Pemeriksaan ke Enam kami (25W)

Assalamu'alaikum pemirsaaahhh.... (tumben ingat salam atuh neng, hehehe.. hush!)

13 September 2013

Dapat antrian no. 11 itu sesuatu sekali. Berarti sekitar jam 8 malam saya sudah harus stay di Rumah sakit untuk antri periksa, tapi sayangnya karena hari itu saya lemeess banget dan mengalami sakit punggung yang mengganggu, maka saya ketiduran deeehhh sampai jam 9 malem, alhasil nomer antrian saya terlewati dan lagi-lagi saya harus antri sampai jam 10 malem di sana. Nasiibbbb.

Alhamdulillah kehamilan saya memasuki minggu ke 25 alias 6 bulanan. Wuiikkkkk sebulan lagi bakalan kalap-kalap deh belanja buat keperluan si dedek bayi. Bukannya saya ikut-ikutan kata 'orang dulu' yang bicara tentang 'pamalih' kalo belanja keperluan dedek bayi sebelum usia 7 bulan ya! Bukan, karena memang saya rasa usia 7 bulan adalah usia yang pas buat mengestimasi segala keperluan menjelang persalinan. Kalo masih 6 bulan, saya rasa keperluan sudah bisa disusun, tapi untuk membelinya suami saya berfikir masih terlalu jauh kalo membelinya sekarang. Harusnya menurut suami saya, usia 6 bulan tuh usia menikmati masa-masa trimester kedua dan jangan memikirkan tentang apapun selain sukacita bakalan memiliki dedek yang lucu ini. Yaaaaa saya sih terima aja alasan dia itu, asal bukan karena bajet buat si dedek belum mencukupi aja di usia yang masih 6 bulan ini, hihihihi.

Tadinya suami saya malah berfikir untuk belanja keperluan si dedek menjelang persalinan. Whattt??? itu artinya baru usia 8 bulanan saya disarankan untuk mulai belanja-belanja. No no no, kalau itu saya tidak setuju. Yang namanya HPL (Hari Perkiraan Lahir) itu bisa maju dan bisa mundur dari tanggal yang ditetapkan dokter, lah kalo belum genap 9 bulan alias masih di kisaran kandungan usia 8 bulan saya tiba-tiba brojol? Sementara keperluan dedek bayi belum ada atau belum lengkap? Trus gimana coba??? Dasar lelaki emang ya (di sini nih yang mulai bikin perseteruan antara mama-papa buat si anak). Padahal menurut parameter ideal saya, usia 8 bulan itu semua baju, sarung tangan/kaki, popok, selimut dll harus sudah masuk ke tas bayi, jadi bisa dijinjing sewaktu-waktu kalau saya lahiran. 

Belum lagi nih ya, kami berdua sudah mulai ribut cari-cari nama yang bagus buat si dedek. Kesepakatan awalnya adalah kita memakai 3 kata buat namain si dedek, satu dari saya, satu lagi dari suami, dan satu lagi nama belakang yang melambangkan bahwa si dedek adalah anak kami berdua. Tapi dasar pak Suami tuh kadang curang deh, masa dia pilih 2 kata untuk nama si dedek sendiri dan saya disuruh ngalah pake semua nama yang dia ajukan. Hidiihhhh... nggak maaauuuuu pokoknya.

Lepas dari keributan di atas, saat USG kata dokter si dedek usianya sudah pas, dari ukuran kepala dan tungkai semua normal, berat juga normal, ketuban juga banyak, dan masih tetap cowok, trus gerakannya itu lohhhh fantastis banget aktifnya. Alhamdulillah..... Hampir tiap 3 jam sekali si dedek bangun dan mulai caper nendang-nendang perut saya. Bahkan sebelum saya tidur malam pun, si dedek masih sempat ngajak maenan dengan membuat bentuk-bentuk aneh di permukaan perut saya, geeemeeessss banget ngeliatnya deh. Kalo sudah gitu, cukup menempelkan tangan pak Suami ke permukaan perut saya, si dedek langsung deh anteng dan pelan-pelan ikut bobok juga.
Ini hasil capture dari video suami saya.

Ini gambar yang jelas, tuuhh si dedek ngangkang sukanya.

Lalu bagaimana keadaan saya selama perjalanan menuju bulan ke 6 ini? Makannya tambah banyak, tambah rakus, dan gak heran kalau berat badan saya jadi nambah. Kalau bulan lalu 52 kilo, maka bulan ini seperti prediksi saya, berat badan mengalami lonjakanisasi (halah) menjadi 55 kilo. Tapi anehnya, tiap maghrib tuh masih suka muntah juga loh saya ini. Kenapa ya? Heran saya.

Untuk vitamin, resepnya masih sama. Saya masih dikasih Eazycal (obat tulang) dan Nulacta Plus, dokter juga menyuruh saya rajin-rajin minum susu hamil biar gak gampang capek, apalagi saya sudah mulai mengeluhkan pinggang dan punggung yang kadang suka banget nyeri. Hwehehehe, tau aja kalau saya mulai males minum susu hamil satu bulanan ini. Sudah 3x pemeriksaan ini juga pak Suami rajin mendokumentasikan ke video saat dokter mulai USG si dedek, jadi kalau dia kangen sama anaknya sewaktu-waktu, itu video tingkah polah anaknya di perut bakalan dia liatin. Ooohhh so sweet nyaaaa...

Dedeeekk... 3 bulan lagi mama sama papa akan segera melihat wujudmu sayang. Sebenernya sih mama pengen banget foto in kamu 4D, cuma mahaalll amiiirrrr... di sini USG 4 dimensi selama kurang lebih 1-2 jam an dan dapat gift berupa CD dan album foto saat pemeriksaan, harga minimal 700 ribu , hwaahhh kalo dipikir-dipikir mending duitnya ditabung aja deh buat keperluan dedek yang lain atau untuk tambah-tambahan aqiqahan, daripada cuma sekedar memuaskan nafsu mama mu yang gak sabaran ini.

Eniwei, sehat-sehat terus ya dek. Jadilah pelita hati kami dan jembatan kami menuju Surga Allah dengan kesholehanmu nanti ya. Aminnn ya Rabb...

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>