Ngikut sertifikasi, oke daaaahh..


Holaaa... tau seharian ini saya di mana? Jelas lah gak tau, emangnye dukun.. saya ada di Gedung Perpustakaan lantai 3 di kampus C UNAIR, bulan ini saya salah satu kandidat ‘terpaksa’ untuk mengikuti sertifikasi Pelatihan PBJ (atau bahasa manusiawinya adalah Pengadaan Barang dan Jasa). 

Kepala Unit saya yang baru tuh.. menyuruh kita, para anak buahnya yang notabene sangat (sok) sibuk mengurus ini dan itu di Unit Pengadaan, diharuskan memiliki sertifikat agar suatu saat nasib baik hadir dalam pengangkatan kita sebagai PNS (ngarep), maka bagian pengadaan tidak akan susah payah mengobrak-abrik tiap-tiap unit atau jurusan supaya mau jadi panitia pengadaan, kan di Unit sendiri udah ada, jadi pasti bakal dibudidayakan.

Honestly... jadi panitia tuh susah banget kaleeee.. beban kerja tinggi, bayaran buat beli kopi aja mungsret (kali ini amat sangat lebay), dan satu lagi, kalau panitia melakukan kesalahan yang manusiawi menurut saya, sanksi nya amatlah sangat menguras air mata dan menurunkan kredibilitas sebagai panitia banget, yang dibilang tidak teliti lah, tidak sesuai dengan peraturan UU atau Perpres lah, ada main dengan penyedia lah, kena sanksi tanpa dilindungi oleh atasan (mungkin).. ampuunn ibuuu.. saya jujur tidak mau berakhir juga menjadi panitia yang seperti itu.



Awalnya saya malas menyetujui untuk ikut pelatihan ini, tapi mau bagaimana lagi, toh kantor bukan punya saya, atasan bilang apa ya udah deh nurut aja, toh saya juga gak ngeluarin duit buat ikut ini. Tapi, justru itulah beban saya sekarang, dibiayain kalau gak lulus kan gak enak sama negara, secara duit yang saya buat untuk duduk di ruangan ini sekarang kan duit dari bapak ibu sekalian yang taat membayar pajak, kalau sampe gak lulus trus gimana coba? Berarti saya mengecewakan seluruh wajib pajak, orang yang mendukung saya dan menjadi penggemar setia saya selama ini (yang ini kayaknya emang gak penting gitu ya?).

Lepas dari itu, saya bekerja di Unit Pengadaan ini sudah hampir 3 tahun lebih, kalau sampai ujian sertifikasi jumat besok saya (yang dibiayai uang negara ini) sampai tidak lulus, maka malunya lebih minta ampun.. saya gitu loh, yang sehari-hari makanannya ngurusin tetek-bengek pengadaan, bahkan kadang buku perpres udah jadi guling peneman tidur tapi ujung-ujungnya nanti gak lulus ujian, busett.. apa mau dikata, tentu saja saya tidak bisa berkata apa-apa..

Intinya adalah, banyak hal yang membuat saya enggan mengikuti ujian sertifikasi ini, karena kalau lulus saya bakal ‘dipaksa’ untuk mau mengabdi kepada pengadaan di lingkungan instansi tempat saya kerja, Cuma berhubung sudah terlanjur masuk ke ruangan ini, ya sudah lah dijalani saja. Not bad juga kok, pematerinya sementara ini bisa saya bilang cukup membuat saya tidak ngantuk, hehehe.

Doakan saya ya, gak tau deh doakan apa saja.. saya juga bingung soalnya pengen lulus atau gak, hehehe..

2 komentar:

  1. nyimak aja sob. . nicepost. . ditunggu kunjungan baliknya. . :-)

    BalasHapus
  2. tingkyuuuww... okey, siap-siap kunjungan nih ya.. tolong sediakan banyak suguhan ya..

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.
; //]]>