PERAWATAN MUKA A LA WIDA

Judulnya gaya banget di atas, seolah-olah saya adalah beauty expert atau beauty blogger dengan segudang pengalaman yang dengan baik hatinya membagi tips dan trik untuk perawatan muka, padahal... usaha aja sih hahahaha. Lompati sajalah.

Jadi ceritanya gara-gara dulu saya punya masalah dengan JERAWAT! Yuppp, siapa yang gak pernah ketemu sama makhluk menyebalkan satu itu, bahkan yang namanya semut pun pernah jerawatan *Gak Percaya??? Liat sendiri gih kalo gak percaya, hehehe*
Pas dulu masih SMP, saya gak pernah memakai apapun di muka kecuali bedak bayi saja, makanya saya jadi makhluk ajaib saat itu, cewek kurus, kumel, item, kulit kering-kering, bergelombang, retak-retak *loh loh, ini jalan beraspal apa muka sih??*. Beda sama ABG SMP jaman sekarang yang dari jarak 10 meter aja bau parfum dan muka kinclongnya udah kaga nahan. Hadeehhh...

Pertengahan kelas 2 SMP saya mulai mengenal yang namanya hand and body lotion yang akan kita singkat menjadi Henbodi. Ingat gak sama Eskulin hand and body gel lotion?? yang iklannya dulu mbak Agnes Monica, yang dalam gel nya itu ada bintil-bintil warna hijau yang katanya kandungannya dari lidah buaya. Hmmm... saya kemecer pengen coba lah ya, padahal tadinya henbodi juga cuma nebeng punya ibu, hendbodi KANA seharga 1.500 perak, ehhhh tiba-tiba pengen banget ngerasain henbodi yang katanya dikhususkan buat ABG itu.

Setelah merayu Ibu, beli deh tuh henbodi, dan gak ada rasa istimewa lain saat pake tuh henbodi selain rasa bangga karena akhirnya pelan-pelan saya jadi cewek. HAHAHA. Lalu masih di bangku SMP juga, saya ngeliat temen saya yang punya kulit kuning mulus *sedangkan muka saya kucel bener*, waktu saya nanya kok bisa muka nya kinclong begitu? *ini jauh sebelum saya tahu bahwa jenis muka orang itu bisa beda-beda loh*, dengan enteng dia jawab kalo dia pake pelembab GIZI super cream *kemana kabarnya krim ini sekarang ya?*. Waktu itu emang iklannya lagi sering-seringnya muncul di Tipi sih, cuma saya malah gak tau kalo itu krim buat wajah, hehehe saking gak aware nya sama yang namanya perawatan muka nih.

http://alwaysbeyoungandbeauty.blogspot.com

Kok kepengen gitu nyoba pelembab, akhirnya beli lah Gizi  Super Cream yang saya belinya sampe ngerayu-ngerayu ibu, pake acara promosi kalo bisa ngilangin flek hitam, padahal enggak *ibu saya punya flek hitam di wajah soalnya*, trus pake acara bilang juga kalo bisa ngencengin muka kaya muka temen saya. Ya iyalaahhh wong temen saya masih SMP sama kaya saya, wajar kalo muka nya juga masih kenceng, tapi gak tau karena Ibu saya males denger saya kaya sales nganggur gitu, atau karena emang terbujuk oleh rayuan saya, akhirnya kebeli lah itu krim, 5.000 perak boo'...

Pertama kali nyoba, bau nya hmmm... nyengat ala ala jamu. Dan ibu saya sukses nolak pake tuh krim karena katanya selain bau nya gak enak, muka nya juga kaya jadi kilang minyak, hwehehe. Dan berakhirlah gizi super cream itu di tangan saya sampai habis. Selanjutnya beli lagi?? Enggak donggss, kan udah tau ternyata tuh krim gak ngefek apa-apa juga di wajah saya. Hahahaha. Efek kebimbang krim dengan hasil instan.

Sampai jaman saya waktu SMA, selepas olah raga, di kamar mandi cewek, hampir semua cewek pada rempong bersihin muka mereka pake sabun khusus pembersih muka, trus pake pelembab, trus pake bedak, lanjut lagi lipbalm. Sedangkan saya adalah satu-satunya cewek yang secepat kilat ganti baju olah raga ke baju seragam dan nganggur memandangi ritual asing temen-temen sesama jenis saya itu. Why??? Karena saya belum tau ada ritual ribet seperti mereka, saya malah melongo ngeliatin temen-temen yang lagi 'make-over' itu. Saya gak pernah mengenal 'perbuatan' itu sebelumnya, dan dalam hati terbesit sebuah kalimat : Wida! cewek tuh harusnya ribet kaya mereka, bersihin wajah pake sabun muka, bukan pake sabun cuci piring kaya kamu!

Pengeeennnnnn!!!! Besok saya harus ngerayu Ibu lagi buat beliin sabun wajah sama pelembab biar saya gak cuma melongo nontonin mereka 'bedakan' selesai olah raga.

Yup! Tanpa saya harus banyak merayu, ternyata diam-diam ibu saya hampir hafal dengan bahasa tubuh saya saat ingin dibelikan barang-barang begituan. Produk yang pertama saya beli saat itu adalah : BIO*E, sabun muka dan pelembabnya. Kenapa?? Karena iklan produk perawatan wajah remaja yang paling sering riwa-riwi di tipi saat itu ya iklan itu. Karena produk seperti PON*S di jaman itu belum mengkhususkan kepada konsumen remaja seperti sekarang ini.

Saya lupa waktu itu Bio*e yang mana, pokoknya selama 2 hari saya pake itu, rasanya gatel boo'... terlebih daerah pipi, tapi saya masih berusaha ber positif thingking dan berkata dalam hati : "it's okey wida, ini pasti si produk lagi bekerja untuk mencerahkan wajah saya dan mengurangi minyaknya". But di hari ke 3 saya mikir lagi dan sempat ragu, karna seingat saya waktu pake gizi supercream dulu rasanya gak kaya gini banget!

And then, tepat seminggu saya lihat kaca dan saya perhatikan wajah saya. Duh mata langsung berkaca-kaca, rasa gatal yang ditimbulkan pelembab dan sabun produk ini ternyata oh ternyata membuahkan sekompi bruntusan kecil-kecil. Dan beberapa diantaranya sepertinya sudah cocok tinggal di pipi dan mulai tumbuh dengan riang gembira. Wajah saya yang mulus ini, mendadak berubah menjadi wajah penuh jerawat! Tuhannnnnn..... 

Sampai saya ganti produk-produk anti jerawat sekalipun kaya Pon*s, LaTul**, Pix*, Putr* atau produk yang katanya bisa mengurangi jerawat semuanya saya jabanin *yang sesuai kantong anak SMA tentunya*, tapi gak ada yang berhasil membuat jerawat saya itu menghilang, muka saya jadi lebih kusam dan lebih berminyak dari sebelumnya, dan kayaknya membuat wajah ini sedikit menua. Terbukti di beberapa tempat asing yang belum pernah saya jabanin saya sering dipanggil dengan sebutan "bu...". Sakit gak sih rasanya???

Menginjak bangku kuliah, dengan wajah masih berjerawat penuh di pipi juga, pada bulan Oktober tahun 2007 saya nekad pergi ke Natas**a untuk melakukan perawatan terhadap wajah saya yang kadang membuat saya suka gak pede kalo harus berhadapan sama banyak orang. Jangan dikira enteng nih saya pergi kesana. Bayangin aja, saya sampai harus cari wangsit 7 hari 7 malam di WC kampus cuma untuk mempertimbangkan uang saku bulanan saya cukup gak nih buat beli-beli krim di sana yang harganya jelas sangat menguras kantong mahasiswa dengan sangu pas-pasan seperti saya.

Tapi lagi-lagi saya ngajak diskusi Ibu *jelas bukan hanya diskusi biasa yang saya mau di sini, tapi lebih ke pendekatan untuk realisasi tambahan dana*, saya meyakinkan Ibu kalo harga-harga krim segitu untuk 3 bulan sekali, jadi masih lebih hemat lah kalo dibanding saya harus membeli produk-produk sebelumnya yang habis dalam waktu sebulan sekali.

Fix, selama saya jadi mahasiswa sampai lulus kuliah, saya hanya mampu membeli krim-krim nya saja. Facial toner, cleanser atau tritmen2 khusus, jangan harap deh! Krim anti jerawat pagi, krim malam, tirai (sunblock), dan facial wash, that's it! Sama dokter diresepkan untuk pembersih dan penyegar harusnya, tapi selama kuliah gak pernah saya ambil, selain waktu itu saya gak telaten untuk bersih-bersihin muka ribet begitu, saya juga mempertimbangkan kebocoran kantong yang akan saya alami nantinya.

Hasilnya?? Alhamdulillah wajah saya sedikit lebih cerah, jerawat pun sudah mulai berkurang tumbuhnya meskipun masih suka mati 10 tumbuh 3, tapi yang paling membuat saya senang adalah bekas-bekas jerawat yang selama ini selalu mengganggu berangsur menghilang. Cuma ada yang mengganggu dari efek samping selama saya perawatan krim di sana, apa itu?? Saya merasa wajah saya bisa diperas dan mengeluarkan banyak minyak untuk menggoreng kerupuk. Jadi ada satu tambahan produk yang wajib saya beli di luar Nata **a yaitu tisyu penyerap minyak! 

Saat sudah mulai bisa cari duit sendiri, barulah saya mulai sedikit 'gaya' dengan merasakan yang namanya facial, bertahun-tahun boo' saya baru tau enaknya dipijat pas facial dan nangis bombay pas mbak nya nyabutin jerawat dan komedo di wajah. Saya juga mulai memakai produk yang lebih lengkap seperti pembersih dan penyegar, krim mata, krim leher.. byuuhhh.

Lalu apa komentar orang di sekitar saat melihat wajah saya selama memakai produk di sana??? Semuanya berkomentar sama : Wajah jadi merah dan berminyak. Ohh reallyyy... jadi serba salah deh ini kita. Sempet galau juga waktu itu untuk ganti produk perawatan, karena ada beberapa orang yang nakut-nakutin kalo perawatan di tempat itu bisa mempengaruhi kesuburan karena beberapa krim nya mengandung sesuatu yang menghambat proses pembuahan. Lah kok bisa??? Gak tau deh, saya juga gak berusaha cari tahu waktu itu.

Dan kegalauan itu semakin menjadi di usia pernikahan saya yang hampir 3 tahun saya belum juga dapet momongan, banyak gosip beredar kalau memang ada krim yang pengaruh ke reproduksi pemakainya dan itu termasuk krim-krim yang sedang saya pakai di skin care ini. Masa iya karna serangkaian krim perawatannya disana? Belum lagi wajah saya kok rasanya makin parah jerawatannya, jadi tumbuh semacam jerawat kecil-kecil gitu tapi banyak banget dan malah sampe ke leher-leher segala?? Nih wajah kenapa? Sampai saya konsul sama dokter untuk terakhir kalinya di akhir tahun 2012, saya dikasih krim yang lebih berat dari sebelumnya, katanya ada pembawaan saya punya jerawat meradang. WHAATTT??!!! Dan saya juga harus difacial pake apaaa gitu untuk membantu membunuh biang jerawatnya. Dan meskipun kurang sreg sama penjelasan dokter, saya nurut juga waktu itu.

Tapi hampir 3 minggu krim dan hasil facial gak membawa pengaruh baik, jerawat kecil-kecil itu malah tumbuh makin liar. Stop! Saya gak mau kejadian Bio** terulang lagi. Saya langsung cari-cari review tempat perawatan lain yang mungkin lebih light dan bisa mengurangi jerawat saya ini.



Akhirnya, jatuhlah pilihan ke Larissa, menurut review sih relatif aman dan gak ada efek samping bagi pelanggannya karena prinsip perawatan mereka adalah back to nature. Dan fix mulai februari, saya berhenti memakai produk kecantikan sebelumnya dan menata hati untuk beralih ke Larissa. Lalu bagaimana kondisi saya setelah ke Larissa?? Next step to my next posting ya..

5 komentar:

  1. Hai mbak,

    Aku lagi penasaran banget sama krim ini. Udah ngubek dimana-mana gak dapet :( Akhirnya beli online deh. Semoga cocok di kulit ku :D

    BalasHapus
  2. Dapatkan Gizi Super Cream di www.mimjim.com, melayani pembelian langsung juga. Add BBM : 7D0D6974

    BalasHapus
  3. @ mbak Amanda Amalia : salam kenal yah mbak.. BTW, krim yang mana yang lagi mbak cari? hehehe

    BalasHapus
  4. Akan segera di launching, Gizi Super Cream Nano + SPF 18. Info lebih lanjut tentang Gizi Super Cream bisa ke situs ini http://adf.ly/10UMe2. Kami juga melayani pembelian dan konsultasi penggunaan. Baik pribadi maupun grup via whatsapp (08122642834) dan BBM (7D0D6974). Segala keluhan dan pengalaman, baik positif dan negatif bisa diceritakan

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>