REVIEW CLODI (Cloth Diapers)

Hooiii pembacaahhh... Assalamu'alaikum warahmatullaahi wa barakaatuh

(gak boleh nyingkat salam pake "wr.wb." ternyata loh)

Malam minggu begini, pengennya update blog deh, apalagi hujan-hujan gini, cuaca mendukung buat pasang obat nyamuk. Ellloohh, apa hubungannya yak? Hehehe, maaf, mungkin masih terbawa suasana "domain-lag" (istilah laen dari jet lag) yang beberapa hari terakhir menghantui saya.

Oke, lupakan urusan Domain. Sekarang, saya mau cerita soal pengalaman saya pake clodi buat anak wedok yang paling manis se-Indonesia Raya ini. Dan tulisan ini harus dimulai dari sederet kalimat tanya, misalnya : Why must wear Clodi?? Why?? Explain gak. Explaaiinnnnn...



Fine! Saya akan coba jelaskan alasan yang logis yang bisa diterima kenapa tiba-tiba mutusin pake Clodi, padahal beberapa tahun lalu sempet mlipir gara-gara liat harga clodi per bijinya bikin mata terbelalak. Expensive alias Mehong.

Dimulai dari alasan saya resign (again?!), iya.. emang masih ada hubungannya kok sama  resign-nya saya dari kantor yang fix akan terlaksanakan mulai awal september. Karena perhitungan sumber pendapatan nantinya hanya akan bersumber dari pak Suami, maka mulai sejak Elna lahir saya mulai putar otak untuk memilah mana bahan habis pakai yang bisa dihemat atau gak perlu dibeli. Dan salah satunya adalah Diapers alias Pospak (popok sekali pakai).

Dulu nih, jamannya Naell, beli pospak per bulan udah hampir 300.000 rupiah loh jatahnya. Jelasnya untuk urusan penghematan, 300 ribu bukan angka yang kecil ya. Bayangin juga kalo adeknya Naell ini nanti bakalan ikutan pake pospak yang otomatis akan menaikkan jumlah konsumsi pospak dua kali lipatnya. Oh NOOOOO!! 600 ribu cuma buat buang pup ama pipis doang?? Belum lagi nih, diliat dari segi dampak negatif untuk faktor lingkungan, pospak segitu banyaknya bakalan nimbun berpuluh-puluh tahun dan berpotensi merusak sumber air tanah di lingkungan kita, bayangin deh! Apa gak bikin guilty namanya karena kita ikut menyumbang kerusakan lingkungan meski cuma beberapa persen??

Makanya akhirnya dengan membulatkan tekad, saya nekad mborong clodi untuk pertama kalinya langsung 6 biji. Merk Babyland dengan 2 insert di masing-masing clodi nya, sekaligus beli tambahan insert microfiber 6 biji, dan inner fleece bamboo 6 biji juga.

inner fleece bamboo, fungsinya sebagai lapisan cepat kering.
Cara pakenya ditaruh di permukaan bagian dalam clodi. Cocok
untuk bayi yang intensitas pup nya masih sering.

Kenapa saya beli langsung 6 biji? Iya, itu aja masih di sebut nyicil loh. Karena kalo mau konsisten pake clodi, kita gak bisa cuma punya satu atau dua biji doang. Gak bakalan kerasa efeknya. Kalo minimal punya 6, itungannya kita bisa pake seharian penuh (dengan intensitas pergantian mulai dari 3 sampe 4 jam). Tapi saya masih belum pakein kalo malam sih, jadi cuma sampe sore doang, ntar mau bobok baru pake pospak.

First impression pake Babyland clodi. Mayan lah. Ciyeehh gaya bilang "mayan", padahal nyoba yang lain juga belom, hehehe. Maksud saya, lumayan untuk menghemat pospak selama 2 hari. Apalagi intensitas Elna pup saat itu masih sering kan, jadi gak sayang kalo mau ganti-ganti juga.

Seiring berjalannya waktu, saya mulai nyicil beli clodi lagi. Selain biar dipake Elna, kali ini tujuannya juga biar bisa dipake buat si Naell. Iya nih, saya jadi galau kebelet curhat. Kalo inget Naell, jadi otomatis kepikiran susahnya si Mas untuk dilatih pipis agar mau bilang. Waktu cuti melahirkan 3 bulan kemaren, target saya sih bisa ngelatih Naell biar gak pipis atau pup di pospak lagi. Dan alhamdulillah progress cukup baik, dari 2 target, target 1 nya udah terealisasi. Naell udah bisa bilang mkalo mau pup dan minta dianter ke WC. Tapi untuk masalah pipis, ini nih yang setengah mati sampe sekarang belum bisa-bisa juga. Makanya saya kepikiran untuk pakein clodi juga untuk Naell.

Sampe sekarang, saya sudah punya beberapa merek Clodi selain Babyland, ada Nifo, Cluebebe polos dan motif pocket, Cluebebe pettite, Pempem, Z-two, juga Clodi super ekonomis merek Sakinah.

Saya akan coba jelaskan positif negatif masing-masing Clodi sesuai standar saya ya.

BABYLAND
Babyland punya, sistem pocket dan pake snap (kancing)

Bagian dalam, insert masuk melalui lubang di bagian belakang clodi

insert microfiber

lubang untuk masukkan insert, ada penutupnya supaya insert gak gampang keluar

Positif : 
  1. clodi nya sendiri cukup ringan, bagian luar dari kain dilapisi PUL (polyurethane laminated) jadi gak tembus air tapi masih dapat memungkinkan udara masuk, bagian dalam dilapisi kain mocrofiber tipis sehingga lembut.
  2. Insertnya dapat dobel (saya gak tau ya ini memang dijual include 2 insert atau ada yang cuma 1 insert aja), yang jelas untuk saya, dobel insert memungkinkan Naell ikut pake karena kuantitas pipisnya Naell jelas lebih banyak dari Elna dan membutuhkan penyerap tambahan. 
  3. Harga pertengahan.

Negatif : 
kadang insert microfibernya ukuran tebalnya gak sama, ada yang kayaknya tebel banget, ada yang tipis.

NIFO

bentuk sama persis seperti Babyland, entah siapa
meniru siapa, hehehe..

Bagian dalam clodi

lubang insert yang juga sama persis kaya Babyland

kain PUL


Positif :
  1. Meskipun bentuk sama persis kaya Babyland, tapi ukuran lebih besar dikit, jadi cocok dipakai Naell. 
  2. Insert bisa gantian sama Babyland karena sama persis

Negatif : Harga lebih mahal dari Babyland


CLUEBEBE PETTITE

cluebebe petite, cocok untuk newborn. Label di bagian depan
sekaligus berfungsi sebagai indikator pipis.

bagian dalam sistem cover

Kain PUL di bagian dalam cover

Insert microfiber 3 lapis, ditambah lapisan cepat kering di bagian permukaan

khusus Pettite, ada snap untuk merekatkan di covernya

Detail Permukaan

Positif : 
  1. kain dilapisi PUL as usual. 
  2. Ukurannya pas banget untuk bayi baru lahir sampe berat kira-kira 6 kilo an. Modelnya sistem cover, alias insert cuma dikancingkan aja di bagian atas, jadi kalau kena pup bisa diganti insertnya doang tanpa ganti cover. 
  3. Mudah dibuka atau dipasang karena pake sistem velcro (prepet). 
  4. Lapisan insert adalah 3 lapis microfiber plus bagian atas insertnya ada lapisan cepat keringnya. 
  5. Pada kain logo bagian depan bisa sekaligus dipakai sebagai indikator clodi penuh pipis. 
  6. Harga lumayan murah kalau yang polos, yang motif harga pertengahan.

Negatif : 
Menurut saya, insertnya gampang banget penuh dan.. bocor. Meskipun dibilang bisa diganti insertnya doang, tapi saya sih keseringan ganti semua karena bagian pinggirnya (paha) pasti basah dan bau pesing.

CLUEBEBE SISTEM POCKET.

kainnya empuk, sistem velcro (prepet) lebih memudahkan pemakaian

bukaan untuk masuknya insert ada di bagian depan clodi

sama seperti insert cluebebe pettite, hanya saja gak pake snap

detail kain bagian luar


Positif : 
  1. Kain bagian luar dilapisi PUL, dan bagian dalam dilapisi fleece bamboo yang gampang kering.
  2. Lapisan insert adalah 3 lapis microfiber plus bagian atas insertnya ada lapisan cepat keringnya. 
  3. Meskipun kain terkesan tebal, tapi ternyata ringan dan lembut. 
  4. Pada kain logo bagian depan (khusus polos) bisa sekaligus dipakai sebagai indikator clodi penuh pipis

Negatif : 
  1. masukin insertnya agak susah, karena lapisan PUL nya agak lengket kalau kena tangan, atau mungkin karena posisi jalan masuk insert bukan di bagian belakang seperti umumnya clodi makanya agak susah
  2. Harga lumayan mehong


Z-TWO POCKET


dari bentuknya aja udah terkesan menggelembung ya, gak ada
snap tambahan untuk menyesuaikan ukuran di bagian pinggang

ada liner penahan pipis

lubang masuknya insert ada karetnya

entah ini insert terbuat dari apa, kayaknya sih dari serat bamboo

kain permukaan tebal

Positif : 
  1. Kain bagian luar dilapisi PUL, dan bagian dalam lipasi kain microfiber yang cukup tebal. 
  2. Dapat 2 insert seperti insert serat bambu
  3. Ada liner penangkap pipis kaya punya pospak
  4. Harga murah

Negatif : 
  1. Kain clodinya sendiri terkesan tebal, apalagi kalau sudah dipasang insertnya, kayak menggelembung gitu, bikin ngangkang maksimal.
  2. Perekatnya pakai snap (kancing), tapi gak seberapa rapat kaya punya babyland, selain itu bagian pinggang juga gak bisa dikancingkan lebih erat karena gak ada tambahan snapnya.


PEMPEM


kurang suka sama ukurannya yang nanggung

bagian dalam lebih lembut, tapi kayaknya kurang
bisa langsung nyerap air

bagian lain yang kurang suka, lubang memasukkan insert terlalu lebar,
jadi insert rawan geser keluar

insertnya dari bamboo, memang bentuknya lembaran
nanti dilipat jadi 3

detail permukaan kain

Positif : 
  1. Kain bagian luar dilapisi PUL, dan bagian dalam lipasi kain microfiber. 
  2. Kebetulan saya pesan yang serat bambu untuk insertnya dan lumayan banyak untuk penyerapannya

Negatif : 
  1. Menurut saya ukurannya gak pas sama Naell ataupun Elna, dipakai Naell itu kekecilan, dipake Elna kebesaran. Snap nya juga kurang rapat menurut saya. 
  2. Lubang tempat memasukkan insert terlalu lebar dan gak ada penutupnya, sehingga rawan geser kalau pas mau dipakein.
  3. Harga lumayan mahal.

SAKINAH CLODI

clodi murce sistem celana

meskipun dibilang sistem celana, tapi ada snap di bagian pinggir

ini tampilan bagian dalamnya

insert gak bisa diganti pake insert lain, karena ada kantong insert
yang ukurannya udah dikunci sama insert bawaan

detail insert dari bahan... entahlah. lapisan bagian dalam kain clodi
adalah plastik sejenis jas baby, plastis ringan dan katanya masih memungkinkan
sirkulasi udara


Positif :
  1. Ada 2 pilihan, sistem popok prepet, dan sistem celana snap yang juga dimodel cover.
  2. Harga murce boo.
Negatif : 
  1. Terbuat dari kain biasa yang dalamnya dilapisi plastik seperti bahan jas baby. 
  2. Insertnya agak payah karena bukan terbuat dari bambu atau microfiber.
  3. Lapisan luar insert juga gak bisa langsung cepat kering.
  4. Insert agak susah kalau mau diganti dengan insert merk lain, karena dalam clodinya ada kantong untuk memasukkan insert yang sudah disesuaikan dengan ukuran insert bawaan 
 
ini yang sistem velcro, sayangnya gak ada prepet
tambahan di bagian perutnya, jadi gak bisa disesuaikan
ukuran dengan badan bayi

prepetnya prepet biasa, jadi agak kasar


bagian dalam

Dari semua review Clodi di atas, untuk dipake anak-anak saya lebih suka sama Cluebebe pocket polos, karena ukurannya bisa menyesuaikan banget, gak gembung, juga gak tebal, juga kenyal jadi gemes-gemes gimana gitu. Dan dari itu semua saya bisa menyimpulkan bahwa memang pemakaian clodi ada efek positif dan negatifnya.

Positif : 
  1. Bebas ruam, 
  2. Hemat listrik karena clodi harus cuci pake tangan, pake kaki juga boleh, asal gak masuk mesin cuci, 
  3. Melatih anak gak nyaman sama pipis dan pup nya sendiri sehingga merangsang aksi verbalnya untuk mengungkapkan kapan harus pipis atau pup sejak dini. 
  4. Hemat uang untuk beli pospak. 
  5. Ramah lingkungan

Negatif : 
  1. Liat-liat kelas meteran air, kalo masuk di daerah yang per m3 nya mehong, kayaknya harus pikir ulang deh, soalnya punya clodi otomatis nambah cucian dan nambah air untuk nyuci. Untungnya perumahan saya masuk di kategori murah untuk per m3 nya, hehehe.
  2. Harus diperiksa/ganti 3 atau 4 jam sekali, gak praktis untuk sebagian orang.
  3. Membutuhkan tenaga esktra untuk mencuci manual

4 komentar:

  1. Wah makasih review nya Mba, saya newbie nih lagi coba babyland, mungkin nanti akan coba cluebebe hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih udah mampir ye mbak.. Iya, coba aja merk-merk yg lain, biar tau mana yg cocok di hati. Hehehehe.

      Hapus
  2. Mbaaak, aku pake ecobum & selalu masuk mesin cuci bersama dgn baju bocah. Ga pake deterjen, cuma ecowash doank, hehehe. Hampir 1,5 tahun, alhamdulillah oke.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohya?? Wah aku malah baru tau merk ecobum. Cuma punyaku blm berani masuk mesin cuci mbak, pengalaman dari temenku sendiri clodinya (merk nifo) hancur setelah 4x digilas di mesin cuci, hehehe..

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>