MAICIH.... Fenomenaaallll...

 
Berawal dari BM (Broadcast Massege) dari teman saya beberapa hari lalu, saya mengenal Maicih dengan rasa penasaran tingkat rendah yang artinya saya belum terlalu 'ngeh' untuk mencari informasi dari keripik yang katanya pedasnya edun ini. Beberapa hari kemudian ada seseorang yang meng-add saya melalui friend request di Blackberry Messenger, karena saya pikir mungkin itu teman (lama) saya, ya udah lah saya approve aja, toh misal bukan teman saya juga pasti saya hapus nantinya karena memang gak kenal. Dan ternyata bener, saya tidak mengenal mbak-mbak yang meng-add saya ini sampai akhirnya dia menyapa duluan. " Gak papa kan sist kalau nambah temen? ". Buseett, masa saya mau nolak kalau ada orang bilang gitu ke saya, ya udah deh gak papa saya temenan sama dia di BM. Dan ternyata eh ternyata.. tiap setengah hari sekali dia BM saya menawarkan keripik maicih dengan muka depan, muka samping, tingkat kepedesan yang beraneka ragam, dan aneka jenis keripik yang dijual, serta di ujung BM nya dia selalu menambahkan kata-kata : "Bantu Broadcast ya ke temen-temen lain, terima kasih.. "

Dari situ saya lalu penasaran, sebenernya keripik maicih tuh keripik apa sih? sebenernya waktu itu saya juga belum terlalu minat untuk mencari informasinya lewat om gugle, selanjutnya saya jadi penasaran karena di jalan kertajaya (jalan pulang-pergi kantor saya) selalu mangkal mobil honda jazz dengan bagasi bertumpuk-tumpuk keripik dengan logo emak-emak yang setelah beberapa hari saya perhatikan ternyata kebaca banner nya bahwa logo emak-emak itu adalah logo dari keripik maicih. Busyeett jualan keripik aja mobilnya honda jazz boo'. Karena udah kadung kelewatan saat membaca banner itu (ditambah dengan loading otak yang levelnya rendah dalam mengintepretasikan logo plus tulisan), serta saya males untuk berhenti hanya demi membeli keripik yang masih saya terima BM nya hingga sekarang dari teman baru saya itu, maka saya memutuskan untuk besok saja saat pulang kerja saya mampir sebentar di kios 'elit jazz' itu untuk membeli barang sebungkus saja demi memenuhi rasa penasaran saya. 

Besoknya saat pulang kerja, ternyata si mobil itu tidak ada, masa iya ada satpoll PP lewat trus di-obyak dan akhirnya gak berani jualan di sekitar sini? Hmmm.. ya udah lah, meskipun ninggalin rasa penasaran di hati, saya mencoba melupakan sosok maicih tersebut. Tapi tiba-tiba teman saya memberitahukan bahwa pedagang maicih yang baru saya tahu rata-rata memakai mobil itu sering berpindah tempat, teman saya cerita pada saya bahwa penjual maicih masih berada di daerah kertajaya dekat samsat. Langsung deh dengan niat bulat seperti pentol, saat pulang kerja saya akan mendatangi kios elit itu dan membeli dua bungkus keripik.

Nyampe di depan kios mobil saya sempet bengong, mau beli yang mana ya enaknya, akhirnya terpilihlah keripik dengan logo emak-emak hadap ke depan disertai dengan paperbag yang memang tampak eksklusif (yang saya kira pasti harganya mahal nih), yang satu makaroni hileud dan satunya lagi basreng alias  bakso goreng. Dua-duanya saya beli tanpa level kepedasan 3, 4, atau 5 yang kata pedagang artinya adalah kepedasan masih dalam level sedang. Dan betapa kagetnya saya saat bertanya kepada pedagang maicih tersebut berapa harga yang harus saya bayar untuk dua keripik yang saya pegang ini. RP. 25.000,- untuk satu bungkus, berarti beli dua total RP. 50.000,-. WHAAATTT THE HELLL....

BUUUSSSYYEEETTT..... saya meilirik netto yang tertera dalam kemasan keripik tersebut hanya seberat 250gr, itu berarti kalau dihitung-hitung per gramnya harga 100 rupiah, ckckck.. Gengsi dong kalau mau dibalikin, akhirnya saya mengeluarkan selembar uang seratus ribuan dari dompet saya, sambil menunggu dia mengorek isi tasnya untuk memberi kembalian pada saya, saya iseng-iseng bertanya kenapa harga maicih kok mahal banget, dan si pedagang hanya menjawab : " Kalau memang yang asli harganya segitu mbak, kalau yang palsu saya pesan dari seminggu lalu belum diantar. "

Hmmm.. gitu tuh saya jadi mikir, berarti keripik maicih ini ada yang palsu gitu? wah gawat, lalu apa yang menjamin bahwa dua keripik di tangan saya ini adalah yang asli? dari segi harga yang tinggi? hmm rasanya tidak menjamin harga tinggi merupakan keaslian produk. Ya sudahlah saya akhirnya pulang dan berharap-harap cemas saat di jalan moga-moga keripik yang hanya saya cantolkan di sepeda motor itu tidak tertiup angin (saking ringannya) dalam perjalan saya pulang, karena selain harganya yang tergolong mahal, saya pun belum memuaskan rasa penasaran yang bertambah (akibat harga) untuk mencoba rasanya.

Kelanjutan postingan maicih tentang rasa keripik seharga Rp 25.000,-, serta adanya keripik asli atau palsu dari maicih akan saya lanjut ke post berikutnya ya..

Bersambung...