BENCANA ASIP BASI

Hwaaahhhhh ya Allaahhh ya Tuhaaannnnn..

Kudu nangis rasane...

Postingan yang lalu saya sempet ngejelasin kan kalo saya nitip ASI hasil perahan saya sejak hari pertama saya kerja setelah cuti melahirkan 3 bulan. Dan seminggu ini saya merah ASI, lumayan saya dapet 15 botol, dengan 5 botol pertama yang udah duluan saya bawa pulang. Memang gak terlalu banyak karena saya salah dari awal. Selama saya melatih Naell pake mik dot beberapa minggu sebelum saya masuk kantor, harusnya saya tetep memerah ASI saya, tapi saya malah keenakan dan santai-santai sementara si Naell berjuang mik dot nya. Otomatis hasil produksi saya berkurang kan ya, dan itu diluar kesadaran saya! Durhaka bener nih saya.

Alhasil saat memerah, paling banyak saya cuma dapet 3 botol UC1000 selama di kantor. Udah gitu saya dapet bencana alias malapetaka nih!!! ini nih poin yang bikin saya nangis. Bayangin aja, 10 botol ASIP yang saya titipin di kantor hasil dari memerah ASI selama seminggu HARUS-WAJIB dan DIRELAKAN UNTUK DIBUANG!!!!!

Jadi ceritanya gini, tetep karena freezer nya penuh di rumah makanya saya nitip 10 botol ASIP itu di kantor dan hari jumat (hari terakhir masuk kantor dalam seminggu) saya pun melengang santai meninggalkan 10 botol ASIP itu di freezer kantor. Dan tanpa dinyana tanpa disangka-sangka, ternyata sejak hari SABTU, listrik di seluruh institusi saya MATI akibat rumah gardu konslet dan meledak!! OHMAIGOOTTT!!!!!

Sudah bisa dibayangkan akibat listrik mati itu gak cuma berdampak sama aktifitas institusi. Pas senen saya masuk kantor dan dikasih tau listrik ITS mati dari hari sabtu dan harus absen finger print di rektorat (rektorat aja listriknya nyala karna pake genset), saya masih belum ngeh. Karena saya begitu semangatnya membawa hasil frozen yoghurt, nasi lemak, dan rendang yang khusus saya bawa demi syukuran kecil-kecilan buat temen-temen kantor, bener-bener gak mikir emang apa dampaknya kalo listrik mati udah 3 hari ini.

Dannn... eng ing eeenggg.... setelah saya menaruh kardus berisi makanan2 di kantor, saya masih santai-santai saja jalan ke rektorat untuk absen finger print, selanjutnya dalam perjalanan balik ke kantor itu saya baru ngerasa 'apa ya yang aneh?' kaya serasa perut mules gitu.. Kalo listrik mati semua, dari hari sabtu pula, berarti dari sabtu itu mati juga dong AC, Lampu, Laptop, TV, dan kulkas..................... 

HENING.....



kulkas...................



di kulkas kan ada...............



Saya terpaku di depan kulkas kantor yang sudah saya buka. Sabtu-minggu-senin... 3 hari tanpa pendingin...... ASIP GUEH CAIR! BASIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII  


Duhhhhh pengen dibanting deh tuh kulkas kalo gak inget bahwa kulkas ini juga gak salah karena dia mati juga karena takdir, bukan keinginannya sendiri, dan yang paling penting saya gak jadi ngebanting tuh kulkas karena emang bukan punya saya, bisa babak belur gara-gara dihajar pake gergaji kalo beneran ngerusak properti kantor karena titipan saya yang udah gak layak dikonsumsi Naell itu.

Lagian yang salah tetep saya sih ya, coba saya bawa pulang itu 10 ASIP, gak bakalan kena efek samping bencana meledak gardu listrik begini.

Kulkas di rumah dengan freezer 1 pintu yang udah penuh.
Makanya nitip ke kantor T_T

Saya hampir nangis rasanya pas nelpon ibu saya, nelpon suami saya memberitahu kabar duka ini. Bahkan udah gondok berat rasanya pas saya membuang satu-satu hasil perahan cinta saya untuk Naell itu. Gustiiiiii!!! Gak rela rasanya, buangin satu-satu, nyuci tuh botol satu-satu, lalu memandanginya dengan tatapan sekosong botol itu juga.

Sampai pusing kepala ini rasanya, akhirnya saya cuma kerja setengah hari, saya ijin pulang untuk nyusuin Naell, karena gak mungkin juga saya merah ASI di kantor yang semua listriknya mati, mau ditaruh mana coba hasil perahan saya nanti kalo gak ditaruh kulkas?? Bodo amat gaji dipotong, yang penting ASI saya harus tetap keluar untuk Naell.

Saya sampai mau nekad bawa Naell ke kantor kalo sampe besok selasa listrik masih juga mati, biar gak perlu meras ASI, biar bisa langsung dimik sama Naell, tapi bodoh juga sih! Kebraon - Keputih itu jauhnya bener-bener sesuatuh ya, kalo mau nekad berangkat sama Naell naek taksi, entah berapa duit bakalan keluar buat Pulang-Pergi. Akhirnya papa Naell memutuskan untuk membeli ice gel lagi untuk disimpan di cooler bag, jadi besok tetep meras ASI tapi langsung dimasukin cooler bag, dibawa pulang, ditaruh kulkas bawah, dan besoknya lagi langsung diminumin Naell, bukan buat ditabungin dimasukin freezer.

Tapi untungnya kok ya hari ini, hari selasa ini, listrik seluruh institusi sudah nyala. Dan saya bakalan bisa  meras ASI lagi lalu titip SEMENTARA di freezer kantor buat tabungan si Naell yang akan langsung saya bawa pulang. Enggak lagi deh ninggal2 di kantor. Kapok saya mah!!

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>