my lovely naell..

Baby boy saya niiihhh,,, makin hari makin lucu ajah tingkahnya..

hehehehe, pembukaan yang sebenernya terkesan kurang ajar karena pura-pura gak inget kapan terakhir kali isi blog.. okey ngapunten ingkah kathah wahai penikmat wida'sphoria yang telah lama menantikan kehadiran saya kembali. HAHAHAHA

Gak kerasa banget, si anak emas mama bulan ini sudah berumur 6 bulan, tumbuh kembangnya bener-bener bikin dag dig dug tiap hari, apalagi sekarang si Naell udah mulai aktif banget guling-guling di kasur, beberapa kali jatuh juga dari kasur padahal tuh kasur tempatnya udah di lantai. Ohya si Naell juga mulai belajar ongkong-ongkong loohhhhh. Apaan itu ongkong-ongkong?? Hahahaha, iya lupa dink kalo dunia maya itu gak cuma berisi orang-orang jawa doang, ongkong-ongkong itu suatu posisi dimana tubuh ditopang oleh kedua lutut dan kedua telapak tangan (halah) gampangannya si Naell udah belajar mau merangkak gitu deh ya, hihihihi. Kaya gini.....




Bulan ini juga Naell udah mulai dikenalkan dengan Makanan Pendamping ASI alias MPASI, excited! Tentu saja, tapi saya juga gak mau terlalu berlebihan dan terkesan ibu kurang ilmu (wooooo...), alhasil sebelum saya memberikan MPASI pada Naell, saya langsung gugling-gugling tentang makanan sehat yang home made untuk anak 6 bulan.

di blog pertama, makanan yang disarankan adalah pemberian satu jenis makanan dalam waktu 4-5 hari untuk mengetahui apakah ada reaksi alergi pada bayi lewat makanan tersebut, yaitu nasi halus alias nasi jemek, nasi bubur atau apalah itu. Untuk bikin sendiri dari beras bisa dijadikan tepung lalu dimasak.

di blog kedua, saya menemukan kalau selain pemberian satu jenis makanan yang sama selama beberapa hari, saran yang saya dapat adalah mengenalkan nasi beserta sayur-sayuran, cara memasak nasi tetap sama, dibuat bubur, sedangkan untuk sayuran (wortel, brokoli dkk.) dimasak dulu sampai empuk lalu di blend menggunakan kaldu daging tanpa garam atau gula. Kenapa sayuran?? karena jika bayi diperkenalkan buah dulu yang cenderung enak dan manis, dikhawatirkan akan susah untuk mengenalkan sayuran yang mempunyai rasa cenderung hambar. Hmmm... masuk akal sih..

dan bodohnya saya baru ingat, grup di FB AIMI yang saya ikuti kan ada penjelasan tentang MPASI kan ya? Telat deh saya buka itu artikel mengenai MPASI. Dan sedikit berbeda dari blog-blog sebelumnya, MPASI kali ini adalah rekomendasi langsung dari WHO tentang homemade healthy baby food.

Ada beberapa penjelasan kalo dari FB AIMI baik itu dalam artikel atau sharing anggota-anggotanya, dan bertentangan dengan yang sudah saya baca sebelumnya. Makanan PASI yang baik adalah makanan yang masih ada teksturnya, tidak halus-lus seperti apalagi hasil blenderan. Begitupun juga dengan makanan instan dan beras yang dibentuk menjadi tepung semacam gasol, penjelasan singkatnya tentang tepung yang tidak disarankan ini karena jika beras itu dihaluskan, selain mengurangi kandungan di dalamnya termasuk serat, maka yang tersisa hanya sejenis gula yang terdapat dalam beras, dan jika itu dikonsumsi oleh bayi dalam jangka waktu yang lama, maka dapat menimbulkan resiko diabetes di saat si bayi menjadi dewasa.

Akhirnya dari hasil baca-baca itu, mulailah saya kemaren hunting cari buah-buahan seperti buah pir yang memang disarankan untuk pengenalan MPASI, dan kebetulan juga di rumah ada pisang hijau.

Berbekal tempat makan lucu dan saringan kawat yang juga hasil kadoan temen-temen kemaren, saya bejek-bejek deh tuh buah pir yang sebelumnya sudah saya potong kecil-kecil, air nya banyak dan ada sedikit bulir-bulir sisa buah yang telah tersaring. Lalu untuk pisang, saya juga saring dengan saringan kawat sampai halus dan menyisakan lumatan serat yang tidak disarankan dikonsumsi oleh bayi karena katanya dapat menimbulkan sembelit.

Sebenernya kalau pisang memang tidak disarankan juga sih, karena katanya terlalu banyak serat dalam buah-buahan/makanan (seperti beras merah, pisang dll) justru bisa bikin bayi sembelit. Nah loh! Sudah terlanjur dink dikasih, awalnya was-was tapi alhamdulillah pup nya Naell tetep lancar jaya, dan kali ini baunya itu aduhaaiiiiiii. Dan yang paling bikin seneng adalah, Naell pinter banget maemnya, nyenengin....

He's my new hero... dan masih tetep ASI eksklusif doonngsss sampe sekarang. Awalnya saya sempet stress kan ya berkali-kali, apalagi ada segala macam kepengurusan untuk membeli rumah (ALHAMDULILLAH akhirnya pelan-pelan bisa beli rumah juga) sempet bikin produksi ASI saya turun drastis lagi. Bahkan saya sempet nyerah dan pergi ke minimarket untuk membeli sufor. Tapi lagi-lagi saya sadar, apa yang saya lakukan untuk menyerah adalah bukan sikap seorang ibu yang ingin memberikan yang terbaik buat anaknya, dan hasilnya adalah sufor itu tergeletak sia-sia di rumah dan selalu saya pandangi sambil senyum nyinyir "uh.. gak mempan godaannye yeee.."

Ini ada beberapa koleksi video Naell mulai dari dia belajar duduk sendiri, belajar tengkurepan, belajar ngesot pake kepala, sampe video ketawa lucunya. Di aplod barengan dan anggap saja akumulasi dari kemalasan nulis blog dari kemaren-kemaren, hwehehehe.
video


video


video


video

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>