Tubuhku bukan Penjaga... Imanmu..

Ngeliat gambar ini sedikit gemes deh. 


Tau gak sih, kalau Allah itu menciptakan manusia include dengan one thing yang gak bakal musnah dari diri manusia. Apa itu? NAFSU alias NEPSONG. Kenapa gak bisa ilang? Karena itu fitrah, alias bawaan, sama kaya stroberi yang kulitnya bolong-bolong, itu udah bawaan alias fitrahnya stroberi.. kalo kulitnya alus, namanya apel #AnalogiDikitNgaco #Biarinlah

Daann.. jargon "tubuhku bukan penjaga... imanmu" ini seolah menciptakan bentuk pembenaran sikap sebagian (besar) perempuan muslim yang doyan umbar aurat, tapi gak mau "dinikmati" sama laki-laki sembarangan. --___--"  >>> Hellooo aneh banget!

Sama kaya orang yang pengen berenang tapi ogah basah. Yakaalliiiii... 


Buibuuuu.. Tubuh kalian memang bukan penjaga ya, untuk itu Allah kasih aturan tutup aurat justru sebagai perisai untuk tubuh kalian, karena apa? Seperti intro di atas, kalau manusia itu dicetak jadi satu sama yang namanya nafsu. Kalo kalian gak mau tutup aurat dan menuntut para lelekong itu gak nepsong liat paha-paha kalian, sama kaya nuntut Allah : "mbok ya nyiptain manusia gak pake nepsong dong ya Allah, yang imannya pada kuat-kuat gitu ya Allah".. -Sigh- 

Boo' kalo emang bener itu yang kalian pikirkan, sadar kah situ siapa pake ngatur-ngatur Allah?

Buat temen-temen yang masih pede mengumbar tubuhnya karena merasa berhak ngapain aja sama tubuh miliknya itu, nih saya ingetin SEKALI lagi, apapun yang kita dapet di dunia termasuk tubuh seksi nan mulus atau gembrot nan selulit itu, semuanya TITIPAN. Titipan ya! Catet! suatu saat bakalan diambil lagi sama yang punya, dan kalian yang dititipin akan ditanyai udah dipake ngapain aja tuh badan. Diumbar-umbar karena merasa berhak, atau nurutin Allah untuk nge-jaga dari pandangan laki-laki bukan mahram.

Jangan mencari-cari pembenaran lain untuk membuka aurat dengan bilang : nafsu seksual itu tergantung sama mindset dan tingkat pendidikan loh. Fiiixxx! Zonk abis tau gak pemikiran kaya gitu.
 
Bukanlah mindset atau tingkat pendidikan yang bisa ngendalikan nafsu, melainkan tingkat keimanan yang jaman sekarang susaaaahhhhh banget ngejaganya karena dari sudut manapun paha dan dada bertebaran. Nafsu seksual itu KODRATI tauukkk, dan tempat meliharanya di HATI. Pede banget kalian bilang tergantung mindset dan tingkat pendidikan, sementara kalau kalian pake celana gemes (baca : hot pants) kalian pun gak tau apa isi hati dan otak lekong saat liat kalian. Situ dukun, bisa tau isi otak atau hati orang?

Boleh jadi mereka gak menjamah kalian dengan kurang ajarnya sehingga kalian gak tau secara langsung efek seksualitas yang dirasakan para lelekong itu. Tapi apa kalian tau, kalau mereka sampe melakukan hal buruk untuk merefleksikan dorongan seksualnya akibat habis ngeliat paha atau dada kalian itu, korbannya bisa aja wanita yang lebih lemah dan bahkan gak ikut-ikutan buka-bukaan, dan guess what? kalian juga ikut keseret dosanya karena jadi penyebab loh. Ingat! Manusia itu bukan malaikat yang gak punya nafsu

Ilustrasi ngeyel >> "Ah, Emang apesnya tuh cewek aja, yang penting bukan gue yang dijamah.

Iyeee dijamah lekong jahat yang imannya udah ilang entah kemana mungkin enggak ya, dijamah api neraka dengan dosa dobel-dobel bisa jadi -itu kalo situ percaya bahwa buka aurat itu dosa sih- . Udah gak tutup aurat, menyebabkan laki-laki dapet  dosa karena ngeliat sumber dosa (auratmu), juga menyebabkan kejahatan seksual menimpa orang lain pula.. duh serem amat.. gak takut apa kelamaan dihisap karena paha-dada doang?‎ 

Kalau yang baca postingan ini masih mau bilang "Ah itu urusan kita dan neraka lah nanti"


Ya sudahlah, selese urusan kalo ketemuan yang beginian. Kita sesama manusia emang cuma bisa berhenti di saling ngingetin ya, ngingetin bahwa surga dan neraka itu pilihan di dunia. Kalo kita udah koit, gak bisa lagi tuh kita milih mau masuk mana. Atau.. manusia jenis gini maunya langsung diingetin Tuhan kali ya? Contohnya dikasih penyakit kulit gitu biar gak diumbar-umbar kulit mulusnya, hehehe.. ini contoh loh ya. Makanya, lebih enak diingetin kita-kita toh, daripada ditegur sama Allah langsung!

Doaku buat paha-dadaers, termasuk untuk mbak yang jadi model jargon di atas (duh mbaakk, kamu pake kerudung loh!) segeralah mencari hidayah Allah, saya doakan semoga ketemu sama hidayah biar kita bisa tobat bareng-bareng, dan mudah-mudahan kita masuk surga bareng-bareng. Amiin ya rabbal'aalamiin.

6 komentar:

  1. Pembuat jargon ini sebenarnya beragama islam bukan ya ? secara gak sengaja sudah menampakkan kebodohannya terhadap islam. Coba kita lihat pembahasan berikut :

    1. Siapa bilang manusia, jin, malaikat, masyarakat, hewan, negara atau yang lainnya berhak menentukan cara berpakaian atau bersikap wanita ?? Yang berhak itu cuma Tuhan kaleekk. Ini yang punya jargon kayak gini, masih merasa punya Tuhan apa gak ya ? kok gitu aja gak tau. Atau emang pemilik jargon itu merasa gak punya tuhan karena dia yakin dulu lahir keluar dari batu kayak kera sakti ??

    2. Mangkannya pola pikir yang dipakai itu pola pikir islam donk !! jangan pake otak sekuler atau liberal. Orang2 yang otaknya gak sempurna kayak mereka itu pasti masih kebingungan ketika melihat wanita2 yang jilbabnya lebar atau bahkan bercadar ternyata masih menerima pelecehan seksual. Sehingga mengambil kesimpulan dengan otak kesleonya ternyata jilbab besar atau cadar itu gak efektif untuk memberantas pelecehan seksual pada wanita. Hellooooo otak kesleo kamu itu dipijet dulu sana biar waras pola pikirnya, islam itu gak berhenti sampe disitu aja kaleekk. Islam bahkan ngasih hukuman seberat2nya untuk orang yang melakukan pelecehan atau pemerkosaan dengan dirajam pake batu, dicambuk 100 kali, diasingkan. Jadi intinya begini, pakaian muslimah itu untuk menjaga wanita biar gak diganggu laki2, sedangkan hukum rajam atau cambuk itu untuk menjaga lelaki agar gak ganggu wanita.

    BalasHapus
  2. 3. Kan lucu juga kalau yang dijaga itu cuma wanita biar gak diganggu laki2, sedangkan laki2 sendiri bebas gak diapa2in saat mengganggu wanita, atau mungkin sebaliknya yaitu wanita bebas bebas gak usah dijaga tapi laki2nya aja yang dijaga biar gak ganggu wanita. Itulah sempurnanya syariat Allah semua hak manusia dijaga. Bukan seperti otak kurang warasnya orang2 liberal yang berpendapat “terserah wanita mengekspresikan tubuhnya (dengan pamer dada dan paha atau semisalnya)” tapi disisi lain bilang “stop kekerasan seksual pada wanita” juga bilang “syariat islam (rajam dan hukum cambuk) itu sudah gak relevan”. Yah mana mungkin bisa hilang pelecehan seksual kalo kayak gitu modelnya. Ibaratnya pola pikir mereka itu ingin mensosialisasikan dan bilang pada lelaki “Jangan melakukan pelecehan seksual !! jangan berpikiran kotor dan jorok !!” tapi bilang gitu dengan telanjang bulat didepan hadirin laki2. Ups, otak mereka memang perlu diurut.

    4. Jadi wanita diperintahkan didalam islam untuk menjaga auratnya supaya gak timbul hukum (ada aksi ada reaksi), nah kalau masih ada reaksi dari laki2 padahal wanita sudah menjalankan syariat maka gak usah nunggu lama langsung aja laki2nya dirajam pake batu sampe mati atau dicambuk 100 kali kemudian diasingkan. Pasti laki2 kalau tau hukumannya kayak gitu pasti juga akan berikir 1000 kali sebelum melakukan pelecehan. Ya gak ??

    5. Kenapa sih yang dijaga sampe dikasih baju kayak kurung itu wanita ?? kenapa lelaki gak digituin juga, ini gak adil !!! mbak mbak please deh, islam itu tau mana yang emas (wanita) dan mana yang besi rongsokan (laki-laki). Semua orang itu tau kalau yang sering dicuri itu emas bukan besi rongsokan. Ya yang dijaga dengan serapat mungkin ya emas bukan besi rongsokan. Atau mungkin mbaknya milih jadi besi rongsokan ya ?? silahkan kalau memang ingin menjadi MURAH !!!

    BalasHapus
  3. 6. Kenapa cuma wanita yang dipaksa pake baju kayak mumi gitu semua ditutupi, wanita gak boleh sering2 keluar rumah, kalau pergi juuaauuhh harus ditemani mahromnya. Ya karena islam juga tau, seringnya terjadi pelecehan seksual itu ke wanita bukan ke laki2. Aneh2 aja sih, kalau kelaki2 itu namanya suka sama suka bukan pelecehan seksual :D.

    7. Jadi harus diwaraskan dulu ya otaknya mbak sebelum bilang baju muslimah yang sesuai syariat itu sama sekali gak ngefek untuk mencegah pelecehan. Kita tau kalau itu bukan jalan utama untuk menghentikan pelecehan seksual terhadap wanita, tapi itu adalah salah satu cara islam untuk meminimalisir pelecehan tersebut. Sekali lagi jangan lupakan hukum ada aksi ada reaksi. Juga jangan mengira yang tinggal di bumi ini malaikat semua, sehingga timbul pemikiran wanita pakai baju buka2an itu gak apa yang penting laki2 gak boleh punya pikiran kotor atau jorok. Please deh mbak, setan berwujud laki2 dibumi ini banyak !!! gak mungkin mbaknya buka pintu perhiasan dimuka umum terus gak ada yang masuk dan ngambil.


    Saran terakhir hendaknya yang membuat slogan seperti itu kembali menggunakan pola pikir yang digunakan orang-orang waras, buka pola pikir dengan otak yang sedang sakit kayak gitu. SEKIAN terima kasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Subhanallaah.. semoga ke-gemes-an kita ini mendapat rahmat dari Allah ya ukh/akh, kita menyuarakan kasih sayang terhadap sesama wanita muslim sampe segininya soalnya, tapi yang disayangi sebodo amat T_T..

      Hapus
  4. Assalamualaikum. Mohon maaf, sekedar klarifikasi. Yang ada dalam poster di atas namanya R Rika Rosvianti, teman kuliah saya dulu di FISIP UI. Bisa digoogling :). Yang menciptakan tagline tersebut ya dia sendiri karena berbagai pengalaman dan persepsi yang pasti berbeda dengan orang lain :). Dia sudah pakai jilbab selama 14 tahun dan pekerja sosial yang aktif dalam penghapusan kekerasan seksual pada perempuan. Dia termasuk orang pertama yang menemani saya memulai perjalanan sebagai mualaf. Dan saya tidak akan menjadi mualaf jika tidak berjumpa orang-orang Islam yang bersedia melihat hal-hal dari sudut pandang berbeda seperti dia :).

    Salam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam warahmatullah. Terima kasih atensinya mbak lucia. Perlu saya tanyakan lagi kepada mbak. Mbak jadi mualaf karena Allah, atau karena teman mbak?

      Kalo karena teman mbak, maka wajar jika mbak jadi mualaf tapi berhenti di syahadat saja tanpa belajar Islam lbh jauh lagi.
      Kagum pada pandangan seseorang boleh saja mbak, tapi dalam ISLAM sudut pandang seseorang itu dibatasi oleh syariat.

      Tagline tersebut KENYATAANNYA banyak digunakan sbg legitimasi Muslimah yg enggan berjilbab. Dan saya hanya berusaha meluruskan bahwa gambar tersebut tidak tepat sasaran.

      Anda pasti tau kan, hukum sebab akibat? Coba tanyakan pada korban2 pelecehan seksual yg mungkin dibantu oleh teman mbak itu, bagaimakah lingkungan dan edukasi agamanya? Bagaimana si wanita yg dilecehkan apakah sudah berhijab syari atau belum? Bagaimana wanita-wanita yg dilecehkan tsb bersikap sehari-hari? Meskipun hanya asumsi, tp saya hampir yakin ketiga pertanyaan saya bisa dirangkum dalam satu jawaban : mereka tidak mengenal ISLAM dengan baik, dan tidak melaksanakan kewajiban menutup aurat secara SEMPURNA.

      Musibah (termasuk pelecehan seksual) datangnya dari Allah. Dan jenis musibah hanya dibagi 2 : COBAAN atau TEGURAN.

      Sebagai catatan sederhana, TEGURAN adalah salah satu bentuk hukuman Allah yg ringan di dunia, karena apa? Ya karena manusia salah, banyak dosa, ntah dosa yg mana, mungkin termasuk dosa tdk menutup aurat dg baik.

      Sedangkan COBAAN, Allah memberikan cobaan bagi hambaNya dengan tingkatan iman tinggi dan ingin meningkatkan derajatnya lagi di hadapan Allah di dunia, makanya seperti buah zaitun, di dunia dia diperas agar dapat keluar minyaknya.

      Maka saran saya, beritahu teman mbak tsb utk mengganti tag nya : BERJILBABLAH SYARI sebagai IKHTIAR MENJAGA TUBUHMU.

      Jika sudah berjilbab syari masih dilecehkan juga, kembali ke hukum MUSIBAH. Barangkali kali ini bukan TEGURAN, tapi COBAAN agar seseorang naik tingkat.

      demikian jawaban saya, semoga kita semua dilembutkan hatinya terhadap ilmu ISLAM.

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>