana jaman itu gak akan pernah sama dari masa ke masa karena dipengaruhi oleh perkembangan teknologi. Jadi, gak usah pake membanding-bandingkan isteri jaman dulu dengan isteri modern jaman sekarang.

    Isteri jaman dulu MINIM informasi tentang suami yang ideal, suami yang harusnya mencontoh sikap lembut Rosul, atau yang serba ke-drama-drama'an, mau gak mau ya kebanyakan diterima aja suami dalam keadaan apapun, karena predikat isteri orang masih jauh lebih baik ketimbang predikat Perawan Tua ataupun Janda.

    Sedangkan Isteri jaman sekarang mah pinter-pinter. Lewat internet, lewat facebook, lewat kajian, kami jadi tahu bagaimana kedudukan isteri itu sesungguhnya, kami jadi tahu bagaimana seharusnya seorang suami itu bersikap kepada isterinya, ya wajar kalo kami menuntut sikap yang idealnya bisa kami dapatkan seperti yang diinformasikan oleh pengetahuan modern maupun pengetahuan agama, yang baru bisa disebar luas lewat internet di jaman sekarang. Iya kan?
  4. Makanya, kalian dituntut untuk bisa menghargai pengorbanan isteri ya fungsinya buat gini ini, untuk MEMINIMALISIR rasa gondok kami akibat kami sudah tahu bagaimana Rosulullaah Sallaahu'alaihi wasalam bersikap pada isteri-isterinya. Kami gak meminta kalian harus menjadi Rosul lah, cukup meneladani sikap aja ke beliau. Simple kan?
Well, wahai para suami, kalian pasti pengen kan punya isteri yang Qurrota 'A'yuun? Menyenangkan jika dipandang? Maka pelajarilah hukum sebab akibat. Kalau kalian menunjukkan rasa sayang dan bangga kepada isteri kalian, maka itu sudah masuk fase menghargai, dan itu adalah Sebab.

Akibatnya apa? Hal itu bisa menjadikan seorang isteri bahagia dengan kehidupannya, bahagia dengan perannya, dan dapat memotivasi diri mereka untuk menjadi ibu rumah tangga yang cerdas dan berkelas. Lalu apa yang akan kalian dapatkan? InsyaAllah kalian gak akan lagi menemukan bibir manyun sampe 5 senti di rumah, gak akan lagi menemukan wanita jelek yang suka uring-uringan, gak akan lagi menemukan wanita cerewet yang hal-hal kecil aja suka dipermasalahkan, kalian akan menemukan wanita cantik dan seksi yang siap melayani kalian kapan saja dengan senyuman, kalian akan menemukan wanita yang dengan sendirinya akan rela berbuat apa saja untuk menyenangkan suami, plusnya adalah, kalian akan mendapatkan serentet doa penuh kebaikan dari isteri-isteri kalian. 

Salam HouseWife!

admire onion headNB : Postingan ini mengandung 50% curcolan pribadi, dan 50% curcolan sebagian besar ibu rumah tangga berdasarkan survei sample acak.

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>