90's Club.....

Pagi ini saya mendengar sebuah lagu dari sound laptop teman saya, lagu yang saya dengar itu adalah lagu yang memang saya kenal dengan baik, saya hafalkan dengan cara numpang nge-print teks di sekolahan atau fotocopy dari buku chord lagu, belum lagi dengan sabar saya nungguin video klipnya yang masih sering muncul di MTV, belum lagi nyoba-nyoba gerakan tarian penyanyinya di depan kaca sehabis mandi (can't watch!). Kok MTV?? jadul dong?! Yup! itu memang lagu lama, lagu dari Britney Spears yang judulnya Sometime!

Gara-gara lagu ini, saya jadi flashback ke jaman SMP, mengenang masa-masa kekerempengan tubuh saya, masa nakal-nakalnya anak ABG, ngikuti trend yang ada jaman itu, jalan-jalan ke mall 'mbambung' pake sandal jepit dan uang pas-pasan cuma buat ngirup AC, sampe musik-musik yang rela dihafalkan semalaman di luar kepala seolah besoknya mau konser. What a wonderful life ya jaman jahiliyah waktu itu, dan beberapa detik kemudian saya baru menyadari betapa usia saya sudah serenta ini, usia uzur seperempat abad pertama, hadeh!


Eh, ngomong-ngomong masalah flashback nih, saya juga kapan hari di Broadcast teman saya tentang anak-anak yang akil baligh di era 90-an (sok kebanyakan temen banget ya, hehehe, kalo gitu sebut saja teman yang nyetel lagu Britney Spears tadi adalah 'Teman A', dan yang BBM saya ini adalah 'Teman B', lewatin aja deh, gak penting juga kayaknya, hehehe). Kayaknya sih teman 'B' saya ini lagi pengen me-refresh masa mudanya dan membandingkan dengan masa muda anak-anak jaman sekarang yang pada alay, dan teman 'B' saya ini berhasil membuat saya ikut-ikutan mengingat masa pertumbuhan saya yang memang ada di jaman tahun 90-an juga. Buat yang merasa setua saya, yuukk mari sama-sama nostalgia.

  1. Jaman SD dulu, pake sepatu yang mereknya Pro ATT akan dianggap berkasta tinggi, karena di jaman itu sepatu yang nyala di bagian belakang itu emang harganya lebih mahal dari sepatu kebanyakan.
  2. Buat cowok, hobi banget yang namanya maen kelereng, trus gak lama ganti musim maen layangan.
  3. Buat cewek, hobi banget ngumpulin bola bekel, karet gelang buat Lompat tali, Baksodor (yang ini sih nama aslinya Go Back To Door, tapi dasar lidah indonesia gak mau repot, akhirnya terucaplah kalimat singkat baksodor, hehehe)
  4. Masih ingat juga gak maenan Bongkar Pasang, gambar manga yang lengkap sama berbagai bajunya, lalu dijalankan layaknya kita maen boneka.
  5. Yang namanya Komik Dragon Ball, Kungfu Boy, Astro Boy, Doraemon adalah buku wajib bagi cowok-cowok SD era 90-an.
  6. Lagi seneng-senengnya beli bulpoin yang wangi, dan tau-tau ada gosip kalo itu adalah bulpoin narkoba (halah)
  7. Karena penghapus sering banget ilang, akhirnya dari rumah bawa karet gelang trus dililitin di ujung pensil buat ganti penghapus, hihihihi.
  8. Lagi booming banget  GEMBOT (nama asli : game watch) dan TETRIS. Kalo punya Tetris, suaranya di gede'in biar semua pada tahu kalo punya maenan itu.
  9. Meskipun agak-agak parno, tapi seneng nonton si Manis Jembatan Ancol trus yang cewek pada berburu baju yukensi seperti yang dipakai si Mariyam.
  10. Berburu jajanan Anak Mas, Nyam-nyam, dan coki-coki.
  11. Makan es Roti, es yang dibuat dari roti (katanya), trus dipadatin, dikasih warna-warni, trus diplastikin. Ntar makannya pake dituangin susu milek alias susu kental manis sama penjualnya.
  12. Penasaran sama permen Jagoan Neon yang bisa merubah warna lidah.
  13. Suka pake topi, yang rambutnya panjang rambutnya dimasukin kuncir kuda di bagian belakang topi.
  14. Tontonan wajib cowok jaman dulu adalah : Dragon Ball, Ksatria Baja Hitam, Jiban, Power Rangers, Ultra Man.
  15. Tontonan wajib cewek jaman dulu adalah : Sailor Moon, Candy-candy, Power Rangers, Doraemon.
  16. Kalo rambut gak pake belahan tengah berarti bukan anak gaul.
  17. Lagi booming nya kaca mata 3 dimensi yang terbuat dari karton dan plastik yang kanan sama kiri beda warna.
  18. Yang merasa pernah pedekate sama gebetan dan gak punya banyak modal, maka telfon koin lah yang jadi korban. Duit logamnya dikasih tali biar pas waktunya telfon mau habis, tuh duit ditarik lagi trus dimasukin lagi (dasar kelakuan...)
  19. MTV masih pada rame saat itu, mulai dari lagu melayu (sebangsa nike ardilla, poppy mercury, amy search dkk), lagu pop (sheila on seven, dewa 19 dkk), sampe lagu barat (boyband N'sync, BSB, Britney Spears dkk)
  20. Ibu-ibu di jaman itu lagi seneng banget ngeliat drama-drama latin sebangsa Cinta Paulina, Marimar dll, trus yang bocah-bocah nonton Dulce Maria dan Amigos. (Kalo jaman sekarang pada demen K-POP semua, hehehe)
  21. Seneng banget dulu liat duetnya Agnes Monica dan Eza Yayang, trus lagunya Bondan Prakoso dan Enno Lerian, belum lagi ngeliat si kemenyek Maisy.
  22. Ngiler sama jam G-SHOCK, meskipun gak bisa beli yang asli yang penting di jam itu ada tulisan G-SHOCK nya, hihihihi
  23. Ingat gak sama drama kolosal mandarin, Paisucen (legenda ular putih), trus Bibi Lung dan Yoko, Putri Huan Chu dkk.
  24. Ingat juga gak sama Suzhu Aisawa, drama Jepang yang melas banget itu, yang dia cuma hidup bareng sama anjing kesayangannya. (khusus yang ini, saya sampe bela-belain nangis gulung-gulung di depan teras biar dibeliin baju monyet yang mirip kaya yang dipake Aisawa)
  25. Gak ketinggalan kan sinetron kolosal Indonesia juga, Misteri Gunung Berapi, Wiro Sableng, dkk.
  26. Etsss.. jangan lupa sama maenan yang satu ini : MONOPOLI, HALMA dan ULAR TANGGA.
  27. Mentelengin film mandarin yang berbau-bau vampir di hari sabtu di stasiun TV swasta (lupa antara RCTI atau TPI ya?)
  28. Saat alunan musik SKA melanda, maka terbitlah merek yang tiba-tiba ikut booming, SHUVIT, RIPCURL.
  29. Bangga pake tas selempang merek ADIDAS bal-abal, dan malu kalo tas nya export asli tapi disilang di bahu.
  30. Saling ngatain nama Bapak kalo di kelas, contoh yang punya bapak namanya Heru sama Agus : "Ooohh dasar anak nya Pak Agus!", dibales sama yang satunya : "Apa Ru, Heru!", wakakakaka.
  31. Ngumpulin hadiah yang bentuknya dari plastik bunder bergerigi dari Tazoz, Jet-zet, dan chitato.
  32. Di era ini juga sinetron mulai bermunculan di Indonesia, cuma masa tayangnya sedikit manusiawi, yaitu seminggu sekali. Contoh : Tersanjung, Dewi Fortuna, Keluarga Cemara, dan beberapa sinetron hasil adaptasi dari novel-novel karya Mira W. dkk.
  33. Uang koin berwarna emas, trus beredar gosip kalo uang itu bahannya dari emas dan pada berlomba-lomba untuk mengubah tuh koin jadi cincin.
  34. Ngumpulin duit buat beli Walkman.
  35. Penasaran sama Pager gara-gara ada lagu : "Tidit! pejerku berbunyi, Tidit tidit, begitu bunyinya!"
  36. Pengen punya tamagochi, tapi mahalnya masih belum terjangkau kalangan siswa SD-SMP kecuali yang berkasta tinggi.
  37. Nulis nama atau olok-olokan sama orang yang dibenci di dinding kamar mandi.
  38. Suka cari gara-gara sama gebetan yang disukain, cuma untuk cari perhatian. Atau diam-diam nyuratin gebetan trus ditaruh di bawah meja.

Walah, saya nulis kok sambil senyum-senyum sendiri ini. Banyak referensi juga dari sesama blogger yang menulis tema serupa tentang kehidupan seru di era 90-an, dan sangat berbeda jauh dengan anak-anak yang besar di era 2000 an. Permainan yang ada di jaman kami mungkin adalah peninggalan terakhir dari jaman-jaman sebelumnya, karena setelah itu memang sangat jarang ditemui permainan yang mengandung syarat olah raga seperti lompat tali, atau baksodor, atau permainan yang mengundang kreatifitas seperti Bongkar Pasang, Monopoli, atau Halma.

Mudahnya akses dalam segala hal yang didapat remaja jaman sekarang pun menjadikan mereka remaja karbitan yang dewasa sebelum waktunya, permainan yang serba 'gadget beud' dan canggih pun menghiasi kehidupan mereka, sebut saja dalam urutan terendah Play Station sampai urusan gadget super canggih Tablet.

Apa mau dikata, memang tidak ada yang mengalahkan serunya masa muda sendiri ya. Mungkin sepuluh tahun lagi akan ada yang menulis artikel dengan tema serupa, hanya saja nantinya yang akan diceritakan adalah keseruan anak-anak yang hidup di jaman millenium, hehehe. Yang jelas, dengan menulis artikel ini saya jadi merasa punya semangat anak muda lagi (berasa tua banget ya gue!) dan mulai sedikit bersantai. Saya juga belajar menikmati sejenak apa yang sudah saya lakukan dan saya dapatkan selama ini, kalau ada yang kurang berati dengan semangat 'anak muda' saya yang baru bangkit ini, saya harus menambahnya untuk kesejahteraan sendiri, tapi kalau ternyata ada yang berlebihan, maka sudah seharusnya kalau saya mensyukuri apa yang sudah dianugerahkan Allah sama saya.

2 komentar:

  1. yeaaaa...
    explorasi abis, keren...hehehe..


    oke dech sukses ya..

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>