TANGISAN PERTAMA KU



29 DESEMBER 2013

Hari ini adalah tepat seminggu si Naell lahir, dan hari ini pula seisi rumah pada sibuk untuk menyiapkan hidangan-hidangan aqiqohan si ganteng Naell. Awalnya pas hamil, saya memang pengen banget acara aqiqohan anak saya berlangsung sesuai sunnah nya yaitu 7 hari setelah kelahiran sang jabang bayi, beruntungnya doa saya diijabahi Allah dengan membuat Naell lahir tepat hari minggu, itu artinya aqiqahannya bisa berlangsung hari minggu juga, yaitu hari libur dan bakalan banyak yang dateng. Alhamdulillaaahhh…

Karena hari libur, gak bisa dihindari banyak tamu dan sumpek, semua sodara pada kumpul soalnya. Saya gak berani membawa Naell keluar kamar takut kalo ada sodara yang lagi flu/sakit trus deket-deket Naell, karena kadang mereka tuh gak peduli atau gak sadar diri bahwa kalo pengen deket sama bayi baru lahir mereka harus sehat dan minimal harus mencuci tangan mereka, karena bayi masih sangat sensitive, apalagi Naell pake acara suntik antibiotik kemaren, wajar kalo saya khawatir kan? Maklum, kebanyakan sodara yang datang itu dari desa, di Jombang sono, jadi pada kurang teredukasi gimana berhadapan sama bayi baru lahir, lha daripada saya nanti dibilang jahat karena gak mau anaknya dipegang, mending saya kurung si Naell di kamar sambil hidupin AC, puanaaass banget soalnya.





Lha setelah saya kurung, bener aja si Naell gak keluar kamar, tapi sodara-sodara termasuk anak-anak kecil itu pada masuk semua. Hadeeehhh.. soalnya kamar saya dingin dan di luar panas, jadi ada yang masuk karena pengen liat Naell, dan ada pula yang Cuma pengen ngadem. MasyaAllaahhh… AC suhunya udah 16 jadi gak kerasa banget saking seseknya kamar, belum lagi yang masuk kamar pada membawa aroma kambing yang membuat kamar berAC ini nempel dah baunya kambing. Mana si Naell langsung usrek dan mungkin gak nyaman dikelilingi banyak orang. Minum ASI pun akhirnya Cuma sedikit-sedikit. Dan gak mungkin pula saya mengusir mereka semua dari kamar saya kan? Saya Cuma khawatir NAELL aja..
sesaat sebelum banyak orang masuk kamar

Dan benar, setelah usrek gak karuan, saya memutuskan menggendong Naell, gak lama kemudian si Naell muntah banyak dan keluar pula muntahan itu lewat hidung. Sekali itu, saya khawatir, lalu gak lama muntah lagi untuk kedua kalinya dan kali ini lebih banyak dari yang pertama, saya mulai ketakutan dan menangis melihat anak saya muntah seperti itu. Dan kemudian setelah dibersihkan, gak lama dia muntah lagi, kali ini lebih sedikit dan sampai berwarna kuning. Saya gak bisa menahan kepanikan saya dan tangisan saya pun pecah.

Anak saya gak nangis soalnya, justru itu yang saya takutkan. Dia muntah sampe lewat hidung, dan dia gak nangis, padahal muntah lewat hidung itu rasanya sakit loh, tapi dia hanya memandangi saya dengan sayu. Saya yang sudah lama menunggu anak ini selama 3 tahun langsung berfikiran yang enggak-enggak, saya takut anak saya kenapa-kenapa dan gak siap kalo terjadi apa-apa.

Dan hari itulah tangisan pertama saya untuk Naell.

Acara Aqiqoh pun tidak bisa saya nikmati seperti bayangan saya karena kejadian itu, bahkan si Naell sampai gak jadi dicukur rambutnya, saya sempat jengkel sama orang-orang yang keluar masuk kamar saya seenaknya. Bisa jadi Naell seperti itu karena banyaknya orang yang masuk dan membuat Naell gak nyaman sampe kamar pun terasa pengap dan ikutan panas

Sampe bagi-bagi kardus aqiqahan selesai pun mata saya masih bengkak sisa nangis histeris tadi, saya masih tetap mengurung diri di kamar sambil menggendong Naell dan gak mengijinkan siapapun memegang Naell termasuk Utinya sendiri, sayup-sayup saya mendengar dari dalam kamar ada beberapa orang yang masih menertawakan saya, mungkin karena menganggap reaksi saya lebay dalam menyikapi muntahnya Naell. Biar saja mereka tertawa, mereka memang hanya bisa tertawa. Kemaren saat saya belum hamil, mereka juga hanya bisa komentar, dan sekarang mereka menertawakan saya. Mereka kan gak ngerti gimana perasaan saya menunggu 3 tahun untuk memiliki Naell, saya rasa sangat wajar jika saya merasa ketakutan akan terjadi apa-apa sama Naell, apalagi saya ini ibu baru yang belum terlalu tahu tentang kondisi bayi.

Dan Naell, tolong berhenti membuat mama khawatir seperti ini ya. Mama sayang kamu nak…

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>