Pemeriksaan ke empat kami (16W)

15 Juli 2013

Bulan ini resmilah kandungan saya menginjak usia ke 16 minggu (mekipun lagi-lagi di USG dedek ketuaan jadi 17W) alias masuk ke 4 bulan. ALHAMDULILLAH senengnyaaa. Dan seperti biasa, berat saya tidak juga nambah, stuck di 50 kilo saja. Saya sudah ketar-ketir kalo si dedek berat maupun ukurannya ikut kecil seperti saya, tapi kok ya Alhamdulillah kata dr. Maya bayi saya normal-normal saja.

Dan senengnya apa? Saya dapat nomor antrian 12 mameeenn... hihihi, berarti gak akan tengah malam banget saya periksa ke dokter. Dan benar saja, jam setengah 10 saya sudah berangkat ke dokter, menunggu setengah jam, lalu dipanggil deh. Kalau kemalaman takut si dedek tidur dan gak gerak-gerak saat difoto, padahal saya udah penasaran banget ngeliat gerakan si dedek di perut ini. Hiks.. mupeng...

Tadinya pas USG mau saya rekam tuh, cuma saya lupa saking excited nya ngeliat dedek gerak-gerak dan tangannya melambai-lambai, duuhh.... akhirnya mama bisa liat gerakan kamu ya nak, detak jantungnya juga normal, dan sukanya bolak-balik badan hampir tengkurap kaya papa nya. Dokter juga belum bisa ngeliat jenis kelaminnya karena si dedek masih malu-malu kucing.


Sayangnya nih, sudah lebih dari seminggu ini saya mengalami batuk parah. Awalnya cuma flu biasa, tapi lama-kelamaan batuk dan makin hari makin parah. Sesuai saran dokter saat awal-awal hamil dulu, kalau terserang batuk jangan konsumsi sembarang obat, dan obat yang boleh diminum hanya Laserin saja, saya belilah itu obat untuk sementara mengatasi batuk saya, dan belakangan baru saya tahu Laserin itu masuk kategori jamu, kandungannya pun herbal, bahkan bayi saja bisa minum. Hmm.... Pantas saja dr. Maya mengijinkan saya minum itu obat.

Sebenernya kalau batuk saya lebih suka konsumsi jeruk nipis yang dicampur sama kecap, menurut saya hasilnya cespleng soalnya, tapi berhubung suami khawatir sama maag saya yang kumatnya sejak hamil ini gak bisa diprediksi, maka dari itu agak dihindari yang asem-asem. Mau nyoba resep kencur diparut diberi sedikit madu pun belum sempat saya coba, serem sama bayangan sendiri tentang rasanya soalnya, hehehe. Dan itu akhirnya membuat batuk saya tambah parah, bahkan beberapa menit sebelum nama saya dipanggil untuk kontrol, saya batuk-batuk sampai membuat perut saya kaku semua, dan dokter akhirnya meresepkan obat batuk untuk meredakan sakit tenggorokan akibat batuk ini.

Untuk resep vitamin bulanannya masih tetap, yaitu Eazycal sang obat tulang, dan Lactafar si vitamin khusus ibu hamil, dan juga obat batuk dari resep tambahan bu dokter.

Semoga saya lekas sembuh aja deh, kasian si dedek pasti ikut kaku semua di dalem pas saya batuk-batuk gitu. Sedihnyaaa.. jadi worry sendiri sama keadaan si dedek. Maafin mama ya deeekk... Mama papa sayang adeekkk...

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>