RISKA MULEEEHHH....

Kali ini beneran tulisan gak penting kayaknya.. tapi percayalah, ini penting buat saya. Karena apa? karena si kunyuk Gendus bernama Riska yang sudah sekitar 1,5 tahun ini hidup mengembara di Korea sono, akhirnya pulaaannngggg * buat liburan -_-", bukan karena kangen saya * . Mungkin masih ingat tulisan saya di awal blog ini tentang siapa Riska itu? Orang gak penting dari mana dia berasal, atau makhluk jenis apa si Riska itu, baiklaaaahhh.. mareee saya jelaskan siapa Riska itu.

Saya lupa tepatnya umur berapa saya kena sial mengenal kunyuk Gendus itu, seingat saya sejak saya pindah dari rumah Nenek di Ngagel ke Kebraon, saya sudah melihat seonggok makhluk jelek itu di sana, yaaaa sekitar saya umur 4 tahunan kali ya? dan cecunguk itu baru berumur 3 tahun. Selanjutnya saya sekolah di TK yang sama dengannya, bahkan pulang pergi sekolah kadang bareng.


Setelah itu bertahun-tahun berlalu dan hubungan kami memang susah dideskripsikan, pasangan anak gadis aneh yang sering tidak cocok dengan beberapa anak di gang komplek perumahan kami, kami suka banget jadi 'partner in crime' untuk mengerjai anak-anak seumuran kami di kompleks rumah supaya mereka tidak 'mengganggu' wilayah kekuasaan kami, di manakah itu? di depan rumah saya. *HAHAHAHA, sumpah gak penting!*. Ini akibat ulah si Riska juga sampai saya ikut terprovokasi membenci anak-anak yang suka maen sambil teriak-teriak di depan rumah saya sementara saya dan Riska kadang gak diajak.

Saya suka banget maen ke rumah si Gendus karena memang kasta keluarganya masih jauh di atas saya, intinya saya ingin menikmati gimana rasanya tinggal di rumah yang fasilitas di dalamnya lebih lengkap daripada fasilitas seadanya di rumah saya, hehehe. Dan anehnya lagi, si Gendus yang jadi anak bungsu dua bersaudara itu malah gak merasa nyaman di rumahnya sendiri dan lebih memilih maen ke rumah saya. Karena apa? karena dia tidak merasa bebas curcol-curcol sama saya di rumahnya sendiri kecuali kalau sedang gak ada pakde-bude (panggilan saya buat orang tua si Riska) Di saat seperti itulah kami selalu beradu pendapat enaknya maen di rumah siapa, dan ujung-ujungnya, saya selalu mengalah. But why i always do that with her, "mengalah", don't you remember that thing Ndus?? kebaikan dan kehalusan hatiku yang selalu mengalah padamu?? ckckckck. Kamu berhutang budi banyak padaku.

You know what ndus? Saya tuh suka iri sama kamu pas seumuran SD kamu masih disuapin sama mbak-mbak pembantu itu, saya ingat banget saat itu kamu disuapin cumi-cumi kuah hitam. Saya yang waktu itu sangat asing sekali dengan makanan itu bener-bener iri sak iri-irinya deh, enak banget segede kamu masih disuapin *balada anak pertama yang punya dua adik*, makannya pake lauk yang bikin ngiler lagi baunya. Jadinya sampai rumah saya merengek-rengek minta dibelikan cumi-cumi dengan masakan yang sama, dan saya baru sadar bahwa di jaman itu, cumi-cumi merupakan makanan yang cukup mahal buat keluarga saya.

Jadwal saya maen di rumah Riska atau sebaliknya pas jaman SD sih standart ya, paling jam 10 an setelah pulang sekolah, mengambil kesempatan saat pakde dan bude pergi kerja, dan mbak kiki (kakak nya si Riska) belum pulang sekolah. Setelah kelas kami tambah tinggi, waktu maen kami beneran terbatas, cuma pas agak sore an aja, itupun disambi sama berangkat ngaji bareng di komplek rumah sebelah, dan lagi-lagi saya suka sebel sama kebiasaanmu pas SD yang masih suka 'nenen' itu, apalagi tiap kamu pake jurus rewel mu untuk absen ngaji, hadeehh sumpah saya sebel banget!. Di rumahnya, kami pernah maen 'pacak-pacak' an alias dandan-dandanan, kalian tau pake apa? si kunyuk itu mengerjai saya dengan menyuruh saya menggambar alis sendiri pake spidol. Damn! dan saya gitu nurutnya ya, waktu ibu jemput saya di rumah Riska, gak kebayang deh betapa kagetnya si emak ngeliat saya dengan muka celotengan, belum lagi bergaris-garis spidol tertancap mantap di alis saya membuat penampilan saya lebih dari ajaib, dan saya mendengar Riska cekikikan di dalam rumahnya.

Masih di rumahnya juga, kami pernah maen ice skating pake cara yang kalo dilakukan sama anak saya besok, saya pasti bakalan marah berat. Ide itu dari saya memang, menaburkan bedak ke seluruh ruangan di rumahnya, lalu memasang tas kresek di kaki kami sambil seluncur-seluncuran gak jelas belagak kami maen ice sketing di negara bersalju. dan Tuhan, sepertinya kegilaan kami memang dimulai sejak kami bertemu, karena kresek dan bedak itu baru contoh kecil saja.

Kalau pas dapet jadwal maen di rumah saya yang selalu ada penjaganya alias ibu saya yang sangat cerewet itu, kita mainnya gak sampe se-ekstrim kalo di rumah si Riska, paling maen dakon, maen bekel, maen lompat tali, masak-masakan, kartu, monopoli, dan asal kamu tau ndus, saya bertekad dalam semua permainan itu denganmu, saya gak akan pernah terkalahkan, dan saya memang selalu menang. Melihat wajahmu yang manyun itu, sungguh membuat saya senaaaannnggg bukan kepalaaannggg..

Dari semua permainan itu, saya paling suka saat kita maen rumah-rumahan. Memasang jarik dan selimut dengan tali, dibuat seperti tenda dengan perlengkapan masakan yang kamu bawa dari rumah, dan kita tidur bareng di sana sambil cerita-cerita masalah cowok yang kece di sekolah kita, and then.. belakangan baru saya sadari, sejak SD kita udah sok tua banget sih mikirin cowok. ckckck.

Ndduuuzzz... tau gak siihhh kamuuuu.. kamu itu udah kaya adek buat saya, nasibmu yang terlihat dimanja tapi sebenernya tragis karena dikekang sedemikian rupa kadang membuat saya kasian juga sama kamu, tapi saya juga gak bisa menutupi banyak hal yang saya inginkan di hidup saya, itu ada di kamu. 

Banyak hal yang buat saya melongo dari kelakuanmu atau dari apa yang kamu kerjakan, saya ingat pertama kali kamu menunjukkan hasil gambaranmu ke saya, saya terkejut kamu bisa menggambar sebagus itu dengan benda yang disebut crayon. Saya bahkan sempat merasa kehilangan kamu saat kamu sibuk les gambar, les biola, dan kesibukan les di SMP kamu. Pertemuan-pertemuan kita selanjutnya *dengan waktu yang juga sangat singkat* pun beralih ke curhat-curhatan, nonton VCD yang lagi-lagi cuma kamu yang punya saat itu, lalu membaca majalah-majalah BOBO atau majalah GADIS punya mbak Kiki. Hmmm... miss that thing Ndus.

Eh ya, pas jaman aku mau masuk SMA, kamu ingat gak? rumahmu sempet jadi tempat persembunyianku dengan seorang pria yang kamu menyebutnya kettle??? Damn! membayangkan menyebutnya kettle saja saya gak pernah, dengan spontan kamu memanggilnya seperti itu dan membuat saya tertawa keras, padahal dia adalah cowok saya saat itu. Saya juga masih terkagum-kagum sama genre musik yang kamu suka, paling nge pop yaitu the corrs, selebihnya pilihanmu malah jatuh ke musik klasik sekelas mozart, musik yang asing di telinga dan saya gak berharap bisa mengerti sedikitpun dari mereka.

Kalau jaman SD, saya bisa menyaingi kamu untuk meraih ranking satu selama 6 tahun berturut-turut, maka selepas SMP sampai SMA, saya tetap tidak bisa menyaingi keenceran otakmu, gak tau apa itu shaker yang ada di otakmu dan selalu menjaga keencerannya meskipun seandainya kamu gak lagi ada di sekolah selama beberapa tahun sekalipun, kamu masih akan bisa jadi juara.

Saat SMA, kita udah mulai kepisah jauh ya Nduz? kamu dapat jatah sekolah ke SMK telkom di Malang. Saya cuma sekali aja ngunjungin kamu di sana bareng pakde sama bude. Wajar kamu dapat beasiswa itu, nilaimu sangat-sangat memuaskan di jaman SMP dan membuatmu bisa sekolah di sana. Gak cukup itu, kamu pun masuk ITS lewat jalur prestasi pula , sementara saya harus bersaing dengan banyak makhluk sentimen yang juga pengen jadi mahasiswa di ITS, dan jalan yang saya tempuh pun hanya mampu lewat program diploma 3, gak kaya kamu. Saya beneran bangga sama kamu Nduz.

Lepas Kuliah, kamu mantap jadi Asdos di juruan SI, dan aku udah kerja pula di almamater kita, kadang kita ketemu pas lagi kamu maen ke rektorat, dan kamu yang sok sibuk itu pun gak bisa ngobrol lama-lama, hubungan kita jadi agak renggang karna kesibukan masing-masing ya nduz? apalagi saya yang berpredikat sebagai istri orang, yang dikantor sibuk, di rumah pun lebih sibuk lagi.

ini nih yang namanya Riska alias Gendus
Dan sewaktu mendengar kabar kalo kamu mau pergi ke Korea, mendadak rasa kagum saya yang sempet kelupaan kemaren kambuh lagi, dan kali ini lebih akut karena dibumbui sedikit rasa iri kamu bakal ke negeri para KPOP-ers yang lagi digandrungi orang sedunia, karena beasiswa lagi. It's so woww buat saya. Hmmm... dan hubungan kita lagi-lagi dipisahkan jarak, hanya kebetulan kalau saya atau kamu lagi Online Yahoo Messenger kita ngobrol dikit-dikit.

Dan kemaren saat dia balik ke Indonesia untuk liburan dan bertepatan saat pakde dan Bude mengadakan pengajian karena mau berangkat Umroh, kita janjian mau ketemuan. Kebiasaan 'eker-ekeran' tentang rumah siapa yang bakalan dibuat untuk ketemuan terjadi lagi. Tadinya Riska yang mau maen ke rumah saya duluan, tapi mendadak saya yang lagi pengen ke rumahnya. Awalnya sih sempat dia ngotot kalau dia saja yang datang ke rumah, tapi saya juga lagi pengen ke rumahnya karena udah lama banget saya gak ngunjungi pakde-bude. Dan alhasil saya baru keinget kalau kebiasaannya menolak saya maen ke rumahnya adalah masih sama, gak bebas ngobrol kalo di rumahnya sendiri. Okey, na jinjja ara, yang itu kamu masih tetep sama nduz.

Obrolan kami sekarang di usia 25-26 ini sudah jauh beda kaya dulu yang cuma sekedar ngomongin si Oky, si Lingga, si Eby, si Nata, Bagus, Dar atau lainya. Tapi lebih ke arah saya penasaran apa saja yang dia lakukan selama di Korea sana. Habisnya, lama gak ketemu saya jadi bingung mau ngobrolin apa sama kamu? Dari sedikit info yang saya gali dari dia, saya baru tau kalau 1 won itu = Rp. 9,-, dan gaji sebagai mahasiswa magang pun hanya sebesar 500.000 won, kalau diitung-itung dengan kurs rupiah sih besar ya, tapi gaji segitu katanya habis untuk bayar kontrakan, listrik, dan pulsa serta makan. Saya juga baru tau kalau di sana saat musim dingin dia mandi minimal 2 kali seminggu, Jangan dibayangkan betapa menjijikkannya mandi minimal 2 kali seminggu, dengan suhu -14 derajat celcius, tidak ada yang namanya keringat atau bahkan bau badan. Bahkan katanya, kalau daging dibiarkan di luar selama semalam aja, udah pasti besoknya udah beku kaya habis dari freezer. Aigooo..

Saya juga baru tau kalo cuaca musim panas di sana bener-bener panas, karena Korea memang berada di semenanjung ya, satu sisi ditutup oleh gunung sekaligus di sisi lain dibatasi oleh laut. Belum lagi makanan di sana yang bisa dia makan hanya ikan-ikanan atau bahkan cumi-cumi/gurita, untuk yang ini saya diprotes si Riska gara-gara menyebut cumi atau gurita sebagai ikan, yang menurutnya bukan ikan karena tergolong antropoda laut , deuhh ribettt amat ngomong sama anak yang IQ mendekati 200 ini. Dia hanya bisa makan Ikan ATAU Cumi-cumi ATAU Gurita karena 3 hewan itu adalah hewan laut yang sudah pasti halal dan bisa dia masak sendiri di kontrakannya. Banyak makanan seperti daging ayam ataupun daging komoditi semahal sapi, tapi tetep saja dia tidak pernah tau dengan cara apa hewan-hewan di sulap jadi daging, apakah disembelih dengan cara yang halal kah?

Karena saya penyuka BB cream yang bekennya dari Korea sono, saat saya bertanya tentang kemurahan kosmetik di sana, dia membenarkan itu, tapi dengan catatan harga murah itu hanya bagi pekerja, bukan mahasiswa magang seperti dirinya. Gaji UMR di sana katanya juga sekitar 2 juta won, dan kalau di kurs kan di Rupiah sebulan sekitar 18 juta rupiah, ckckck. Saya bisa kaya kalau jadi TKW di kantoran sana ya. Yang buat saya semakin miris akan hidupnya di sana adalah, uang saku yang pas-pasan yang dia kumpulkan sedikit demi sedikit agar bisa pulang kampung ke sini, membuat dia tidak punya banyak tabungan untuk membeli samsung galaxy tab, dan dia merengut saat dia tau saya aja punya tab, lalu refleks dia mengatakan pada saya : "kamu punya tab?? aku aja gak punya...". Poor you nduz, ckckckck.

Udah kepalang tanggung saya nulis tentang kekaguman saya nduz, sekarang saya akan mengatakan sesuatu yang sebenernya nyebelin dari kamu dan saya tidak menyukainya sampai sekarang. Kamu adalah orang paling keras kepala yang pernah saya temui *kedua selain ibu saya*, sikapmu yang cenderung seenak udelmu dan kadang gak mikirin perasaan orang lain itu kadang membuat orang lain berfikiran "Nih orang songong amat sih!". Selain itu, kamu selalu kasih masukan ke saya tentang sesuatu, tapi giliran saya yang kasih masukan ke kamu, dengan songongnya pula kamu tidak menerima dengan berbagai alasan yang kamu sebut alasan yang prinsipil. .

I knooowww kamu paling gak suka, apa yang berhubungan sama kamu ditulis dan dibaca banyak orang, but, this is my home, and this is my rules, BWAHAHAHA... Kalo mau protes, paling banter saya akan mempertimbangkan menghapus foto-foto jelekmu itu, tapi tidak postingannya.

Dan partikel kenangan masa kecil itu pelan-pelan terjalin. Deep in my heart, youre still the man, girl! Saya gak pernah berhenti kagum sama sosok kamu yang ajaib itu. Dan kamu, mulai sekarang kamu harus lebih belajar menghormati orang yang lebih tua dari kamu ini, yaitu saya. Stop call my name, follow the rules, and now just call me WIDA EONNI 

2 komentar:

  1. Riska herself21 April 2013 02.29

    that's not gonna happen, wid!

    BalasHapus
  2. Thx! already knew it -____-", *lempar granat*

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>