And... Welcome my beauty : RUMAYSHO ELNALIA SYAINDRA part 2.

#LATEPOST 2 Mei 2016

Dari jumat malam sampai minggu sore, suami yang dengan setia menemani saya di Rumah Sakit itu meng-nggelonggong saya dengan es krim dan makanan manis dengan harapan bisa menaikkan bobot saya dan si dedek di perut. Saya sih oke-oke saja karena memang tidak ada masalah sama nafsu makan saya, cuma yaaaa kayaknya bakalan eneg juga nantinya setelah lahiran kalau liat eskrim, hehehe.

Senin pagi, hari yang dijanjikan oleh dokter untuk diperiksa oleh ahli fetomaternal. Saya diperiksa oleh dokter laki-laki yang sepertinya memang sudah senior, keliatan dari uban-nya sih boo'.. hehehe. Daaann.. setelah diperiksa dengan seksama, ternyata saya belum boleh pulang dan masih harus lanjut besok pemeriksaannya. Saya ingin protes saat itu, tapi udah keduluan badmood. Bayangan saya akan pulang dan ketemu Naell pupus sudah, dan disitu kadang saya merasa sedih (ngiklan dikit yak..)


Mungkin karena pengaruh psikis yang sempet down, Senin malam itu saya mengalami pendarahan lagi. dokter PPDS yang sebelumnya yaitu dr, Radit udah gak keliatan dan ganti lagi sama PPDS yang baru yaitu dr. Atika dan dr. Hari, mereka lah yang menangani saya saat itu. Karena pendarahan gak juga berhenti, akhirnya saya bener-bener disuruh bedrest total, saya pun merelakan diri dipasangi kateter biar gak naik turun kasur. Pendarahan pun sempat berhenti saat dr. Atika melakukan beberapa tindakan "di bawah sana".

Jam 12 malam, pergantian hari Senin ke Selasa, saya merasakan pendarahan yang cukup deras lagi. Langsung saya bangunkan suami supaya lapor ke dokter. Jam 1 pagi saya langsung dipasang infus dan dibawa ke VK agar bisa di observasi lebih intensif sementara darah saya masih terus mengalir.

Dokter mengatakan, besok pagi akan ada pemeriksaan fetomaternal lagi untuk menentukan tindakan selanjutnya kepada saya, kalau tindakan SC jelas sih, tindakan yang dimaksud dr. Hari di sini adalah menentukan apakah SC saya nanti tergolong operasi dengan resiko sedang atau rendah, makanya butuh ahli fetomaternal untuk memeriksa kondisi Previa saya yang terus membuat pendarahan ini. Apapun itu, saya cukup down mendengarnya, saya terus dzikir dan mengajak dedek untuk berkomunikasi, sama-sama menguatkan diri agar bisa lulus dalam perjuangan ini.

Selasa pagi tiba, dan perut saya yang keroncongan memaksa saya untuk bertanya pada perawat dan dokter di sana apakah saya boleh makan. Dan jawaban "boleh" membuat saya girang bukan main. Apalagi sarapan dari Rumah Sakit pun sudah tergeletak manis di meja. Meskipun rasanya hambar, tapi cuek ajalah, perut lapar ini, peduli amat sama rasa, yang penting dedek di dalam juga gak kelaparan.

Sekitar jam 10.30 saya dibawa lagi ke ruang pemeriksaan fetomaternal, kali ini dokter yang meriksa lain lagi. Dokter senior sih, tapi yang ini perempuan. Begitu diperiksa letak Previa nya, tergolong resiko sedang katanya, cuma yang jadi masalah ketuban saya habis ternyata. Kemungkinan si ketuban keluar bersamaan dengan darah tadi malam, makanya dokter langsung memutuskan hari itu juga si dedek harus dikeluarkan.

Saya dibiarkan tiduran di kasur VK mulai dari saya kece - jelek - sampai kece lagi, perut pun kembali keroncongan, dan suami di luar yang gak dibolehin masuk akhirnya saya minta untuk nititpin es krim sama teh anget buat camilan. Sampai jam makan siang pun saya belum dapat instruksi apa-apa sebelum operasi, apa kek, disuruh puasa kek, atau apa gitu. Bahkan seingat saya udah ada 3x saya nanya ke bidan dan dr. Hari kapan saya dioperasi tapi mereka belum bisa menentukan jadwalnya karena SC saat itu lagi antri. Buset dah. Gak cuma sembako yang bisa ngantri, SC pun saya harus rela nunggu giliran.

Makan siang yang tergeletak unyu di meja pun menggoda iman saya, pengen dimakan tapi katanya operasi hari ini, ntar takutnya ternyata saya harus puasa, tapi pas saya nanya ke dr. Hari untuk terakhir kalinya katanya belum tau kelanjutannya gimana, saya pun akhirnya minta ijin untuk makan siang dulu dan si dokter ngijinin, sempet juga saya nanya basa-basi ke si dokter batas puasa sebelum SC itu sebenernya berapa jam, dan si dokter menjawab sekitar 8 jam. Okelah, saya liatin jam saya sendiri, kira-kira kalau saya makan sekarang yaitu jam 12 siang, paling gak dapat giliran operasi jam 8 malam. Amaaann...

Dan begitu makan siang sudah ludes, perawat senior datangin kasur saya dan kaget ngeliat saya barusan ngabisin makan siang. Dia bilang harusnya saya puasa karena saya sudah dapat jadwal operasi. Saya langsung membela diri dong kalau saya makan juga atas ijin dr. Hari. Apalagi saya berkali-kali nanya kapan saya di operasi tapi gak ada yang bisa mastiin jadwalnya, lha masa saya harus puasa tanpa adanya kepastian. Beeuuhh! Ehhhh lha dalah dokter PPDS itu gak taunya lupa pernah kasih ijin makan siang ke saya barusan. Boo' kaya orang bego gak sih saya-nya?

So, benar saja. Saya akhirnya dapat jadwal operasi paling buncit. Selain karena alasan saya makan siang, yang didahulukan adalah pasien-pasien dengan kondisi ibu ataupun bayi yang (maaf) lebih buruk dari saya, seperti pasien yang letak bayinya melintang, pasien dengan bayi yang detak jantungnya sudah lemah, sampai pasien yang bayinya menandakan sedikit gerakan. Sedangkan saya sebagai pasien SC dengan jadwal terakhir, tiap beberapa menit bayi di dalam dicek detak jantungnya dan pergerakannya, dan alhamdulillah meskipun ketuban mendekati kering, tapi si dedek masih saja aktif dan detak jantungnya normal.

Jam 06.40 WIB saya dibawah ke ruang persiapan operasi, di ruangan itu suami masih diijinkan menunggui saya, sementara para dokter entah melakukan persiapan apa di dalam ruangan sana. Yang jelas, pukul 07.50 WIB saya dibawa ke ruangan bedah yang di dalamnya sudah bersiap beberapa dokter dan satu orang perawat. Setelah suntik anestesi, dr. Atika memulai melakukan pembedahan terhadap bekas operasi lama saya, pukul 08.30 WIB saya merasa tubuh bagian bawah seperti ditarik-tarik, perkiraan saya si dokter sedang mencoba mengeluarkan si dedek dari dalam, dan 5 menit kemudian terdengar tangisan kencang...

Bersambung...

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>