FINALLY... cinta yang kutunggu datang..

25 April 2013

Ya Allah.. tiada kata terindah yang bisa saya ungkapkan untuk kabar baikMu kemarin. Dimulai sejak 2 minggu terakhir nafsu makan saya meningkat drastis, pagi hari rasa lapar begitu melanda saya, tidak dapat ditahan sama sekali. Saya tidak berfikir akan terjadi apa-apa karena biasanya kalau saya mau haid pasti saya juga mengalami 'rakus' mendadak.

Tapi yang sempat membuat saya galau adalah, beberapa hari setelah kerakusan mendadak itu, keluarlah keputihan berwarna pekat yang selalu terjadi setiap bulan saat akan haid. See, saya rasa itu wajar seperti bulan-bulan saya terdahulu. Tapi sayangnya 2 hari setelah itu keputihan pekat itu kembali berhenti, bersih. Maka saya pikir karena mungkin haid saya akan mundur saya harus bersuci dulu. Dan 3 hari setelah bersuci keluarlah lagi keputihan itu, kali ini tidak sepekat yang pertama.


Saya berencana pindah ke rumah Ibu saya di daerah Kebraon, makanya minggu kemaren saya bantuin keluarga saya untuk bersih-bersih rumah, nyapu, ngecat dll. Anehnya kok saya segitu ngerasa capeknya, bahkan naek ke lantai 2 saja saya kaya ngos-ngosan gitu. Padahal saya ini dapat predikat pembantu sepanjang masa oleh adik saya *makanya kenapa saya dipanggil Idjah sama si Supix, adik saya ini*, yang artinya adalah semangat saya untuk bersih-bersih rumah melebihi semangat pembantu manapun yang digaji, bayangin! saya gak digaji loh ini.

Tapi predikat itu saya rasa mulai luntur minggu lalu, entahlah saya serasa gampang capek, bahkan memegang sapu lalu menyapu sepetak rumah ibu saya, saya sudah 'menggeh-menggeh'. Saya masih belum berfikiran apa-apa. Selain itu, entahlah karena saya sudah tidak pernah memasak hampir sebulan ini atau bagaimana, saya selalu minta dibelikan makanan yang tiba-tiba saja muncul di pikiran saya, saya serasa pengen banget makan itu. Mulai dari kebab, ronde, degan ijo, bahkan menu breakfast punya Oom McD, dan untungnya suami saya yang sabar itu selalu menuruti keinginan saya meskipun pada saat itu kami belum tau akan bahwa bukan hanya saya yang menginginkan makanan itu.

Melihat hal yang agak aneh itu, sempet dua teman kantor saya berkomentar kalau mungkin saja saya hamil, dan saya harus mengetesnya. Tapi saya bersikeras gak mau pegang testpack lagi, 3 tahun melihat hasil testpack negatif itu bukan sesuatu yang mudah buat saya, jadi mendengar kata testpack ada rasa trauma tersendiri yang membuat saya sebisa mungkin melupakan hal itu dalam hidup saya.

Sampai kejadian keputihan pekat itu terjadi lagi, dan saya sudah mulai panik. Apa mungkin kista saya kumat? Dan kista itu yang membuat saya tidak mens sampai hari ini, karena kira-kira saya telat haid sudah seminggu lebih, entahlah saya tidak pernah merasa sepanik ini, padahal tiap bulan kadang mens saya juga gak teratur, tapi kali ini beda... Saya merasa ada sesuatu rasa panik atau khawatir yang tidak biasa, saya sempat berfikiran apa mungkin saya hamil? Karena saya gampang mual akhir-akhir ini kalau ada bau yang gak enak. Tapi Tidak! Saya tidak mau kege-eran dulu, saya biarkan saja dan berusaha melupakan rasa khawatir saya yang mulai lebay ini sampai akhirnya saya sakit panas.

Iya demam, saya terserang flu kayaknya, tapi selain badan lebih lemes dari biasanya, kadang ada rasa nyeri juga di rahim sebelah kiri, tapi memang tidak terlalu sakit, cuma kaya ada yang nowel-nowel keras gt, slendep-slendep kalo orang jawa bilang. Didasari rasa khawatir itu saya bilang ke suami saya kalo saya mau periksa ke rumah sakit, saya mau periksa kondisi kandungan saya, kenapa kok sampai sekarang belum mens dan cuma keluar keputihan pekat gitu, belum lagi rasa gak nyaman di rahim sebelah kiri ini bikin saya tambah mensuspect diri sendiri apakah itu akibat kista saya tumbuh lagi?

Setelah konsultasi dengan dokter, saya disuruh tes urin dulu, dan itu pake testpack. Saya sempet merinding juga denger kalimat 'tes urin pake testpack', tapi untungnya bukan saya langsung yang akan mengetesnya, tugas saya hanya pipis, dan mbak perawat yang ngintilin saya ke kamar mandi itulah yang akan mencelupkan testpacknya ke urin saya.

Saya pasrah tapi separuh penasaran saat mbak perawat itu mengambil beberapa tetes urin saya dan meneteskannya ke testpack, dan begitu dia membuka penutup hasil garisnya, saya melihat jelas disitu ada 2 strip garis. Clearly. Dan saya serasa BLANK. Kalau saja saya tidak melihat langsung mbak perawat yang meneteskan urin saya langsung ke testpack itu, saya mungkin masih juga menyangkalnya kalau bisa saja urin yang menghasilkan 2 strip garis positif itu bukan urin saya. Lagi.. hening.. saya masih tetap Blank. Hasil testpack saya POSITIF. Puji Syukur Kehadirat Allah Tuhan Semesta Alam..

how beautiful it is...


Setelah pemeriksaan urin itu, saya diminta ke Poli Kandungan, lalu dipindahkan ke Poli Hamil. Saya menjalani pemeriksaan USG dan disitulah saya kembali diliputi perasaan khawatir lagi. Tidak terlihat apapun di USG, setitik kantung kehamilan yang katanya sudah bisa dilihat di awal kehamilan pun tidak ada. Ya Allah.. saya masih sangat pasrah, berdoa dan berharap bahwa hasil tes urin tadi tidak salah. Kekhawatiran itu kembali terbesit saat mengingat-ingat bahwa keguguran saya 2 tahun lalu juga di bulan april ini, saya pasrah.

Dokter memperkirakan usia kandungan saya 4 atau 5 minggu, dan wajar bila usia kehamilan segitu belum dapat dilihat apa-apa melalui USG normal. Waktu balik ke kantor pun, teman-teman saya yang ikut seneng denger kabar saya positif hamil pun langsung memberi banyak wejangan. Tentang tidak munculnya apa-apa di USG itu adalah hal biasa, malah temen saya yang anaknya udah 3 itu bilang kalau baru di usia 2 bulan  dia bisa keliatan sang jabang bayi dan kantungnya. Teman saya yang lain yang sudah punya 1 anak dan sekarang sedang hamil anak kedua ini pun memberitahu saya lewat BBM kalau memang usia segitu lewat USG biasa gak terlihat, kalau mau saya disuruh USG Transvaginal. Transvaginal?? Bukan hal yang asing, karena saat saya program kehamilan 2 tahun lalu, alat itu kerap sekali mengubek-ubek 'dalaman' saya untuk mengecek kondisi rahim dari dalam.

Tapi saya tidak mau dulu, saya bahkan ingin memuaskan diri dulu untuk mentestpack ulang dengan testpack merek lain, agar saya benar-benar yakin bahwa saat inilah waktunya. Saya blank sodara-sodara, dan saya rasa testpack ulang adalah jawaban terbaik untuk saya. Tunggu apdetan terbaru saya nanti.


******************************************************
Update, 26 April 2013.
Saya beneran nge tes lagi pake testpack nih, kali ini pake yang murah saja, harga 2 ribuan. Dan Alhamdulillah hasilnya tetap sama. Ayeeyyyy....


2 komentar:

  1. Salam kenal mba..saya terharu baca ceritanya..bisa ikut ngerasain karena udah 2,5th nikah juga belum dikasih momongan. Mohon doanya ya mba.. :)

    BalasHapus
  2. Salam kenal juga mbak ajeng.. sabar dan jgn putus asa mbak, cm kata itu yg bisa sy selipkan.. semogs mbak dan suami segera diberi momongan. Amiiiinnn ya Allaaaahh...

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>