Belut Khas Surabaya (BKS)

Pernah makan belut?? Hmmm... Kalo inget bentuk belut ini, gak bakalan nyangka kalo bisa jadi makanan yang rasanya ciamik, tentunya kalau dibumbui dengan bumbu yang pas dan ditemani sambelyang cucok dengan karakter rasa asli si belut sendiri ya.


hewan licin ini cukup membuat lidah bergoyang

Kalau kuliner di Surabaya biasanya yang jadi primadona adalah Bebek Goreng, tapi ternyata tidak ketinggalan hewan licin mirip ular berjuluk MOA ini juga kerap diburu oleh pecinta kuliner lho. 

Ceritanya malam ini saya lagi ngidam belut nih. Kapan hari saya iseng-iseng jalan-jalan malam dari arah Bratang lalu melewati Jalan Raya Ngagel Jaya Selatan, dan pas saya memperhatikan jalan sebelah kiri, ada warung Belut yang kok kayaknya rame amat.


Sebelum lanjut ya, sebenernya saya punya 2 pengalaman gak enak sama makanan belut penyet. Yang pertama waktu masih pacaran sama sang suami tercinta, kita pernah mampir beli penyetan belut goreng di daerah Barata Jaya lepas Bratang Gede (sekarang sih udah gak ada warungnya). Rasanya beneran bikin senewen. Salah bumbu pastinya. Lah piye? Wong saya gak bisa merasakan rasa apapun selain rasa manis yang dominan dan gak cocok sama rasa belut yang cenderung gurih, belum lagi adanya ketumbar yang seperti tumpah ruah tidak beraturan di belutnya. Mana tuh belut sedikiiiittttt banget porsinya, belum lagi kalau saya cerita soal sambalnya, terasi nya kebanyakaaaannnnn dan bikin rasa sambal jadi totally weird!! Harganya pun selangiiitttt. Jaman kuliah pula saat itu. Sampai saya terang-terangan makan sedikit dan menyisakan belutnya yang hampir utuh biar yang jualan ngerasa kalo dagangannya mengecewakan, harga mahal tapi rasanya amit-amiiitttt...


Pengalaman yang kedua sih bukan sama saya ya, suami saya sendiri waktu itu nyoba-nyoba makan belut di luar bareng Najwa *my beloved daughter looks like*. Dan mungkin masih kebayang rasa belut jaman kuliah dulu, akhirnya dia nyoba cari pedagang belut goreng selain di daerah Barata Jaya itu. Di kumpulan PKL sebelahnya RMI Ngagel, pas di belakangnya taman Flora Bratang. Dan lagi-lagi dengan harga selangit, dia gak bisa menikmati tuh belut karena selain katanya bumbunya gak meresap di belutnya, sambelnya pun rasanya not to the north, not to the south alias gak ngalor gak ngidul.. 


Balik lagi ke Belut Ngagel Jaya Selatan, saya sebenernya baru tahu tuh warung dua hari yang lalu. Dengan Plakat gede berwarna kuning dan berlampu bertuliskan “Belut Khas Surabaya”, terlihat meyakinkan sekali rasa yang ditawarkan di sana, mana yang beli juga banyak (pas saya liat 2 hari kemaren malam itu emang lagi rame pengunjung). Setelah JJM (jalan-jalan malam) kala itu dan udah rumah, saya malah saya kepikiran banget pengen mampir makan di warung belut. Keinginan itu agak kendor setelah mengingat 2 pengalaman buruk kami perihal belut yang ada di sekitar Ngagel ini. Ya udah lah, kapan-kapan aja.


Tapi dasar lagi hamil ya, jadi keinginan untuk makan belut mengalahkan rasa trauma saya terhadap belut dengan rasa nano-nano sebelumnya. Dan akhirnya masuklah saya ke warung belut malam ini. Untungnya malam itu tidak seramai saat saya melihat warung ini sebelumnya.


Waktu saya membaca menu di BKS ini, saya cukup amaze juga karena saya pikir Cuma ada satu jenis masakan aja seperti pecel belut alias belut penyet. Tapi ternyata berbagai jenis sajian bermenu belut seperti belut asam manis, belut goreng saos inggris, belut kering, belut basah, belut elek, dan beberapa menu ‘ikan-ikanan’ lain seperti lele, udang dll juga ada. Hmmmm kind of yummy ya... tapi tetap saja, pilihan saya jatuh pada nasi belut goreng basah dan sambel setengah pedas, sementara suami saya memesan menu serupa hanya saja belutnya minta goreng kering.


Cukup lama sih saya nunggu, ada 20 menitan kayaknya, padahal nih perut udah krucuk-krucuk gak karuan, untungnya minumannya dateng duluan, teh anget yang cukup bisa membohongi auman lambung saya, serta incip-incip dikit es beras kencur punya suami.


Dan setelah penantian cukup lama itu, datanglah si belut hasil ngidam saya. Belut tersebut tertata rapi di atas sebuah cobek mini beserta sambelnya, dan ini nih yang mungkin berbeda dari penyetan pada umumnya, di atas si belut ada beberapa geprek bawang putih yang masih ada kulitnya yang sudah digoreng, sehingga aroma bawang putih ini menambah rasa gurih pada belut dan sambalnya. Lalapannya juga tanpa cacat ya, kubis, mentimun, kacang panjang, selada dan the master of lalapan yaitu KEMANGI. Hmmmm.... setelah mengincip segigit tuh belut, segala antisipasi tentang 2 menu belut sebelumnya langsung hilang, 20 menit menunggu pun tergantikan dengan rasa belut yang ueenaaakkk banget-nget-ngeeettt, dan ini bener-bener cucok sama lidah saya, lidah cerewet ibu-ibu hamil. 10 jempol untuk sang belut pokoknya!



Trus, waktu saya iseng-iseng liat dinding warung makan belut ini, tergantung beberapa foto yang cukup menarik untuk dilihat, ternyata banyak juga artis yang pernah datang ke sini. Sebut saja Ananda Mikola dan adiknya Moreno Suprapto, Viky Nitinegoro, vocalistnya band seventeen Ivan, dan ada beberapa artis lagi yang saya lupa namanya, hehehe. Maklum, kuota memori saya mendadak berkurang akhir-akhir ini, jadi kalau disuruh mengingat apa-apa dengan baik, saya rasa akan mengecewakan anda-anda semua.



Sekedar informasi yang saya baca dari beberapa temen blogger, bahwa BKS (singkatan dari Belut Khas Surabaya) ini ternyata adalah milik dari H. Poer juga, salah satu dari 3 anaknya adalah pengelola tetap cabang Utama Surabaya ini. Kalau ada yang belum tahu H. Poer, beliau adalah usahawan warung Belut cukup terkenal di Surabaya dengan warung belut yang sudah buka lebih dari 7 cabang di Surabaya bernama Spesial Belut Surabaya (SBS). Dan kenapa juga penyajiannya cukup lama?? Iyalah, wong ternyata belut yang dimasak adalah belut fresh, jadi harus nangkap dulu di bak mereka, di bunuh, di bersihkan, lalu di potong. Hmm.. pantesan sih lumayan lama, tapi gak papa deh kalo rasanya enak kaya gini.


Kayaknya saya bakalan datang lagi ke sana nyoba jenis masakan lain dari bahan dasar belut ini, meskipun seporsi penyetan belut tanpa nasi dibandrol seharga 15 ribu rupiah (belum termasuk pajak), dan total kami berdua makan kemaren kurang lebih habis kocek 52 ribu, tapi untuk rasa boleh lah kalau memang harus dibandingkan dengan harga yang tergolong tidak murah ini. Ini nih yang bener, ada harga, ada rasa!

Ada yang penasaran ingin mencicipi rasa belut ini? BKS juga membuka beberapa cabang di beberapa kota seperti LA. Sucipto Malang dan Rawamangun Jakarta


Saya juga masih ingin menjelajah lagi menu belut di Surabaya. Si cecunguk Pravita memberitahu saya kalau ada menu belut juga di resto ‘Lauk-Pauk’ Manyar dengan menu sambel pencitnya yang katanya mantap meskipun tidak ada variasi jenis masakan lain untuk pengolahan belutnya. Si Petruk juga bilang kalau di daerah Ahmad Yani sudah ada cabang ‘Spesial Belut Surabaya’ yang cukup pantas untuk dicoba, sekedar untuk membandingkan rasa warung punya si Bapak dan warung si Anak sih. Saya aja nih yang katrok kayaknya karena belum tahu dimana-mana saja menu belut andalan Surabaya ini berada, hehehe. Okey deh... next time pasti di kunjungi itu rekomendasi dari Pravita sama Petruk. Ada yang lain yang bisa kasih rekomendasi???

5 komentar:

  1. kalau yg di rawamangun sebelah mana ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah maaf info nya kurang lengkap ya, sebenernya di link rawamangun di atas isinya adalah info lokasi BKS, tapi sepertinya link nya tergeser sama link web lain, dan karena tulisan ini saya buat di tahun 2013, saya belum sempet update lagi dimana lokasi cabang rawamangunnya hehehe

      Hapus
    2. coba buka di sini mbak https://www.facebook.com/pages/Belut-Khas-Surabaya-Jl-Pegambiran-Rawamangun/209234512530786

      Hapus
  2. Yang di rawamangun pindah ke Jl Layur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih tambahan infonya mbak.. Salam kenal..

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>