WELCOME OUR BELOVED “EYJAZ NAELL SYAINDRA” TO THE WORLD.. part 1

21 DESEMBER 2013

Pagi itu ceritanya bapak mertua dan suami bersih-bersih rumah mulai dari pekarangan depan sampai halaman belakang, kotoran dan sampah-sampah mereka sapu habis. Saya sendiri sebenernya masih capek banget karna jalan-jalan pagi itu sedikit membuat kaki saya nyeri-nyeri cantik gitu deh. Akhirnya saya Cuma bisa bengong di teras depan duduk-duduk manis di kursi memandangi dua lelaki yang entah demi siapa rela beres-beres sampe segitunya. Demi saya kali ya?? Atau demi seorang anak yang bentar lagi bakalan nongol ini?? 

Tiba-tiba pas saya duduk, saya merasa ada ada sesuatu yang ‘syuurrrrr’ mengalir keluar dari miss V , rasanya seperti cairan haid tapi mungkin sedikit encer. Saya sedikit merubah posisi duduk saya berharap saya salah. Tapi gak lama ‘aliran’ itu serasa muncul lagi. Saya langsung keinget pesen dr. Ardian, apapun cairan yang keluar dari jalan lahir, saya harus waspada karna jangan-jangan itu ketuban. But wait, saya gak mau panik dulu ah, siapa tau bukan.



Akhirnya dengan santai saya masuk ke kamar untuk mengambil baju ganti dan bersiap untuk mandi pagi. Pikiran saya waktu itu, saya sengaja tidak bilang ke suami saya dulu, takut kalo udah bikin panik gak taunya bukan ketuban, kalo emang bener itu ketuban yang merembes, setelah saya mandi dan mengganti CD saya, pasti akan keluar lagi itu cairan. Tapi nyatanya sampe satu jam setelah saya mandi, saya gak mendapati adanya cairan itu lagi. Ya sudah, saya putuskan sepihak bahwa itu bukan ketuban, hanya keputihan yang memang seringkali saya alami di masa kehamilan saya ini.

Saya pun akhirnya diam-diam meneruskan cucian yang tadi direndam suami saya, kapan-kapan saya bahas deh kenapa saya dan suami sampe mencuci baju manual tanpa mesin cuci. Yang jelas memang kegiatan mencuci itu cukup sulit saya lakukan mengingat ruang gerak dengan perut membuncit seperti ini sudah sangat sempit. Pas suami saya tahu saya lagi kucek-kucek, dia langsung mengomeli saya, dan akhirnya meneruskan cuciannya itu lalu menyuruh saya istirahat. Sebelum saya menuruti saran suami untuk istirahat, karna sudah azan dhuhur saya pun bersiap sholat dhuhur sekalian, pas pipis saya cek CD saya juga masih kering, dan saya tambah yakin bahwa yang tadi pagi itu bukan ketuban. Saya sholat, berdoa memohon ketenangan dan kelancaran persalinan, lalu boci deehhhh…

Pas bangun tidur dan bersiap sholat ashar, saya cek CD saya dan gak taunya basah lagi meskipun gak sebanyak tadi pagi. Mau gak mau saya jadi panik dan akhirnya cerita juga sama suami saya kronologis mulai pagi tadi. Akhirnya suami menelpon dr. Ardian dan menyambungkan langsung ke saya supaya saya bisa cerita sendiri, dan sesuai dugaan dr. Ardian khawatir itu ketuban lalu menyuruh saya untuk berangkat ke rumah sakit habis maghrib nanti. Seingat saya sabtu itu dr. Ardian Cuma praktek di RS. Soerya, bukan di Pucang, tapi karna saya menelpon dan mengabarkan tentang ini, beliau memastikan akan meriksa sendiri nanti saat ketemu saya di Pura Raharja. Ooohhh so sweet banget deh nih dokter perhatiannyaaaa…

Kalimat dr. Ardian pas di telpon yang paling saya ingat adalah : “Kalo setelah saya periksa itu benar-benar ketuban, malam ini juga harus ada tindakan bu Wida, entah itu induksi atau yang lainnya”

INDUKSI!!!! Kata itu gak asing buat saya. Dari beberapa milis yang pernah saya baca, dan dari kabar-kabari teman-teman, Induksi itu proses kelahiran yang dipaksa, dan pemaksaan itu katanya berakibat rasa sakit yang luaaarrrr biasaaaaa… tapi kembali lagi suami saya meyakinkan, bahwa saya harus percaya dan ikuti petunjuk dari dokter, apapun itu.

Habis maghrib saya langsung ke Rumah Sakit, dan karena dr. Ardian masih praktek di RS. Soerya, maka saya masih ditangani oleh suster dulu, sementara dr. Ardian Cuma menginstruksi sang suster by phone. Tekanan darah saya dicek, riwayat-riwayat kesehatan saya juga ditanyakan, lalu terakhir saya disuruh lepas celana, dan mulailah sang suster mengubek-ngubek daleman saya pake kertas lakmus untuk mengecek apakah itu benar ketuban. Dan setelah dicek, suster dengan yakin menyatakan bahwa rembesan yang saya rasakan tadi bukan ketuban, tapi kemungkinan keputihan yang cair. Alhamdulillaaahhh, pikir saya waktu itu. Berarti gak ada yang aneh-aneh yang harus saya khawatirkan, dan malam ini saya masih bisa bobok nyenyak di rumah dengan tenang. Saya pun kembali ceria dengan BBM an sama beberapa teman sambil becanda-becanda.

Tapi gak tau kenapa, dr. Ardian tetap menyuruh saya stay dan menunggu sampai beliau datang. Sambil menunggu pak dokter datang, si dedek sempet pula dicek NST atau rekam jantung, dan Alhamdulillah pula hasilnya reaktif alias bagus. Jadwal praktek beliau yang padat di RS Soerya ditambah macet di daerah Gunung Sari membuat sang dokter baru datang menjelang pukul 9 malam. Pak dokter itu sampai minta maaf berkali-kali karena membuat saya menunggu lama. Hadeehhh… harusnya malah saya yang minta maaf karena hari ini bukan jadwal praktek beliau tapi dibelain kesini juga padahal macet.

Setelah pak dokter bersih-bersih diri, saya disuruh lepas celana lagi. Posisi yang kurang nyaman sebenernya karena daleman kita diliat sama ‘cowok’ laen meskipun itu dokter, tapi ya sudahlah, gimana lagi wong emang itu udah tugasnya. Kalo si suster yang tadi meriksa saya langsung pake kertas lakmus yang diubek-ubek di dalam miss V saya, si dokter ini pake semacam alat untuk membuka miss V saya baru kemudian memasukkan kertas lakmus itu ke dalam. Dengan beberapa suster yang mengelilingi saya dan si dokter, dr. Ardian mengeluarkan hasil kertas lakmus tadi.

“ Bu Wida, ini memang ketuban.. “, katanya sambil menunjukkan perubahan warna pada kertas kecil di tangannya, beliau juga menunjukkan kertas itu ke suster-suster yang mengelilinginya termasuk sama suster yang awalnya memeriksa saya. Ckckckck, wajah susternya datar-datar aja, kaya gak ada rasa bersalah udah kasih kesimpulan yang beda sama si dokter.

Dan gak lama kemudian. BYUUUURRR… saya merasa ada cairan keluar deras dari jalan lahir dan membuat kaget dr. Ardian juga. Ternyata ketuban saya gak lagi merembes tapi udah pecah dan ambyar barengan sama darah segar. Pak dokter pun langsung berdiri dan geleng-geleng kepala.

“ Wah bu Wida, ini ketubannya malah pecah. Harus diinduksi sekarang ini, sus! Tolong panggilkan suaminya “
Saya melongo! Sementara si suster memanggil suami saya, dr. Ardian memastikan lagi kondisi rahim lewat USG, dan benar, sebagian ketuban saya sudah habis, masih ada sisa ketuban dan menurut beliau masih ada sisa waktu jika saya harus melahirkan normal lewat induksi.

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>