Dingin di kamarkuuu...

OOoohh.. My lovely blog!!!!

Saya seneng banget deh, kayaknya rasa cinta sama suami saya bertambah saat ini (melihat gelagat seperti ini, rasanya memang sedikit mencurigakan, apa yang telah saya lakukan kepada suami saya yang membuat saya bahagia dan kemungkinan besar membuat suami saya seperti ini : Onion Head emoticonhehehehe.)


kamar mungil saya sekarang ber AC
Jadi begini ceritanya. Seminggu sebelum lebaran idul adha, di depan rumah tinggal ada yang jualan embek alias kambing. Om saya (tempat tinggal saya ini emang rumah keluarga, ada saya dan suami, juga ada om-tante saya) emang nyewain tanah di depan rumah tiap tahun nya untuk jualan hewan kurban. Dan tahu sendiri kan, bau nya kambing itu baik dalam keadaan mandi atau gak mandi adalah sama. Tetep LEBUS alias bikin rasa semriwing di hidung sehingga menyebabkan overdosis aromaterapi akut.

Belum lagi ya, cuaca di Surabaya akhir-akhir ini bisa mencapai 37 derajat celcius, ckckckck... betapa panasnyaaa, dan setelah saya dikirimi suami tentang artikel penyebab Surabaya panasnya nauzubillah, adalah karena garis edar matahari memang tepat di atas Surabaya.. dan baru akan berakhir sekitar pertengahan November, jadi kayaknya hujan juga males banget datang mengingat sebelum turun pun airnya bakalan menguap dulu.

Trus lagi nih, suami saya tuh kalo tidur maniac banget sama yang namanya kipas angin. Dia tipe orang yang tidak bisa tidur kalau lagi kepanasan, dan al hasil adalah, dengan cuaca sepanas ini, dia memasang kipas ke arah tempat tidur kami agar dia tidak kepanasan sementara saya terjangkit masuk angin akut pemirsa. Heeeiiigghhhh!!! (sendawa keras-keras) Onion Head emoticon

Kalau bisa dirangkum, akibat cuaca panas, bau kambing yang mengganggu, dan keluhan saya setiap hari tentang kipas VS masuk angin, tiba-tiba suami saya nyelethuk begini :

" Ma, kayaknya papa pengen beli AC deh buat di kamar?! ".

saat itu saya hanya berkomentar.

" Ciyuzz???? trus, apa kabar sama listrik nya? cuma 900 watt pa! bisa di demo sama om-om, tante-tante ku ntar kita! "

Ya sudah, suami saya cuma diam, entah membenarkan opini saya atau punya pemikiran lain. Yang jelas, kalimat spontannya ingin memiliki AC di kamar kami ini sukses membuat saya jadi kepikiran semalaman. Dan diam-diam saya mendatangi tante saya di rumah sebelah (aslinya masih satu rumah sih, cuma di sekat biar gak kumpul banyak2 dalam satu rumah). Setahu saya di warung yang saat ini gak digunakan lagi depan rumah tante saya ada listrik pulsa nya. Saya tiba-tiba kepikiran untuk membeli saja listrik pulsa itu, atau kalau gak gitu ya saya nunut barang sedikit aja hanya untuk memasang AC. Dan di luar dugaan, tante dan om saya menyetujuinya. Horraaaayyy....

Karena saya tiba-tiba juga kepengen AC di kamar, makanya pulang kerja saya minta dianterin ke toko elektronik HARTO** sama suami saya, gayanya sih cuma mau liat-liat aja, padahal saya sudah punya rencana busuk, HAHAHAHA. Setelah nyampe di sana, saya langsung datangin tempat AC, saya pilih-pilih, nanya-nanya, dan akhirnya saya putuskan saya ingin membeli AC hari itu juga. Bagaimana dengan suami saya? tentu saja awalnya dia menolak, dengan alasan listrik tambahan belum fix, kebutuhan lain masih banyak dan bla bla bla.. Dengan rayuan maut berbentuk NGGONDOK alias  NGAMBEK sambil ditambahi mimik wajah ekstra manyun, maka terbelilah AC itu juga. HAHAHAHAHAHAHA *Puas saya!* 
Onion Head emoticon

Dan, 3 hari lalu AC itu akhirnya datang dan dipasang di kamar mungil saya. Oooohh... so sweet ya my husband. Padahal nih ya, saya yang bukan berasal dari keluarga mampu ini tidak pernah terpikirkan sama sekali akan bisa membeli barang seperti ini, yap! AC bagi keluarga saya memang masih barang mewah. Dulu saja kipas angin cuma ada satu di rumah orang tua saya, itupun kipas angin jadul dan sering mampet. Tapi sekarang, Alhamdulillah ya sesuatu cetaaarrr banget, saya bisa membeli kebutuhan saya dengan keringat saya sendiri.

Jadi tambah semangat nih buat nabung beli rumah sendiri, mobil sendiri, dan berangkatin haji mak-bapak. Amiiinnnn.....

2 komentar:

  1. hadeeeehhh...lak mesti..ckckckc

    BalasHapus
  2. Hwehehe.. pak suami muncul rupanya.. annyeong haseyo pak suamiiiii...

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>