Pemeriksaan ke Lima kami (20W)

14 Agustus 2013

Haaayyy All....

Alhamdulillah bulan ini kandungan saya menginjak usia 20W alias sudah masuk ke separuh perjalanan menjadi bumil, 5 bulan booooo'... wehehehe, gak kerasaaa . Tapiiii banyak kisah sedih di hari minggu *halah* bukan dink! Kisah sedih selama perjalanan menuju 5 bulan ini, apa itu???? Kram perut mameeeen.. yaps.. kram perut..

Sebelum liburan hari raya tanggal 2 Agustus 2013 lalu, tepatnya hari jumat, entah kenapa sekitar jam 10 siang saya merasakan perut bagian bawah sekitar 4 jari di bawah pusar nyeri banget. Awalnya saya masih bisa tahan sambil meringis-meringis, bahkan saya gak berani bilang temen yang lain karna takut jadi pusat kekhawatiran orang sekantor. Tapi jam 12 siang saya udah bener-bener gak tahan karena rasa nyeri di berbagai posisi tubuh saat saya sedikit saja bergerak, saya buat duduk tegak ke duduk bersandar langsung nyeri, dari duduk bersandar ke duduk tegak nyeri lagi, dan dari duduk ke posisi berdiri apalagi, nyeri nya pake BANGET. Dan saya langsung flashback kejadian nyeri saat keguguran 2 tahun lalu, hampir sama rasanya kaya gini. Was-was dong.. pastinya.

Saya pun menelfon suami, dia sedikit panik karena saya menangis di telpon tapi dia nya tetep belagak tenang, dari mana saya tau? Suaranya juga sedikit bergetar seolah khawatir terjadi apa-apa sama saya dan si dedek. Suami menyerankan saya untuk segera pulang, minta dijemput taxi (karena saya waktu itu bawa motor sendiri), dan nanti malam akan diantarkan ke dokter untuk periksa. Sayangnya dia lagi gak bisa menjemput waktu itu. Hiks.

Setelah saya buat makan siang, temen-temen kantor yang khawatir sama saya langsung mengantar saya pulang lagi-lagi pake mobil kantor, sementara sopir kantor saya ikut mbuntuti di belakang mobil pake motor punya saya. Nyampe rumah setelah sholat langsung saya buat rebahan, masih sambil meringis-ringis dan menangis menahan sakit yang luar biasa saya mencoba berkomunikasi dengan si dedek, minta maaf kalau saya udah salah membuat diri saya sendiri kesakitan seperti ini.

Baru jam 5 sore rasa sakit itu hilang, dan malamnya saat ke dokter saya menjelaskan kejadian nyeri perut  yang menjadi alasan saya kontrol sebelum waktunya. Kata dokter saya positif kecapekan dan terlalu banyak duduk, fiuuhhh... Dan saya cuma dikasih resep obat anti nyeri yang harus diminum saat nyeri nya kumat.

Kabar baiknya adalah saat itu kandungan yang di USG masih berusia sekitar 18W mengabarkan berita gembira, si dedek kebetulan lagi ngangkang dan memperlihatkan jenis kelaminnya tanpa dipaksa. It's a Boy. What a relief... Seperti yang saya bayangkan selama ini. Saya sampai tanya berkali-kali ke dokter : "Ini bener cowok kan dok? Bukan tangan yang lagi suit atau jari jempolannya kan?". Dr. Maya sampe ketawa terkekeh lalu menunjuk ke layar minitor agar saya tau bahwa tangannya si dedek dua-duanya lagi di atas berusaha seperti meraih sesuatu. Yaahhh mudah-mudahan cowok beneran ya Allaaahhh. Dan yang penting adalah dia sehat.

Hari pertama masuk kerja pun yaitu tanggal 13 Agustus 2013, lagi-lagi di kantor saya mengalami kram perut AGAIN!!. Gak banyak cuap-cuap saya langsung menelpon suami yang saat itu juga langsung ijin dari kantornya untuk menjemput saya dan langsung di bawa ke rumah sakit terdekat. Rasa nyeri nya kembali hebat seperti tanggal 2 Agustus kemaren, makanya saya khawatir banget. Ini si dedek kenapa tho ya?

Saking paniknya, meskipun saya tengah mendapat perawatan medis di rumah sakit terdekat itu, suami sampai menelpon dr. Maya agar dokter itu bisa memantau saya dari jauh. Analisa sementara Dr. Maya lagi-lagi saya kebanyakan duduk dan kurang air minum, dan saat itu saya memang mengaku bahwa saya bener-bener capek duduk akibat acara Halal bi Halal seantero Institusi di tempat saya bekerja harus molor, harusnya 2 jam selesai tapi ini sampai 4 jam. Walhasil saya yang duduknya gak nyaman dalam kondisi yang 'istimewa' ini langsung bereaksi saat balik ke kantor sekitar jam 12 an siang.

Saya sempat dikasih obat yang dimasukkan lewat dubur saat di rumah sakit, kalau gak salah nama obatnya Supositoria, diobservasi selama 2-3 jam untuk mengetahu reaksi obatnya dan apakah saya masih nyeri atau tidak, kalau masih nyeri terpaksa saya harus opname. Duuhhh gustiiii enggak lagi deh opname, rasanya gak enak banget apalagi kalau dalam keadaan hamil begini.

Untungnya setelah 2,5 jam nyeri saya lumayan hilang, setelah membereskan administrasi saya pun pulang ke rumah dan wajib beristirahat full bedrest selama 3 hari di rumah. Dan itu berarti saya nambah libur lebaran lagi seminggu. Ckckck, magabut bener... Dan pas pulang saya baru dikasih tau pak Suami bahwa dia sempat ditegur oleh dokter di rumah sakit tadi perihal rasa nyeri saya. Tentang tidak bolehnya suami mengeluarkan *maaf* sperma di dalam rahim sebelum kandungan menginjak 8 atau 9 bulan. Katanya sih sperma suami itu mengandung hormon prostaglandin yang dapat menyebabkan kontraksi pada rahim, dan kontraksi seperti itu dibutuhkan saat menjelang masa persalinan, bukan sekarang. Yaahhh emang sih sabtu malam kemaren suami sempet 'kelepasan', tapi masak ya telat banget reaksinya baru selasa siang. Wallahu'alam deh, setelah tau beberapa alasan saya nyeri, maka laen kali saya akan berusaha menghindarinya.

Besoknya saat tanggal 14 Agustus 2013, waktunya balik ke dr. Maya untuk kontrol si dedek di usia kandungan 20W yang sudah dijadwalkan oleh si dokter. Alhamdulillah ukuran semua normal, kepala dan tungkai sepakat menunjukkan usia 20W meskipun beda di hari nya. Dan di pemeriksaan ini si dedek lagi-lagi keliatan kelaminnya yang alhamdulilah masih sama. Baby Boy. Aktifnya si dedek di perut sempet menyulitkan sang dokter saat mencari posisi gaya yang pas melihat ukuran tungkainya, hehehe, gak tau lagi ngapain aja tuh si dedek di dalem gak mau berhenti gerak. Memang sejak 18W itu saya sudah bisa merasakan gerakannya di perut ini, rasanya geli-geli gimanaaa gitu, bahkan suami saya sampai gemes sendiri saat memegang perut saya yang lagi jedut-jedut.


Mulai bulan ini vitamin yang diberikan ke saya ada perubahan, yang Eazycal alias obat tulang masih tetap diresepkan, tapi yang Lactafar diganti sama Nulacta Plus, gak tau tuh kenapa diganti, padahal yang Lactafar saya suka banget aromanya, meskipun hanya vitamin minyak ikan, tapi dari aromanya Lactafar lebih segar dan lebih unyu, wong sebelum meminumnya saja saya suka nyiumin bau nya dulu saking senengnya sama tuh vitamin, hehehe. Tapi ya sudahlah, mungkin memang sudah saatnya ganti vitamin ke Nulacta Plus kali ya?

Kalau dari hasil gugling sih, kandungan Lactafar dan Nulacta Plus hampir sama yaitu Fish Oil alias minyak ikan, serta EPA + DHA. Bedanya ternyata kalau Lactafar ada kandungan Vit E 10 mg dan Folic Acid (Folat untuk nutrisi otak bayi), sedangkan Nulacta Plus memiliki kandungan Vit E hanya sebesar 4 mg dan tidak mengandung folic acid. Ooooo... I see, mungkin karena sudah lewat setengah jalan jadi bumil kali ya pembentukan struktur otak sudah hampir berhenti dan vitamin otaknya pun diganti. Hmmm.... sotoy abiissss.

Sehat terus ya dedeeekkk. Mama Papa sayang kamuuu....

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>