About my PHOBIA....

Gara-gara baca-baca lagi postingan saya yang lalu, dan di sana ada salah satu gambar yang menunjukkan saya tengah 'sekarat' akibat bau duren di tengah rapat, maka saya jadi pengen membahas sesuatu yang berhubungan dengan hal yang saya benci atau saya takuti, phobia biasa orang bilang.

Percaya gak, awalnya sebelum saya tahu apa arti Phobia, saya kira itu nama judul lagu yang miri-mirip sama Sephia, wakakakaka.. gak lucu ya? ketahuan bego nya soalnya, tapi begitu saya mengenal yang namanya om gugel, maka saya baru ngeh bawa Phobia mempunyai arti yaitu sejenis rasa ketakutan kuat (berlebihan) terhadap suatu benda, situasi, atau kejadian, yang ditandai dengan keinginan untuk menjauhi sesuatu yang ditakuti itu. Mungkin Phobia masih beberapa tingkat melebihi rasa takut, hal ini membuatnya berbeda karena rasa takut umumnya dialami oleh banyak orang terhadap kejadian yang hampir serupa, dan tidak menanggapi secara berlebihan terhadap ketakutan tersebut. Seperti takut jika jatuh, takut digigit ular berbisa, takut kejatuhan barang berat, itu adalah contoh rasa takut yang umum dialami banyak orang.

Sedangkan khusus untuk Phobia, orang yang mengalaminya cenderung menanggapi rasa takut yang kadang tidak masuk akal itu dengan memperlihatkan efek yang berlebihan malah kadang diluar nalar, entah menangis, pingsan, atau bahkan mual. Misalnya aja nih ada yang takut dengan karet, atau takut dengan ranting pohon, atau malah takut dengan tempat yang ramai. See?? bukankah hal-hal itu tadi adalah hal yang umum dihadapi oleh manusia dan tidak seharusnya menjadi rasa takut? lalu apa pemicunya? Phobia terjadi karena adanya faktor biologis di dalam tubuh, seperti meningkatnya aliran darah dan metabolisme di otak. Bisa juga karena ada sesuatu yang tidak normal di struktur otak. Tapi banyak psikolog setuju, bahwa phobia lebih sering disebabkan oleh kejadian traumatis.

Saya sendiri, Hmmm... entah ini termasuk phobia atau bukan. Saya mengalami ketakutan pada 3 hal. Yang pertama adalah buah duren, yang kedua adalah ayam, dan yang ketiga adalah bau minyak kayu putih.

Untuk sebagian besar orang yang tinggal di Indonesia, buah duren adalah buah yang memiliki titik kenikmatan tiada tara, katanya buahnya manis dan lembut, serta memiliki bau yang geli-geli enak menggeletik hidung. Tapi bagi saya, duren tidak ada bedanya dengan bau kaos kaki berkeringat yang tidak dicuci selama sebulan. Buah neraka yang mematikan. Jangan dibayangkan, saya sendiri mau muntah kalo membayangkan bentuknya dengan duri-duri menyebalkan itu.

Saya tidak ingat kapan saya tersadar bahwa saya benci duren, yang jelas di keluarga saya memang tidak ada yang menyukai buah itu. Termasuk bapak saya yang awalnya doyan duren yang akhirnya jadi ikut ketularan si ibu. Jadi ibu saya dulu suka pusing kalo bau duren, dan hasilnya adalah saat bapak saya makan duren dan ibu saya sampai keganggu sama baunya, dia bakalan marah-marah. Bapak yang suka males debat sama ibu akhirnya mengalah gak pernah makan duren kalo ada ibu, dan akibatnya itu keterusan sampai sekarang.

Adek-adek saya pun gak ada yang suka duren, dan mungkin yang parah adalah saya. Kalo si Danu atau Supix  mah emang gak suka duren, tapi kalo masih menahan baunya mereka gak ada masalah. Padahal kita gak pernah janjian loh, dan kami bertiga baru menyadari gak suka sama duren juga pas kita udah pada besar-besar ini.

Balik lagi ke Saya VS Duren. Percaya atau enggak, saya bisa mencium bau duren yang berjarak paling gak 100 meter dari posisi saya sekarang. Hidung saya sangat sensitif dengan bau menyengat a la kaos kaki jamuran itu, bahkan teman-teman penyuka duren yang lain belum menyadari kalau ada duren di deket mereka, saya sudah tau duluan dan kadang langsung kabur pindah tempat yang gak kesentuh sama bau duren. Efek apa yang ditimbulkan? Wah, sangat kuat sodara-sodara, efek paling ringan adalah saya langsung mual dan 'howak-huwek' di tempat, lalu naik level menjadi kepala pusing, sedangkan level tertingginya adalah mengeluarkan semua isi perut saya sampai kosong-song gak ada yang bersisa. 

Mungkin menyadari efek yang luar biasa itu, jadi saya selalu menghindari buah menyeramkan bernama duren, kalaupun terpaksa saya harus berhadapan langsung duel dengan kepala berduri itu, maka senjata saya adalah minyak aroma terapy atau tisyu basah dengan tingkat kewangian tinggi sampai mengalahkan bau duren. Tapi tetap saja, kalau bisa menghindar, gak ada alasan untuk saya tetap berlama-lama bersama buah neraka itu. Kata orang lidah saya kebalik atau apa, bodo amat.. terserah mereka mau bilang apa, toh gak makan duren juga gak ngurangin gaji saya.

Yang kedua adalah ayam. Chicken?? Yes it is! Ayam dengan definisi 'yang masih hidup'. Saya juga gak ingat sejak kapan saya membenci makhluk satu itu kalau masih dalam keadaan hidup, padahal kalau dia mati, ayam bisa jadi makanan nikmat yang memenuhi perut saya loh. Menurut saya ya, ayam itu mukanya aneh, belum lagi tuh hewan kaya gak punya otak gitu, mau ditabrak malah ngedeket. Dan yang paling membuat saya membenci ayam adalah, saya selalu suka ke ge-eran saat berada di dekat ayam dan seolah hewan itu mendatangi saya, dan bersiap menyerang saya dengan muka anehnya. 

Kalau sudah ada ayam yang berusaha mendekat, maka barang apapun di dekat saya pasti akan saya lemparkan ke arah tuh ayam biar dia pergi, padahal kenyataannya dasar tuh hewan stupid ya, udah tau dilemparin gitu bukannya malah menjauh tapi dia kadang malah ngedeket terus. Takut apa sih saya coba? takut kalo dia datang trus saya dipatok-patokin gitu, hiiiii... hewan kok aneh bodoh gitu. Trus untuk efek fisiknya adalah gak ada. Paling saya lari terbirit-birit dan kalo udah kepepet pasti bakalan nangis gulung-gulung mengharap kepergian sang ayam dengan sukarela.

Dan yang ketiga, hmm... saya rasa ini bukan phobia sih ya, tapi sekedar gak suka aja. Bau minyak kayu putih saya rasa adalah bau paling mengganggu kedua setelah duren. Kalau ini saya inget bener kapan saya mulai tidak suka dengan baunya. Pas SD waktu saya sama ibu dari Jombang balik ke Surabaya kan ngajak mbak sepupu juga, lah si mbak ini ternyata hobi mabuk kalo naek bus. Di tengah perjalanan si mbak Tari ini beneran muntah, hmmm.. ngerti kan yah bau muntahan itu seperti apa, gak lama kemudian Ibu saya mengeluarkan minyak kayu putih dari tasnya dan mengoleskannya ke leher mbak Tari, dan bau minyak kayu putih di bus plus muntahan yang ada di kresek itu berhasil membuat saya lalu ----->  . Sejak saat itu kalau ada bau minyak kayu putih, saya selalu tutup hidung karena saya yang punya sifat imaginer tingkat tinggi ini selalu berhasil mem-flash back kejadian di bus semasa SD itu.

Pernah ada kejadian yang paling berkesan saat saya dipaksa berduel secara LIVE dengan Duren ataupun Ayam. Yang pertama saat berada dalam Bus AC perjalanan balik dari Ponorogo ke Surabaya. Ada penumpang nakal yang membawa duren ke dalam bus. Duh Gustiii bayangin coba gimana baunya tuh duren dalam bus? Udah kaya muntahan tau gak? dan saya sudah hampir muntah saat itu. Untungnya suami saya tanggap dan langsung bilang ke kondektur bus nya kalo saya bakalan muntah-muntah di bus kalo sampai buah duren itu gak hilang dari dalam bus, suami saya juga setengah mengancam kalau dia akan turun dari bus karena dia membayar kenyamanan dalam kendaraan umum, tapi ternyata gak nyaman sekali. Apalagi peraturan bus AC memang dilarang membawa makanan dengan bau kuat seperti itu kan?

Akhirnya duren yang dibawa sama penumpang gak tau diri itu dikeluarkan dari dalam bus dan dipindah di bagasi. Saya sendiri, dengan bantuan minyak telon berusaha menetralisir hidung dan pikiran saya agar tidak terstimulasi dengan bau mengganggu itu.

Sedangkan untuk ayam, seingat saya itu jaman SMP. Jadi ada teman-teman saya yang berusaha ngerjain saya dengan memegangi saya sementara yang lain ngarahin tuh ayam biar mendekat ke saya. Duh saya waktu itu panik, teriak-teriak histeris, dan merasa bahwa guyonan mereka sama sekali gak lucu. Dan dengan ke-refleks-an saya yang tidak mereka duga saat ayam itu mulai mendekat, saya segera menendang teman-teman yang mengerjai saya dengan tendangan yang tidak main-main *efek ekskul tae kwon do saat SMP*. Sekuat tenaga loh saat itu, lalu menggigit tangan salah satu temen saya sampai luka lalu saya kabur dari mereka. Dan besoknya mereka mengeluh bahwa kakinya sakit karena saya tendang, dan tangannya juga memar dan luka hasil gigitan saya. Tapi saya malah marah-marah dan bilang kalo gak pengen di sakiti ya jangan menyakiti! Itu baru fisik yang sakit, lah saya? Yang mereka kerjain adalah psikis saya sih.

Bukannya saya gak mau melawan ketakutan saya terhadap tiga hal itu ya. Tapi menurut saya tidak ada untungnya juga berubah arah menjadi menyukai 'duren' ataupun 'ayam hidup' ataupun bau minyak kayu putih. Buah duren pun terbukti membuat pusing sebagian orang karena memang kandungan alkohol dan argininnya yang langsung menyerang pembuluh di otak dan menstimulasi bau eneg. Sedangkan untuk ayam, sudahlah.. lebih baik tidak usah membicarakan hewan bermuka bodoh itu, saya jadi kepikiran mukanya terus sampai sekarang. Lalu untukinyak kayu putih, hmmmm.... sekarang masih dalam taraf latihan untuk berusaha melawan bau yang juga masuk kategori 'menyebalkan' bagi saya.

Dan maaf, saya sengaja tidak memasang foto-foto mereka di blog ini, karena saya khawatir saya akan mual atau emosi saat melihat penampakan hal-hal yang paling saya hindari ini.

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>