SEHAT SELALU GANTENGKU…

25 JANUARI 2014

Alhamdulillah usia Naell sudah sebulan. Seminggu sebelum Naell kontrol, saya kena flu, akhirnya saya gak bisa cium-cium si Naell karena saya harus selalu pake masker untuk menghindari Naell ketularan, mungkin karena kondisi saya drop itu, akhirnya siang itu saya merasakan yang namanya NGERANGSEMI alias payudara yang mengeras karena ASI terlalu banyak tapi tidak dikeluarkan dan mengakibatkan penyumbatan dan pembengkakan. 

Sebenernya saya sudah tahu kalo kumat ngerangsemi gitu harus dikompres pake handuk dan air anget, tapi pada saat itu ada bude saya (yang saya titipin ASIP di freezernya) sedang menemani di rumah dan memaksa saya untuk gak Cuma mengompres payudara saya, tapi juga harus memijat di bagian yang mengeras. Tadinya saya gak mau karena sakit banget, tapi saya diomeli dan dibilang kalo gak dipijet gak akan selesai rasa sakitnya. Karena saya takut juga kalo rasa sakit ini gak berkurang, maka saya turuti juga untuk memijat dan mengurut bagian yang agak benjol dan keras di payudara sebelah kiri itu. 

Tapi bukannya rasa sakitnya hilang, sampe berjam-jam saya melakukan hal yang sama dan mengganti air hangat berkali-kali tidak juga mengurangi rasa sakit itu, dan setelah saya sadari, sekarang payudara saya yang tadinya Cuma benjol di sisi dalam, sekarang malah bengkak semuanya, dan rasa sakitnya bener-bener bikin badan panas dingin. Nyusuin Naell pake payudara satunyapun sampe gak konsen saking sakitnya. 
Suami saya khawatir melihat kondisi itu dan mengambil inisiatif untuk menelpon ibu saya. Dan beliau menyarankan saya agar pergi ke dokter, karena kalo sudah bengkak begitu saya gak akan bisa tidur semalaman karena rasa sakit yang luar biasa. Setelah memanggil bude untuk menjaga Naell sebentar di rumah, saya dan suami langsung pergi ke dokter malam-malam begitu, untungnya di klinik dekat rumah masih ada yang buka praktek sampai jam 10 malam. Dan dokter mengatakan bahwa payudara saya sudah terlalu bengkak.

Dokter hanya memeriksa sebentar dan memberi tahu bahwa dia tidak bisa sembarang memberikan obat karena saya masih menyusui, saya hanya diresepkan antibiotic MEXYLIN yang katanya aman untuk busui, dokter juga menyuruh saya untuk segera mengeluarkan isi payudara saya yang sakit ini. Saya langsung keringat dingin, wong bergerak dikit aja rasanya sakit banget apalagi harus dipompa atau dimimik’in ke Naell, bisa pingsan beneran saya. Mungkin dokter tahu saya sedikit keberatan dengan sarannya, makanya beliau langsung memberi informasi kalau saya ke rumah sakit, maka penanganannya akan lebih serem, perawat akan mengeluarkan secara paksa air susu saya sampai bersih dan gak ada yang tersumbat. Buseeettttt!!! Ya sudahlah, mending saya coba keluarkan sendiri daripada dipaksa orang lain.

Dan pesan dokter satu lagi. Jika terjadi lagi ngerangsemi kaya gini, JANGAN DIPIJAT!! Cukup dikompres handuk hangat saja untuk memberikan kesan relaksasi dan melonggarkan otot-otot yang tersumbat. Hadeuuhhh, pantas saja langsung bengkak, wong saya pake acara terima saran dari bude untuk mengurut benjolan di payudara saya. Enggak lagi deh percaya sama apa-apa yang dikatakan orang-orang ‘pengikut’ orang tua jaman dulu, takutnya mereka gak bisa membedakan yang mana mitos dan yang mana yang memang secara medis harus dilakukan / dihindari.

Akhirnya sampai rumah, saya langsung minum obat dan sambil meringis separuh nangis memompa air susu saya, dan saat pompa pun gak berhasil mengeluarkan banyak air susu, maka saya meminumkannya ke Naell sambil menangis karena sakit yang pake BANGET!! Allahu akbarrrrr… 

Ohya jadi curcol, hari ini tiba waktunya Naell kontrol, udah usia sebulan dan gak sabar pengen ngajak Naell jalan-jalan pake motor, hehehe. Setelah sempat 3 hari sebelumnya nafasnya grok-grok, saya khawatir dia ketularan saya dan papa nya yang juga lagi kena pilek. Tapi Alhamdulillah setelah diperiksa, dokter memastikan kondisi Naell baik-baik saja, dan nafas grok-grok itu umum dialami bayi yang baru lahir karena kemungkinan reaksi alergi yang diturunkan ibunya.

Dokter menanyakan apakah saya ada alergi, saya memang ada alergi telur, jika konsumsi telur kulit tangan saya langsung bentol-bentol, dan bentuk alergi itu bisa menurun ke anaknya, tapi bentuk alerginya bisa berbeda dari bentuk alergi sang ibu, untuk kasus Naell kebetulan sering dialami juga oleh bayi baru lahir.

Setelah ditimbang, Alhamdulillah berat Naell nambah banyak, sekarang jadi 4,3 kilo, dan panjangnya nambah 2cm, padahal menurut saya si Naell udah 60cm an loh, kok waktu diukur Cuma 51 aja? saya gak liat pas ngukur panjangnya sih, kalo saya liat pasti saya bisa memastikan langsung kalo ibu-ibu perawatnya gak salah ukur, hehehe. Hari ini jadwalnya imunisasi hepatitis B tahap kedua, dan saya udah deg-deg serr aja si Naell bakalan nangis histeris kalo disuntik nantinya, saya sampai udah siap-siap buka resleting baju depan buat nyusuin Naell kalo nangis. Ealaahhh lha kok saat disuntik si Naell Cuma nangis bentar banget setelah jarumnya dicabut “OWeekk.. owekkk…” udah… habis gitu langsung diem. Ada tambahan resep juga untuk Naell yaitu minyak ikan alias DHA untuk perkembangan otaknya.

masih sempet narsis bertiga sepulan dari RS

Naell emang pinter, jarang nangis dan jarang rewel. Sehat terus ya anak gantengku.. semoga Allah selalu melindungi kita sekeluarga. Amin ya Rabbal ‘alamin..

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>