Feeling so SAD..

Rasanya udah lamaaa banget gak posting sejak terakhir kali posting tentang kejadian susu basi. Banyak banget kejadian yang mengisi hari-hari setelah itu, termasuk.... sepupu terdekat saya yang telah dipanggil Rahmatullah tanggal 7 April dini hari. Sejak kejadian itu, sampai sekarangpun saya masih gak percaya si Dul Neny sudah pergi mendahului saya, tidak akan ada lagi yang memanggil saya 'Dul Wida', panggilan kesayangan antara kami berdua. Bukan itu saja, yang paling membuat saya kepikiran adalah nasib si Revi, Anaknya sepupu saya yang saat ini masih berusia 4 tahun, dia harus kehilangan kasih sayang mama nya di usia yang sangat kecil.

Semoga Allah melapangkan kuburmu sayang...

Pekerjaan yang pelan tapi pasti membuat saya harus lebih cepat bangun dari CUTI-Lag *efek lain dari Jet-Lag bila di pesawat*, dan saya punya kewajiban untuk mengatur ulang ritme yang sempat melambat pada pekerjaan-pekerjaan saya, itupun cukup menyita pikiran saya diam-diam.


Kepikiran pula tentang 'pengaduan' Ibu soal freezer tempat penyimpanan ASIP nya si Naell yang mulai penuh *Maklum lah ya cuma kulkas 1 pintu soalnya*. Dan yang ini berhasil membuat saya juga gak kalah kepikiran, akibat aduan itu, saya mau nya sih membeli kulkas baru dengan 2 pintu agar ukuran freezer lebih besar dan mampu menampung ASIP saya hasil pompa di kantor yang saat itu selalu berhasil terkumpul sehari sebanyak ke 4 botol UC1000. Tapi sayangnya Ibu gak setuju soal beli kulkas baru ini, maksudnya baik sih, biar uang saya ditabung aja buat keperluan tambahan beli rumah.

Trus saya harus gimana menyikapi masalah freezer ini? Dan tebak apa? Ibu saya menyuruh untuk jangan banyak-banyak mompa ASI saat di kantor. Duh Ibuku sayaanggg.. mana bisa begitu?? Sekali saya mengurangi hasil perahan saya, otomatis selanjutnya produksi saya pun akan semakin berkurang, padahal saya pengennya anak saya lulus ASI X gak cuma 6 bulan aja, tapi sampai 2 tahun, atau bahkan 3 tahun malah kalo Naell masih mau. Lah kalo ASI saya produksinya berkurang, trus nasibnya Naell gimana dong????

Belum cukup itu saja, ada lagi saya juga kepikiran masalah tetangga sebelah kiri rumah pojokan *rumah ibu saya nomer 2 dari pojokan, sebelahnya orang yang rumahnya lagi saya omongin ini*. Itu rumah dijual, dan saya dulu, duluuuu banget pas awal-awal kerja, saya punya cita-cita kalo punya duit ingin membeli rumah sebelah ini kalo besok dijual, biar enak, bisa sebelahan sama ibu saya terus. Tapi masalahnya sekarang, setelah rumah sebelah ini bener-bener dijual sama yang punya, eehhhh harganya malah dinaikin, dan saya yang udah ancang-ancang dan rencana untuk meng KPR kannya jadi agak loyo-loyo gimanaaaa gitu.

Trus benang merahnya apa coba saya cerita semua ini??

Kejadian-kejadian diatas, semua nya.. BERPENGARUH PADA ASI SAYA.

Bayangin aja coba, karena beberapa pikiran-pikiran di atas, saya harus semakin sedih karena melihat ASI sayang berkurang parah! Yang tadinya statis dapat 4 botol UC1000 hasil pompa selama di kantor, karena kepikiran hal-hal di atas, ASI saya cuma berhasil di perah sebanyak 1 botol SAJA! Bahkan pernah kadang kurang dari 1 botol.

Tapi saya gak mau nyerah! Saya mulai lagi tritmen dari awal, ya minum sari kacang hijau tiap hari, minum smoothies isi brokoli-wortel-lemon-dan gula batu, lalu rebusan sawi juga, sampe minum susu ibu menyusui. Dan sekali lagi, saya harus bisa mengendalikan pikiran saya biar gak gampang stress.

Alhamdulillah, mulai jumat lalu, ASI saya mulai kembali, paling gak sehari saya bisa memompa sampai 2 botol UC1000, dan saya akan berusaha terus biar ASI saya gak berkurang lagi.

#FightingForBreastFeeding

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>