PINDAHAAANNN!!!

Masa cuti saya akan segera berakhir, dan itu berarti intensitas kebersamaan saya sama Naell sudah pasti akan berkurang. Saya pun akhirnya memutuskan untuk pindah dan kembali ke rumah Ibu saya tanggal 22 februari kemaren, pas di umur Naell yang ke 2 bulan. Semata-mata hanya karena ingin minta tolong ke Ibu untuk menjaga cucu pertamanya ini, saya jelas tidak rela kalau harus menitipkannya pada seorang 'pengasuh', karena menurut saya jaman sekarang susah sekali untuk percaya apalagi menitipkan hal yang berharga kepada orang lain yang baru dikenal.



Rumah orang tua saya memang tidak besar, tapi mereka cukup cermat untuk membuatkan masing-masing kamar bagi ketiga anaknya. Saya dan Supix dapat jatah kamar di atas, sedangkan si Panu dapet jatah kamar belakang bawah. Ibu dan Bapak tentu saja mendiami kamar depan yang sebenernya sstt... bapak jarang banget mau tidur di sana kalo gak gara-gara 'panggilan alam' hwehehehe . Soalnya kasur di kamar depan letaknya di bawah, dan menurut pengakuan Bapak, beliau suka pusing kalo bangun dari kasur yang rendah. Terlepas dari itu, yahhh meskipun masing-masing kamar itu kecil hanya seukuran 3x3 m saja, tapi rumah ini jelas menjadi bukti dan saksi hidup bagaimana perjuangan orang tua saya dalam mencukupi kebutuhan 'papan' untuk kenyamanan anaknya. Dan saya harus bisa seperti itu!

masih tetap kamar yang sama, bedanya ada di furnish yang semuanya baru dibeli setelah nikah

Sabtu pindahan, dan rencananya minggu akan ikut arisan bareng temen-temen kampus dan pasangannya, tapi apa daya ternyata saya dapat kabar kalo mertua saya akan datang hari minggu itu dan membawa rombongan keluarga Jetis yang belum ketemu Naell. Mbah Uti udah gak bisa sabar lagi buat ketemu sama cucu barunya. Jadinya kerja bakti kilat untuk membereskan semua barang-barang pindahan sebelum kedatangan sekompi keluarga dari jauh itu.

Saya lebih seneng menjamu keluarga Ponorogo di rumah Ngagel sebenernya, karena selain rumahnya lebih luas dan asri, di sana juga deket kalo mau kemana-mana, kan letaknya tengah kota soalnya, yaa barangkali mau jalan-jalan ke taman atau ke bonbin, atau ke mall gak perlu jauh-jauh. Tapi sayangnya minggu lalu karena kejadian Gunung Kelud meletus, membuat Abu Vulkanik bertebaran kemana-mana termasuk ke Surabaya, dan ternyata wilayah Ponorogo lumayan parah untuk dampak abu vulkanik tersebut, sehingga mau gak mau keluarga Ponorogo yang tadinya punya planning ke Surabaya tanggal 15 februari terpaksa mundur karena pada kerja bakti ngebersihin sisa-sisa abu vulkanik di rumah dan atap.

Papa Naell lagi ngerapihin ASIP yang barusan dipindah dari rumah Bude Ngagel ke Kebraon

taraaaaa... ini dia hasil simpanan ASIP nya, kira-kira udah berapa botol tuh?!

Naell dan Mbah Uti Ponorogo, ehh mas Bayu (ponakan Suami, anaknya mbak ipar) ikut ngeksis

Si Naell kalo siang hobi banget bobok, jadinya sepanjang siang Mbah Uti dan Mbah Kung Ponorogo dateng dia banyak tidurnya, tapi sore hari giliran semua orang pada mau pulang si Naell malah bangun, belum lagi ada kejadian lucu pas Bude Andri (kakaknya Suami) ngegendong si Naell sementara Mbah Kung ngasih uang lembaran 100 ribu-an ke tangan mungilnya si ganteng, mata si Naell yang baru melek itu langsung bunder, dan tanpa disangka dia malah ketawa-ketawa sambil ngegenggam uang itu dengan erat. Ya Ampun anaakkuuu.. siapa itu yang ngajarin...

Dia seolah berkata : gaji pertama gue tuh!

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>