TERSERANG BOSEN MENJELANG PERSALINAN

14 DESEMBER 2013

Udah lamaaa banget rasanya gak ngebuka blog ini. Maklum lah, lagi terserang yang namanya penyakit klasik >>>> MALES. Habisnya, terakhir pemeriksaan 7 bulan sampe 9 bulan ini isinya sama melulu, jadi mau apdet tentang si dedek juga ogah soalnya mesti sama dengan yang kemaren-kemaren, berat badan gak nambah juga, tetep 57 kilo, bayi juga posisi masih sama, Alhamdulillah kepala udah dibawah meskipun masih belum pas ke jalan lahir, yang lebih bikin bosen adalah sang dokter yang rasanya makin lama kok gak komunikatif banget.


Oke, sudah bagus. Gak papa kok, baik-baik saja”. Hanya seuntai kaliat itu yang selalu saya denger tiap saya kontrol dengan jadwal yang sudah masuk seminggu sekali ini. Kamu mengharap apa Wida??? Nooo.. gak mengharap apa-apa, yaaa.. Cuma kalo saya cerita tentang keluhan saya, atau saya tanya tentang keadaan saya gimana, atau saya nanya saya seharusnya ngapain di waktu-waktu kehamilan yang udah hampir puncak ini, sang dokter gak pernah memberikan jawaban yang membuat saya puas, atau terkesan cuek saja, padahal plis deh, ini kehamilan pertama saya, dan saya bener-bener gak tau persiapan ‘mental’ seperti apa yang harus saya prepare. Hmmm.. ataauuuu ini hanya ‘another’ kerewelan saya yang lain kali ya.. soalnya telat banget kalo mau komplain pelayanan sang dokter, wong udah 9 bulan ini juga. Kemaren-kemaren kemana aja??

Cuti kantor juga sudah diambil mulai tanggal 9 desember kemaren, semingguan saya menikmati proses menjadi ibu rumah tangga di rumah, bener-bener di rumah, menunggui suami pulang, bikinin masakan sederhana (ini akibat saya gak boleh terlalu njlimet di dapur sama suami saya), buatin minuman saat pulang kerja, bersih-bersih rumah. Awalnya cukup menyenangkan, tapi saya yang begitu biasa dengan ritme kantor yang sibuk lalu tiba-tiba menghadapi situasi rumah tinggal yang sangat tenang cenderung nganggur, saya jadi bingung sendiri. Nyari kesibukan banget-banget takut ntar capek trus sesek kumat, tapi kalo gak nyari kesibukan, paling-paling saya tidur lagi deh.

But well, rasanya ini sudah cukup menjadi awal mula saya untuk membayangkan jika suatu saat saya memutuskan menjadi ibu rumah tangga biasa. Berarti saya harus pintar-pintar cari kegiatan yang produktif dan gak bikin saya bosen, tapi pekerjaan rumah tetap bisa beres semuanya.

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>