Shiseido Mudmask, ASLI apa PALSU??


Udah pernah tau masker ini belum?? Sebenernya beberapa tahun lalu sempet ada temen yang nawarin nih produk, tapi gak tau kenapa melihat harga yang ditawarkan saya gak begitu pengen beli tuh masker. Bukan karena harga masker ini terlalu mahal, malah nih masker dijual dengan harga kelewat murah, ciyus! Kemurahannya bener-bener masih mahal eskrim magnum *hayyah*, lebih tepatnya 7000 per sachet nya. Kenapa saya bilang murah?? Jelas harga yang ditawarkan sangat murah kalau hasilnya instan apalagi katanya masker ini berbahan dasar ekstrak lumpur laut yang diproses di Jepang sono. Dan barulah saya tahu bahwa tuh masker kalau dijual per box malah lebih fantastis lagi, yaitu 40.000 per box dan di dalamnya ada 10 pcs. 

Lewati dulu untuk cerita masa lalu di atas. Jadi ceritanya saya lagi dapet bonusan dari olshop tempat saya beli produk sampling SKII, gretongannya adalah masker lumpur shiseido ini satu sachet. Dalam hati saya langsung mbatin : Yaahhh cuma satu sachet ya.. *gretongan minta banyak tuh semacam gak tau diri mbak, haishh.. maapkan*

hehe onion head

Awal mulanya tadi pagi saya coba pencet-pencet blackheads yang tumbuh subur di area hidung sama di daerah dagu, dan hasil pencet-pencetan saya kurang maksimal karena rasa sakit yang udah duluan bikin saya nyengir-nyengir.

Beuh, ketahuan banget kalo lagi bokek sampe gak mampu nyalon, hehehe, ah sutralah.. karena rasa sakit yang tiada tara makanya saya hentikan prosesi ambilin komedo-komedo itu. Selanjutnya saya mau lanjutin maskeran biar komedo yang masih gawil-gawil di kulit bisa bantu keangkat nantinya. Dan mata saya tertuju pada seonggok masker sachet gretongan itu. Yuukk lah dicoba, sapa tau ngefek.

Saat itu sebenernya saya sempet ingat alasan saya menolak membeli masker ini beberapa tahun lalu karena harganya yang mencurigakan, tapi karena saya orangnya suka penasaran, makanya ya saya coba aja deh tuh masker. Wong gretongan ini, hehehe.

Dari baunya, gak ada bau-bau yang mencurigakan kaya terlalu wangi atau terlalu apek, malah menurut saya baunya kaya bau tas kresek baru. Saya oles ke permukaan wajah, dan beberapa saat kemudian ada sensasi dingin setelah diaplikasikan merata.

Saya usahakan bener gak kena bagian rambut atau alis. Karena ini masker adalah masker peel off yang setelah kering langsung dikelupas. Pengalaman saya waktu pake masker peel off punya garnier berhasil bikin saya meringis saat ada masker yang kena bagian wajah yang ditumbuhi rambut, makanya untuk masker yang katanya spesialis penghilang komedo ini saya harus ekstra hati-hati, karena mestinya daya rekatnya akan lebih ampuh untuk mengangkat komedo yang ukurannya lebih imut dari sekedar rambut.



Setelah 30 menit masker mengering dan membuat wajah terasa ditarik, saya pake panduannya pengangkatan masker peel off punya garnier, yaitu masker diangkat mulai dari bawah ke atas. Maklum cyin, nih masker lumpur bungkusannya bahasa jepang, males otak-atik gugel translate hanya untuk mencari tau gimana cara ngilangin masker dari wajah. Okey, lakukan nih ya. Dan begitu masker mulai terangkat, saya ngerasain ni masker narik semua bulu-bulu halus di wajah. Lha buset rasanyoooohhh.. dahsyaattt.

Butuh lebih dari 10 menit saya ngelepas tuh masker, karena perjuangan banget! rasa sakitnya bener-bener kaya lagi waxing muka deh, entahlah apa ini karena maskernya beneran meresap sampe pori-pori, apa memang ni masker produk turunan dari lem uhu?

Dan setelah masker tadi diangkat, beginilah hasilnya. Teng tereng tereeengg..


Yupp.. Bisa diliat di gambar before-afternya kan? komedo sukses terangkat beserta teman-temannya yang sebenernya gak diharapkan ikut keangkat juga, apa itu?? bulu-bulu halus sayaaahh boo'. Lha pantes rasanya sakit bener pas ditarik, gak taunya beneran prosesi waxing muka. Byuhh..

Seperti tersihir hasilnya, maka saya memutuskan untuk ngefans sama produk satu ini, Blackheads yang susah keangkat tadi pagi nyatanya beneran ngikut sama masker yang sudah mengering ini, dan tanpa pikir panjang *as usual* saya langsung pesen 1 box produk ini ke temen saya yang kebetulan jualan produk-produk kecantikan.

30 menit berselang, saya lalu menerawang. Lah mesti deh! Harusnya kan saya cari-cari dulu review yang bisa menjawab semua kecurigaan saya terhadap masker ini sebelumnya *sigh*, cuma gara-gara speechless liat blackheads enyah dari muka ehhhh ini langsung maen pesen aja .

sigh onion head

Karena masih kebimbang rasa penasaran juga, akhirnya langsung deh saya buka kitab mbah gugel. Website pertama yang membantu penyelidikan saya adalah websitenya si lintang *teteuppp*, dia gak menjelaskan detail produk ini sih, cuma saya nemu aja di komen postingannya yang ternyata ada yang nanya masker ini ke si Lintang. Dan jelasnya dia juga berpendapat hal yang sama mengingat Shiseido adalah produk terkenal dengan harga yang sekelas L'egere dan sebagainya, dan gak mungkin jual produk masker seharga under 10k per sachetnya, apalagi produk ini juga menjanjikan hasil yang demikian instan dan sakit.

Lanjut lagi buka www.shiseido.com dan gugling cari masker ini, blas juga gak nemu. Produk masker yang ada di situs tersebut ada 6 masker, dan gak ada yang peel off, catet! Masker di website nya cuma ada dua jenis mask-sheet dan wash-off. Dan harga masker yang paling murah pun kalau di kurs kan di rupiah masih sekitar 200 ribuan. Dan ada tambahan info nih, masker lumpur hitam ini emang pernah ada tapi berhenti produksi sejak tahun 1992 karena maraknya pemalsuan. Nah loooo, palsu palsu dan palsuuu seperti tebakan saya, dan bener-bener bodoh karena saya udah terlanjur pesen 1 box dong hikshiks... *menyesali kebodohan*

Belum lagi saya nemu website penjual masker shiseido meragukan ini yang dengan jujurnya dia bilang bahwa produk yang dia jual adalah produk KW super, hashh... entah saya harus salut dengan kejujuran lugunya, atau memang saya harus bilang bahwa si penjual gak kalah pe'ak seperti saya karena berani jual produk abal-abal yang katanya kualitas KW super. Yaelaahh boo', tau dari mana coba kalau yang situ jual adalah produk abal-abal tapi super??? Dikira tas atau sepatu kali ya, meskipun KW gak ngaruh banyak sama pemakenya, lha kalo masker yang ditempelin di muka KW? Gimana cobaaaa... KW mah KW ajaaaa

Dan kayaknya 1 box Shiseido abal-abal ini bakalan sukses tergeletak manis di rumah, bahkan barang belum nyampe aja saya sudah males ngeliatnya. Tiba-tiba malaikat baik datang terlambat dan berkata : "Makanya lain kali dipikir dulu ya mbak sebelum keburu-buru beli begituan! ", haiisshhh.. nyeesel dan nyesel.

Kalau dipikir-pikir, kok bisa ya penjualan shiseido abal-abal ini begitu marak bahkan sampai sekarang?

Mungkin kira-kira gini kronologisnya. Berasal dari produsen (yang juga abal-abal) menjadi tangan pertama yang me-replika kemasan dari shiseido yang masih asli dulu, dia bawa ke pabrik percetakan kemasan sebagai sampling awal untuk memperbanyak kemasan masker ini. Setelah kemasan tercetak banyak, lalu dia menjualnya ke produsen kosmetik nakal dan memakai nama besar shiseido untuk membuat kosmetik palsu. Demi melariskan dagangannya, diberilah sedikit bumbu penyedap marketing murahan, dan biasanya efektif untuk para wanita yaitu "barang asli sedang diskon".

Belum lagi peran aktif yang namanya distributor yang "kurang pintar" dalam menjual produk yang abal-abal membuat menjamurnya produk ini di tengah konsumen yang ingin cantik dengan modal secuprit, jangan lupa juga peran "beauty blogger" yang kadang juga memberikan informasi yang tendensius terhadap review barang yang mensponsori mereka. Top dah! Maka beredarlah dengan sukses produk ini di masayarakat.

Dari mana saya bisa menyimpulkan hal tersebut? Kemon laaahh, jangan dianggap serius, ini cuma bagian dari imajinasi saya yang kelewat kreatif kok. Hahahaha uhuhuh onion head. *sukses menjadi pengarang cerita*

Ohya satu lagi, tentang sensasi dingin yang ada dikulit setelah beberapa menit diaplikasikan ke kulit wajah saya, kalau saya baca-baca info dari website juga bisa jadi karena masker tersebut mengandung alkohol maupun turunannya. Alkohol yang ada dalam masker peel off biasanya tertulis sebagai SD Alcohol, alcohol denat, atau ethanol. Tujuannya adalah untuk pengawet, pelarut, dan mempercepat keringnya masker setelah diratakan di kulit. Alkohol memang menyebabkan masker terasa sejuk di wajah, tapi apa manfaatnya untuk kulit? Justru menyebabkan kulit kering. Mungkin itu sebabnya saat suami saya yang kulitnya cenderung kering mencoba memakai masker ini di area hidung, banyak kulitnya jadi kaya terkelupas gitu.

Mungkin saya bisa aja cuek bebek tetep pake nih masker karena hasil akhirnya yang emang WOW di saya saat ini, tapi kalo mengingat kita gak pernah tau apa jenis bahan pembuatnya, saya rasa keder juga kalau mau nekad nerusin tarik-tarik komedo pake barang gajebo (ga jelas boo'), siapa tahu efeknya jangka panjang kan? Kita gak tau apa bener bahan dasarnya lumpur dari laut atau turunan dari lem uhu? Kita gak tahu jenis pewarna apa yang digunakan, pewarna khusus untuk kosmetik atau malah pewarna tekstil?? Haduh haduh.. serem ah, muka cuma satu ini, biarlah hilang Rp.40.000 asal muka gak sampe hancur kaya kue cucur gara-gara masker ini, toh yang 40.000 adalah uang dari suami ini, bukan uang saya sendiri.. hehehe..

Udah dulu yak, ini salah satu pelajaran buat saya agar gak gampang nuruti rasa penasaran padahal sudah ada kecurigaan di awal. Dan ini membuat saya harus lebih kritis lagi sebelum membeli atau memakai kosmetik yang digadang-gadang punya hasil yang instan dengan harga yang bahkan terlalu murah..


33 komentar:

  1. jaman skrng banyak produk dibikin KW-nya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, emang gitu biasanya.. hehehe

      Hapus
  2. Padahal saya sudah pesan 3 box lo
    iya bener juga gak ada tanggal kadaluasanya sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ada apa-apa, yang jual juga gak akan mungkin mau kok mbak dimintain tanggung jawab, soalnya dia pasti berfikiran : yang lain aja baik-baik aja, situ bermasalah ya salah sendiri.. hihihi. Kaya di bawah ini nih...

      Hapus
  3. mbak mbak .. gitu aja dipikir. saya lho suplayer besarnya diem aja,, itu kadarnya sama sekali gak bahaya. bahkan sya jual dengan harga 15ribu se box isi 10 customer saya pakai biasa2 aja. asal jangan dipake tiap hari. lebai banget sih. sok banget. emang situ tahu sabun yg ennte pake buat mandi terbuat dari apa. seandainya kalau situ tau bagaimana proses masker atau kosmetik lainnya ini dibuat. bulsyit kalau ente selama hidup gak butuh kimia yang membahayakan. weeeekk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, ini lah yang membuktikan tidak hanya konsumen yang harus cerdas, tapi penjual pun harus dicerdaskan..

      Ini "rumah" orang loh mbak, kalau mau komentar harap diperhatikan sisi sopan santunnya.. Saya doakan semoga semua customernya baik-baik aja deh ya..

      Hapus
    2. Semoga penjual2 seperti ini segera mendapatkan hidayah dr yg maha kuasa. Yang penting kita sudah mengikatkan mbak...btw thanks infonya, artikelnya bagus sekali, saya ijin copas ya,mau ksh k tmn yg suka pake ini.

      Hapus
    3. Setujum
      Doakan saja seller model diatas mendapat hidayahnya

      Hapus
  4. bagus sih tapi kalo palsu ya ngeri juga

    BalasHapus
  5. Baru mau beli lho setelah baca postingan ini langsung batal hahaa makasih mba e buat postingan kece nyaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, sama-sama mbak.. berbagi info biar gak tersesat kaya saya..

      Hapus
  6. Balasan
    1. Maaf mbak, baca lagi postingan saya ya! Masker naturgo mudmask yang asli itu TIDAK ADA. Harap jgn promo produk yang menyesatkan disini ya.. makasiiii..

      Hapus
  7. Saya juga udah nyoba emg dimuka tersa dingin pas udah dicopot tuh mas
    ker pertama muka tuh jdi bning eh pas besok nya ko muka jdi berminyak gni plus ada bintik2 kya komedo gtu ympub nyesel rsanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sudah terlanjur coba,saran saya lebih baik gak dipakai lagi sih mbak,sayang kalo mukanya kenapa-kenapa. 😁

      Hapus
  8. Wahh barusan mau beli tapi wurung soalnya harganya hancur banget murahnya. Lucu bgt gaya nulisnya. Btw itu ada bakulan kok marah2,ckckckck..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, marah2 di lapak orang. Gak sopan banget hehe. Jangan dipakai mbak, sayang kalo muka kita kenapa-kenapa, karna gak mungkin penjualnya mau tanggung jawab kan ya?😁

      Hapus
  9. aduh aq baru pake ini krn barusan sampai dr jne lgsg pakai ini, tp isinya tdk hitam pekat sprt biasana ini lbh encer dan wrnya tdk hitam bgt sprt gell saja ,ne saya ketik wajah msh maskeran blm dicopot apakah komedo keangkat. telat ya baca postingan ini 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apapun bentuk dan isinya, naturgo TIDAK mengeluarkan produk mudmask peel off mbak, hehehe.. Jadi sudah dipastikan itu produk abal2 πŸ˜…

      Hapus
  10. Aduh, saya baru beli pula. 3 lusin lagi. Hikkss...Kebiasaan sih laper mata tanpa kroscek kebenaran. Walaah, 150ribu uang suami melayang😩😩

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayyah, sama kaya saya. Tapi untungnya duit suami sih.. Hehehe

      Hapus
  11. sy jg baru beli 3 box gara2 iklan di fb😭😭 pas dicek n ricek emang gak ada no. BPOM nya sih.. 😩😩

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, nyesel-nyesel sedap gitu ya mbak..

      Hapus
  12. Untung saya baca tulisan ini, udah ragu pas pengen beli soalnya harganya ada yg jual mulai 800 perak/bungkus di olshop ternama, baca2 review pembelinya pada suka dengan produknya, tapi saya tetep ragu krn tidak ada registrasi BPOMnya.
    Thanks for sharing ya sis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Macama sis.. sharing biar gak tersesat kaya saya. Hehehe

      Hapus
  13. Hemm..baru mau punya niat beli jadi reseller..ntung nya gogling dlu..makasih artikel nya, cantik bget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mbak, sebelum jadi reseller harapan saya kita bisa lebih kritis lagi ya mbak.. kesian pembeli-pembeli yang lugu gitu, hehehe

      Hapus
  14. Terus kalo naturgo yang hanasui kan jelas tuh ada anu nya eh bpom nya. Padahal itu juga hampir sama dgn naturgi shinseido. Dan di web naturgo hanasui juga di jelaskan perbedaannya dengan yang shinsido >> http://www.naturgohanasui.com . Aku ragunya info yang bilang : produk ini dihentikan pemasarannya sejak th 1992 karena maraknya pemalsuan << ini adalah strategi marketing untuk menjatuhkan naturgo. Saya cuma bingung aja lho mbak dan bukan bermaksud judge.
    Dan sebenarnya ini itu brand nya naturgo atau bukan ya? Terus naturgo itu apaan? Kalaupun di cek di shinseido juga ga ada yang peel off mask.
    Coba deh mbak jelaskan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah.. Hal yang sama juga yang gue pikirin barusan, gue juga abis cek ke shiseido emang dia gak ngeluarin mask peel off, dan si Naturgo itu apaan dong??

      Hapus
    2. Hai mbak Maharani, FYI.. tulisan ini saya buat di tahun 2015 (muncul gak sih notifnya, enggak ya kayaknya.. hehehe), jadi saat itu belum muncul masker hitam kaya begini selain shiseido KW ini. Kalau dikhawatirkan modus strategi marketing, wah kejauhan mbak.. saya bukan beauty blogger yang tendensius terhadap produk apapun. Tenang aja.

      kalau masker lumpur hitam merk Shiseido, memang tidak ada yang peel off, kalau ada nama "naturgo" yang disematkan, saya yakin itu hanya perihal penamaan untuk membedakan jenis.

      contoh misalnya, produk wardah ada wardah-whitening series, dan ada wardah-lip series, dll. Dan sebutan "naturgo" pada merk shiseido ya fungsinya sebagai kode penamaan jenis produk aja, yang menandakan shiseido mengeluarkan masker yang diberi kode nama "naturgo".

      Sehingga, apabila nama "naturgo" disematkan pada produk lain seperti punya Hanasui, ya itu hanya penamaan saja. Buktinya kata "whitening series" juga digunakan di semua produk skin care gak cuma punya wardah. Iya kan..

      Yang jelas, sesuai dengan penjelasan sederhana saya di atas, merk INTERNATIONAL shiseido sudah tidak memproduksi masker peel off, kalau masih beredar, dipastikan itu palsu.

      Kalau sekarang lagi booming masker serupa hanya beda nama/merk menjadi Naturgo Hanasui, dan memang memiliki no.ijin BPOM, mungkin itu memang aman digunakan, silahkan kalau mau menggunakan. Yang jelas itu bukan punya Shiseido, alias merk lokal (mungkin), dan kalau saya mah untuk muka yang sensi abis gak berani lagi pakai begituan.. hehehe.

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>