Buka Celengan, AYEEYYY!!!!

Saya Kembali lagiiii... HAHAHAHA... 

Kali ini saya mau pamer dulu ahhhh... pamerin hasil duit celengan yang berumur hampir 3 tahun. Kenapa 3 tahun?? Karena tabungan celengan ini dimulai pada saat-saat awal saya menikah. Suami saya niat banget loh masukin duit ke celengan ini, sampai-sampai saya dilarang tahu berapa isi celengan itu. Dan saat saya menceritakan tentang celengan, not as simple as ordinary 'celengan'. Ini celengan turun temurun mulai bapak saya kecil, hehehe, lebay dink. Ini celengan hasil karya tangan bapak saya pas awal-awal masuk kerja, terbuat dari besi murni dengan tutup yang dilobangi sebesar uang koin seratus rupiah gede jaman dulu, lalu ada pengaitnya lengkap dengan gembok dan kunci kecil.



Awalnya saya penasaran aja, berapa sih duit yang udah dikumpulin suami saya dari receh ke receh, hari ke hari, bulan ke bulan, dan tahun ke tahun itu. Tapi saya gak pernah berhasil nemuin dimana suami menyimpan kunci gemboknya, sampai suatu saat saya tiba-tiba tertarik memperhatikan kunci motor suami yang banyak banget digantungi kunci-kunci lain. Ada kunci rumah, kunci motor itu sendiri, kunci gembok sepeda motor, dan.. satu kunci kecil yang bikin penasaran, tiba-tiba saya iseng mencocokkan kunci itu dengan 'brankas' suami saya dan klik! Berhasil! Hmm.. rupanya saya dilarang melihat isi celengan karena selain banyak duit recehan, saya juga nemu beberapa lembar duit 100 ribu dan 50 ribu an, mungkin takut saya ambil buat shopping kali ya, hehehe.


Duit di bekas kaleng biskuit
Daann... hari ini, saya pengen memasukkan uang celengan itu ke tabungan beneran. Karena memang sudah 2 'shift' celengan itu penuh terus. Shift pertama hasil celengan itu ditaruh di kaleng bekas biskuit sama suami saya, dan shift yang kedua masih ada di celengan itu sendiri. Awalnya saya mencoba memilah dan mengisolasi duit koin per 10 bijinya sendirian di rumah, tapi mengingat tuh duit receh banyak banget, saya jadi punya ide untuk membawanya ke kantor karena akan banyak bala bantuan di sana. 


Duit Recehan setelah dibendeli
 Dan benar saja, selama 30 menit dirumah saya bundelin sendiri tuh recehan cuma dapat 15 bendel, di kantor dengan waktu yang sama semua duit receh itu bahkan selesai dibendeli dan dihitung pula. Aigooooo... what a wonderful smell saat membaui uang-uang itu, hihihihi *Mendadak mirip Tuan Krab*. Daannnn, inilah jumlah harta kekayaan celengan saya dan suami saya : Rp. 880.000,- alias Delapan Ratus Delapan Puluh Ribu Rupiah Boo'... hwaaaa... senengnyaaaaa...

Rinciannya adalah :
(Nominal uang x jumlah nominal per bendel x jumlah bendel)
100 x 10 x 42 = Rp    42.000,-
200 x 10 x 24 = Rp    48.000,-
500 x 10 x 42 = Rp  210.000,-
1000 x 10 x 5 = Rp    50.000,-
2000 x 10 x 4 = Rp    80.000,-
Duit gede        = Rp  450.000,- +

TOTAL          =  Rp. 880.000,-       

Tersimpan aman bersama teman-temannya..
Sekarang celengan saya kosong, dan sementara duit yang sudah dihitung ini masih saya titipin di brankas kantor karena saya lupa bawa buku tabungan, hehehe. Tapi besok pasti saya langsung cuss ke bank kok! suweerrrr, tunggu apdetannya yaaaa...

brankas beneran ini yak.. hehehe


























UPDATE 12 JUNI 2012

Guuuysss.... sesuai janji, saya akhirnya menyerahkan uang recehan ini ke bank. Telat banget yaaaa.. hehehe, soalnya bank yang saya tuju lumayan jauh dari kantor, dan itu harus jalan kaki, mana tuh bank terkenal dengan antriannya yang panjaaanngggg banget, dengan kondisi hamil muda begini, saya tambah males aja ke sana.

Sampai akhirnya mulai senen kemaren ada BANK CAR punya bank yang mau saya tuju itu ngendon di bawah kantor, akhirnya saya keinget duit recehan di brankas dan turun ke bawah buat masukin ke tabungan. Agak-agak malu gimanaaa gitu pas ngitung ulang tuh duit, dikiranya hasil ngamen kali yak? hehehe, tapi alhamdulillah hitungan saya kemaren bener dan sesuai sama yang dihitung mas teller nya.

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>